Manisnya Uang Penyelundupan Benih Lobster, Empat Kali Tertangkap di Riau Pelaku tak Pernah Jera

Manisnya Uang Penyelundupan Benih Lobster, Empat Kali Tertangkap di Riau Pelaku tak Pernah Jera
Jum'at, 26 Oktober 2018 00:08 WIB
PEKANBARU - Manisnya uang penyelundupan benih lobster membuat pelaku tidak pernah jera. Dalam tahun ini saja, sudah empat kali penyelundupan benih lobster digagalkan di Riau.

''Ini yang keempat penggagalan penyelundupan benih lobster di Riau dalam tahun ini. Total sumber daya kelautan dari lobster yang bisa diselamatkan nilainya kurang lebih Rp70 miliar," kata Kepala Stasiun Karantina Ikan, Pengendalian Mutu dan Keamanan Hasil Perikanan (SKIPM) Pekanbaru, Eko Sulystianto, di Pekanbaru, Riau, pada Kamis (25/10/2018).

Penggagalan penyelundupan benih lobster dilakukan oleh jajaran Polda Riau dan Lanal Dumai. Tiga lokasi di Kabupaten Indragiri Hilir, kemudian satu di Kabupaten Pelalawan.

Penangkapan paling besar pada Agustus lalu dengan barang bukti 202.500 benih lobster senilai Rp32 miliar. Sedangkan, kasus terakhir pada 21 Oktober lalu dengan barang bukti sekitar 10.000 benih lobster senilai Rp1,5 miliar.

Namun, dari empat kasus tersebut hanya ada dua pelaku yang berhasil ditangkap. Satu pelaku kasusnya sudah divonis di pengadilan dengan hukuman 6 bulan penjara. "Semua statusnya kurir, yang menunggu pelimpahan juga kurir. Kita belum bisa tangkap pemodalnya," ucap Eko.

Diduga Riau hanya menjadi daerah transit dan pintu keluar penyelundupan bayi lobster. Bayi lobster itu diduga akan diselundupkan ke Singapura, kemudian ke Vietnam. Kejahatan ini melibatkan jaringan internasional yang hingga kini belum berhasil diungkap. Benih yang diselundupkan ini biasanya dari Jawa Barat, ada juga dari Lampung.

Kementerian Kelautan dan Perikanan (KKP) sedang gencar memerangi praktik penyelundupan benih lobster ke Vietnam. Bisnis ekspor ilegal komoditas ini memberi keuntungan berlipat bagi Vietnam, tetapiamun mematikan nelayan Indonesia.

Larangan tersebut diatur dalam Peraturan Menteri Kelautan dan Perikanan Nomor 56 Tahun 2016 mengenai Larangan Penangkapan Dan/Atau Pengeluaran Lobster, Kepiting, dan Rajungan dari Wilayah NKRI. Ekspor lobster yang diizinkan apabila beratnya sudah lebih dari 200 gram. Lobster yang sedang bertelur juga dilarang untuk dijual.

Pelaku yang melanggar aturan itu akan dijerat dengan pidana penjara maksimal 5 tahun. Namun, upaya penyelundupan masih terus terjadi karena permintaan dari luar negeri sangat besar. Benih lobster dihargai Rp150.000 hingga Rp200.000 per ekor. ***

Editor:Hermanto Ansam
Sumber:bisnis.com
Kategori:SerbaSerbi

GoNews Mati Mesin, Kapal Pesiar Mengangkut Warga Asing dan WNI Karam di Laut Banda
GoNews Orangutan dan Bayinya Disiksa Secara Keji di Aceh, 74 Peluru Bersarang di Tubuh dan Matanya
GoNews Caleg di Pasaman Barat Cabuli Putri Kandung Sejak Umur 9 Hingga 17 Tahun, Begini Terungkapnya
GoNews 52 Warga Watu Bonang Mengungsi ke Ponpes, Ternyata Ini Identitas Pria yang Sebar Isu Kiamat Sudah Dekat
GoNews Yakin Kiamat Sudah Dekat, 52 Warga Desa Watubonang Eksodus ke Ponpes di Malang
GoNews Tolak Menyerah, Istri Terduga Teroris di Sibolga Nekat Ledakkan Diri
GoNews Warga Sibolga Kembali Dikejutkan 2 Ledakan Bom Rabu Dini Hari
GoNews 7 Jam Dikepung, Istri Terduga Teroris di Sibolga Tak Juga Menyerah, Bertahan dalam Rumah bersama Anaknya
GoNews Prabowo Pukul Tangan Pengawalnya karena Dorong Emak-emak dengan Kasar
GoNews Bantah Klaim Menkumham, Mahathir Sebut Pembebasan Siti Aisyah Bukan Hasil Lobi Pemerintah Indonesia
GoNews Patuhi Larangan Kemenhub, Garuda Indonesia Stop Operasikan Boeing 737 Max 8
GoNews Lieus Sebut Polisi Persulit Perizinan Konser Hadapi dengan Senyuman Ahmad Dhani
GoNews Safari Politik 3 Hari di Sumut, Maruf Amin Klaim Sukses Rebut Suara Prabowo
GoNews Pasca Jatuhnya Lion Air dan Ethiopian Airlines, China Larang Operasikan Boeing 737 MAX 8
GoNews Beredar Kabar Pesawat Prabowo Dilarang Mendarat di Banjarmasin, Angkasa Pura I Membantah
GoNews Hakim Bebaskan Siti Aisyah dari Dakwaan Membunuh Kim Jong Nam
GoNews WNI yang Jadi Korban Ethiopian Airlines Seorang Wanita yang Bekerja untuk World WFP PBB
GoNews Jenis Ethiopian Airlines yang Jatuh Sama dengan Lion Air, Kemenhub Diminta Awasi Ketat Boeing 737 Max 8
wwwwww