Jokowi Sebut Pembangunan Infrastruktur Digencarkan Demi Keadilan Ekonomi

Jokowi Sebut Pembangunan Infrastruktur Digencarkan Demi Keadilan Ekonomi
Presiden Joko Widodo menyampaikan pidato kenegaraan di gedung DPR, Kamis (16/8/2018). (inews)
Kamis, 16 Agustus 2018 16:09 WIB
JAKARTA - Presiden Joko Widodo (Jokowi) mengatakan, gencarnya pembangunan infrastruktur di seluruh Indonesia dalam kurun waktu empat tahun belakangan ditujukan mewujudkan pemerataan ekonomi yang berkeadilan.

Dikutip dari sindonews.com, Jokowi menambahkan sentra-sentra ekonomi baru didorong terus tumbuh sejalan dengan pembangunan infrastruktur.

Pelabuhan, bandara, rel kereta api, jalan, dan jalan tol dibangun terintegrasi dengan sentra-sentra pertumbuhan ekonomi daerah sehingga bisa memberi nilai tambah bagi pengembangan wilayah.

''Begitu pula dengan pembangunan infrastruktur transportasi massal modern di perkotaan, seperti LRT dan MRT, akan membangun budaya baru, peradaban baru dalam bidang transportasi massal. Peradaban baru yang tidak ada pembandingnya dalam sejarah negara kita karena sama sekali belum pernah dilakukan,'' kata Jokowi dalam pidato kenegaraan di gedung DPR, Jakarta, Kamis (16/8/2018).

Jokowi menegaskan pembangunan infrastruktur fisik juga sekaligus bagian dari strategi kebudayaan dalam menghadapi tantangan-tantangan kekinian dan masa depan.

Jokowi mengutarakan bahwa telah membangun 11 bandara baru dan penambahan jalan tol. Serta membangun proyek infrastruktur yang membuat aus mudik lebaran berjalan lancar.

''369 kilometer spoor rel kereta, sudah terbangun 11 bandara baru, dan 397 kilometer jalan tol yang sudah operasional. Kita terus membangun dan mengintegrasikan jalan Trans Sumatera, Trans Jawa, Trans Papua, yang membuka kesempatan-kesempatan baru bagi rakyat. Jalan-jalan baru tersebut menjadi bagian dari keberhasilan pengelolaan arus mudik lebaran tahun ini, yang berjalan lancar, nyaman dan penuh keriangan,'' jelasnya.

Untuk itu, kata dia keadilan ekonomi sangat menjadi perhatian serius kita, terutama keadilan bagi 40 persen lapisan masyarakat di bawah. Kita bersyukur bisa mencapai tingkat ketimpangan terendah dalam 6 tahun terakhir, yaitu Rasio Gini sudah turun menjadi 0,389.

''Tapi, upaya mewujudkan keadilan sosial bagi seluruh rakyat Indonesia tidak pernah berhenti. Pemerintah merancang Konektivitas yang makin tersambung akibat pembangunan infrastruktur bukan hanya akan membuat ekonomi kita lebih efisien dan berdaya saing, tapi juga akan mempersatukan kita sebagai bangsa,'' tandasnya.***

Editor:hasan b
Sumber:sindonews.com
Kategori:SerbaSerbi

wwwwww