Dalam 14 Tahun Terakhir, 434 Kepala Daerah Terjerat Hukum

Dalam 14 Tahun Terakhir, 434 Kepala Daerah Terjerat Hukum
Bupati Cirebon Sunjaya Purwadisastra mengenakan rompi tahanan KPK. (dok)
Sabtu, 27 Oktober 2018 14:53 WIB
JAKARTA - Dalam 14 tahun terakhir atau sejak 2004 hingga saat ini jumlah kepala daerah yang terjerat hukum sudah mencapai 434 orang.

Dikutip dari republika.co.id, data ini diungkapkan Sekretaris Ditjen Otonomi Daerah Kemendagri, Akmal Malik Piliang, dalam acara diskusi di Jakarta, Sabtu (27/10).

''Kami mencatat dari 2004 kita mencatat memang ada 434 kepala daerah yang terjerat soal hukum tapi trend ini kita mencatat sampai dengan oktober 2018 trendnya sebenarnya menurun," ujarnya.

Ia menjabarkan, menurut data di Kemendagri sejak 2004-2009 terdapat 241 kepala daerah yang terkena persoalan hukum. Sementara, sejak 2009-2014 terdapat penurunan drastis yakni sebanyak 101 kepala daerah yang terjerat persoalan hukum.

Sehingga pada 2018 jumlah tersebut semakin menurun, di mana terakhir adalah Bupati Cirebon Sunjaya Purwadisastra yang terjerat OTT KPK pada Rabu (24/10) lalu.

''2014 sampai 2018 turun juga sampai dengan terkahir di Cirebon kemarin angka kita 92. Sebetulnya trendnya menurun,'' jelasnya.

Ia melanjutkan, meskipun ada penurunan angka, namun seringnya KPK menjerat kepala daerah akhir-akhir ini, menjadi perhatian masyarakat yang semakin geram dengan perilaku korupsi ini.

''Perhatian masyarakat cukup tinggi. Bahwa korupsi sudah menjadi sebuah kejahatan yang jadi perhatian bersama, itu sebuah kondisi yang positif. Kita juga berharap ini mendorong pengawasan,'' ujarnya.

Diketahui, dalam dua pekan ini dua kepala daerah tertangkap tangan oleh KPK, yakni Bupati Bekasi Neneng Hasanah dan Bupati Cirebon Sunjaya Purwadisastra.

Bupati Cirebon Sunjaya Purwadisastra menjadi kepala daerah ke-100 dijerat KPK sejak lembaga antikorupsi itu berdiri hingga saat ini. Selama 2018 ini, Sunjaya merupakan kepala daerah ke-19 yang diproses KPK melalui operasi tangkap tangan (OTT).

Sebelumnya, Wakil Ketua KPK Alexander Marwata menyesalkan masih adanya kepala daerah yang terjerat korupsi. Menurut KPK, korupsi yang dilakukan kepala daerah telah merugikan masyarakat. Apalagi, sebagian kepala daerah, termasuk Sunjaya diduga menggunakan suap yang mereka terima untuk kepentingan kontestasi Pilkada. ***

Editor:hasan b
Sumber:republika.co.id
Kategori:SerbaSerbi

GoNews Diduga Jual-Beli Jabatan, Bupati Cirebon Kena OTT KPK Usai Mutasi Pejabat
GoNews Mahfud Ungkap Tarif Suap Rektor UIN Rp5 Miliar, KPK Diminta Selidiki
GoNews Ditentukan Menag, Busyro Sebut Ada Potensi Suap dalam Pemilihan Rektor UIN
GoNews Orang Misterius Obrak-abrik Isi Masjid di Banyumas, 50 Kitab Kuning dan Alquran Dibuang ke Sumur
GoNews Survei Kompas; Kader Partai Pengusung Jokowi Banyak Membelot, Golkar 41,7%, Hanura 38,9% dan PKB 30,1%
GoNews Waktunya Sudah Dekat, Hampir Semua Agenda Kampanye Prabowo-Sandi Belum Dapat Izin dari Aparat
GoNews Wanita Cantik Ini Lakukan Pemerasan dengan Modus Ajak Pria Tidur di Kamar Kos
GoNews Petani Bawang yang Pernah Mengeluh Sambil Menangis di Hadapan Sandiaga Uno Ditahan Polisi
GoNews Kasus Proyek Meikarta, Demiz Pernah Lapor ke Jokowi Ada Menteri Main Bola Panas, Sebut Nama Luhut, Mendagri dan Sofyan
GoNews Survei Kompas; Prabowo-Sandi Kuasai DKI, Jabar, Banten dan Sumatera
GoNews Ditembak Kelompok Bersenjata, 1 Anggota Brimob Tewas dan 2 Terluka
GoNews Video Polisi Ajak Warga Teriak Jokowi Yes Yes Yes Viral, Polri Akan Cek Akun Penyebar
GoNews Panglima TNI Mutasi dan Promosikan 72 Pati AD, AL dan AU, Ini Daftar Lengkapnya
GoNews Tanah Wakaf yang di Atasnya Berdiri Masjid Dicaplok Warga Asing, Ribuan Jamaah Demo ke Kantor BPN
GoNews Gempa Guncang Pariaman Dinihari Tadi, Berpusat di Darat pada Kedalaman 10 Kilometer
GoNews KPK Temukan Rp180 Juta dan USD 30 Ribu dari Ruang Kerjanya, Menag: Mohon Maaf Saya Belum Bisa Klarifikasi
GoNews KPK Duga Romy dan Pejabat Kemenag Sekongkol, Sejumlah Barang Bukti Ditemukan di Ruang Kerja Menag
GoNews Dukung Prabowo-Sandi, Erwin Aksa Dipecat Golkar
wwwwww