Terpopuler 24 Jam Terakhir
1
Banyak Masyarakat Terjebak Pinjaman Online, Ini Catatan DPR Untuk APFI dan OJK
Politik
14 jam yang lalu
Banyak Masyarakat Terjebak Pinjaman Online, Ini Catatan DPR Untuk APFI dan OJK
2
Jumlah Pasien Covid Tak Imbang dengan Jumlah Nakes, Negara Wajib Hadir
Politik
14 jam yang lalu
Jumlah Pasien Covid Tak Imbang dengan Jumlah Nakes, Negara Wajib Hadir
3
Pemerintah Didesak Tetapkan OPM sebagai Organisasi Teroris
Peristiwa
12 jam yang lalu
Pemerintah Didesak Tetapkan OPM sebagai Organisasi Teroris
4
Pemerintah Diminta Tegas dan Tak Tebang Pilih Tegakkan Protokol Kesehatan
Kesehatan
12 jam yang lalu
Pemerintah Diminta Tegas dan Tak Tebang Pilih Tegakkan Protokol Kesehatan
5
Selalu Gratiskan Biaya Berobat Santri, Dr Andriani Wafat saat Gempa Guncang Mamuju
Peristiwa
12 jam yang lalu
Selalu Gratiskan Biaya Berobat Santri, Dr Andriani Wafat saat Gempa Guncang Mamuju
6
Sinergikan SDGs, Gus Menteri Minta Desa Lakukan Pendataan secara Mikro
Pemerintahan
11 jam yang lalu
Sinergikan SDGs, Gus Menteri Minta Desa Lakukan Pendataan secara Mikro

Terobos Kobaran Api Selamatkan Kakeknya, Bocah 6 Tahun Tewas Terbakar, Negara Berikan Medali Keberanian

Terobos Kobaran Api Selamatkan Kakeknya, Bocah 6 Tahun Tewas Terbakar, Negara Berikan Medali Keberanian
Bocah pemberani, Slava Yushkov. (thescottiishsun.co.uk)
Selasa, 17 September 2019 11:42 WIB
KARELIA - Aksi heroik dilakukan seorang anak lelaki berusia 6 tahun di Rusia. Bocah bernama Slava Yushkov itu berani menerobos kobaran api untuk menyelamatkan kakeknya.

Dikutip dari poskotanews.com, The Sun melaporkan Slava Yushkov tinggal bersama keluarganya di Karelia, Rusia Barat. Pada 31 Agustus 2019, rumahnya kebakaran.

Kebakaran terjadi di sauna dekat taman rumah itu. Kakek Slava jatuh. Anak itu kemudian mundur ke kebun berteriak memanggil ibunya, Yulia Zakharkina (30), yang sedang memasak.

Bocah ini kemudian belari menerobos api. Ia berupaya menarik kakeknya agar tak terbakar. Tapi pada akhirnya anak ini tak bisa berbuat apa-apa. Kakeknya tewas terbakar.

Anak ini kemudian dilarikan ke rumah sakit. Tim medis yang memeriksa menyebut luka bakar di tubuh anak itu sangat serius.

Slava koma. Ia harus menggunakan ventilator pada paru-parunya. Tapi 10 hari kemudian, Slava meninggal, tepatnya pada 9 September.

Atas keberaniannya yang luar biasa, ia mendapat penghargaan Medali Keberanian dari negara. Penghargaan diberikan Alexander Bastrykin, Kepala Komite Investigasi Rusia yang juga orang dekat Vladimir Putin.

''Perbuatan kecil dan berharga dari di kecil Svyatoslav itu akan selamanya tersimpan dalam ingatan kita. Juga menjadi contoh yang layak bagi generasi muda,'' katanya.

Bastrykin juga memuji petugas medis atas upaya mereka untuk menyelamatkan anak itu.

Medali Keberanian itu pertama diberikan pada 1938. Ini adalah penghargaan yang biasanya diberikan kepada aparat militer untuk keberanian pribadi dengan menempuh risiko tinggi mempertaruhkan hidupnya.

''Dia (Slava) menunjukkan keberanian yang luar biasa,'' ujar satu kerabatnya.

''Bukannya melarikan diri, dia mati-matian menarik kakeknya yang terbakar sampai tubuhnya sendiri terbakar,'' sambungnya.

Pemakaman Slava dilakukan di kota Kondopoga. ''Slava selamanya akan ada dalam ingatan kita,'' ujar Alexander Bastrykin.***

Editor:hasan b
Sumber:poskotanews.com
Kategori:Ragam
wwwwww