Terpopuler 24 Jam Terakhir
1
Pimpin Penangkapan Buronan Nurhadi, Novel Baswedan Jadi Trending
Peristiwa
17 jam yang lalu
Pimpin Penangkapan Buronan Nurhadi, Novel Baswedan Jadi Trending
2
Jelang New Normal, DPD RI Serap Aspirasi Tenaga Pendidik DKI Jakarta
DPD RI
23 jam yang lalu
Jelang New Normal, DPD RI Serap Aspirasi Tenaga Pendidik DKI Jakarta
3
Tahun Ajaran Baru, DPR Dukung Pembelajaran Tetap Jarak Jauh
Politik
18 jam yang lalu
Tahun Ajaran Baru, DPR Dukung Pembelajaran Tetap Jarak Jauh
4
Bamsoet: Sektor Pariwisata Akan Pulih dengan Menerapkan Protokol Kesehatan
Politik
18 jam yang lalu
Bamsoet: Sektor Pariwisata Akan Pulih dengan Menerapkan Protokol Kesehatan
5
Sebelum Kader IMM Bergerak, Ade Armando Diminta Segera Minta Maaf ke Din Syamsuddin
Peristiwa
17 jam yang lalu
Sebelum Kader IMM Bergerak, Ade Armando Diminta Segera Minta Maaf ke Din Syamsuddin
6
Bambang Widjojanto: Meski Mata Novel Baswedan Dirampok, Tapi Berhasil Tangkap Nurhadi
Pemerintahan
17 jam yang lalu
Bambang Widjojanto: Meski Mata Novel Baswedan Dirampok, Tapi Berhasil Tangkap Nurhadi

Pengobatan Batuk, Pilek dan Flu Tidak Memerlukan Antibiotik

Pengobatan Batuk, Pilek dan Flu Tidak Memerlukan Antibiotik
Ilustrasi. (int)
Jum'at, 16 November 2018 06:09 WIB
JAKARTA - Banyak dokter cenderung meresepkan antibiotik untuk pasien penderita batuk, pilek dan flu. Padahal, untuk mengobati penyakit-penyakit tersebut tidak diperlukan antibiotik.

Dikutip dari okezone.com, merujuk pada fungsi dasar antibiotik itu sendiri, obat ini bekerja melawan bakteri penyebab penyakit. Makanya, dengan keberadaan antibiotik di dalam tubuh, biasanya bakteri akan mati.

Namun seperti diterangkan dokter spesialis mikrobiologi klinik Dr dr Budiman Bela, SpMK, tidak semua penyakit memerlukan antibiotik.

''Batuk, pilek, dan flu itu tidak perlu menggunakan antibiotik. Kemudian, untuk diare, kalau memang disertai dengan demam, ini ada kemungkinan dikarenakan infeksi virus. Tapi, tetap perlu pengecekan lebih lanjut untuk memastikan penggunaan antibiotik,'' terang dr Budimanan pada Okezone di Rumah Sakit Universitas Indonesia, Kamis (15/11/2018).

Karena itu, ketika diresepkan antibiotik oleh dokter, pasien punya hak untuk menolak obat antibiotik. ''Itu adalah hak pasien untuk menolak menerima antibiotik pada resep dokter,'' sambungnya.

Di lain sisi, beberapa penyakit seperti tifus dan demam berdarah, yang mana ini merupakan penyakit yang dikarenakan infeksi bakteri, perlu menggunakan antibiotik. ''Intinya, penyakit yang disebabkan oleh infeksi bakteri yang memang seharusnya menggunakan antibiotik,'' ujar dr Budiman.

Perlu diketahui, penggunaan antibiotik yang berlebihan bisa menyebabkan resistensi antibiotik. Masalah ini bisa menyebabkan kecacatan bahkan kematian. Menurut World Health Organization (WHO), karena resistensi antibiotik ini, setiap tahunnya ada 700 ribu jiwa meninggal di dunia.

Nah, untuk mengendalikan masalah ini, sangat penting untuk mengimplementasikan upaya penatalaksanaan antibiotik. Aturan pengendaliannya sendiri sudah dikeluarkan melalui Permenkes No 8 Tahun 2015.

Melalui aturan ini, setiap rumah sakit diwajibkan untuk memiliki Tim Program Pengendalian Resistensi Antimikroba (PPRA) dan menerapkan program pengendalian antibiotik di rumah sakit masing-masing.

''Tantangannya sekarang adalah bagaimana semua komunitas kesehatan terutama manajemen rumah sakit agar secara konsisten mengimplementasikan aturan ini di lapangan,'' papar dr Anis Karuniawati, PhD, SpMK (K).***

Editor:hasan b
Sumber:okezone.com
Kategori:Ragam

wwwwww