AS dan Israel Keluar dari UNESCO, Ini Alasannya

AS dan Israel Keluar dari UNESCO, Ini Alasannya
Gedung UNESCO. (republika.co.id)
Selasa, 01 Januari 2019 23:03 WIB
WASHINGTON - Amerika Serikat (AS) dan Israel resmi keluar dari United Nations Educational, Scientific and Cultural Organization (UNESCO), Selasa (1/1). Keluarnya AS jelas menjadi pukulan bagi UNESCO, sebab AS menyumbang 22 persen dari total anggaran lembaga tersebut.

Dikutip dari republika.co.id, Pemerintahan Presiden AS Donald Trump mengajukan pemberitahuan mundur dari UNESCO pada Oktober 2017. Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu mengikuti langkah AS dengan menuduh badan perserikatan bangsa-bangsa (PBB) itu bias anti-Israel.

Organisasi yang bermarkas di Paris tersebut sebelumnya mengkritik pendudukan Israel atas Yerusalem Timur, menyebut situs-situs Yahudi kuno sebagai situs warisan Palestina, dan memberikan keanggotaan penuh ke Palestina pada 2011. AS juga menuntut reformasi mendasar yang dilakukan UNESCO itu.

UNESCO terkenal sebab kegiatannya untuk melestarikan warisan, termasuk mempertahankan daftar situs warisan dunia, dan program untuk mempromosikan pendidikan di negara-negara berkembang. Melansir Aljazirah, penarikan keanggotaan AS dan Israel tidak akan berdampak besar pada keuangan UNESCO, sebab sejak 2011 AS dan Israel berhenti membayar iuran yang dipicu Palestina dipilih sebagai negara anggota baru. 

Sejak itu, para pejabat memperkirakan bahwa AS, yang menyumbang sekitar 22 persen dari total anggaran, telah menghasilkan 600 juta dolar AS dalam bentuk iuran yang belum dibayar, sehingga hal itu merupakan salah satu alasan keputusan Presiden Donald Trump menarik diri. Sementara, Israel berutang sekitar 10 juta dolar AS.

Kementerian Luar Negeri (Kemenlu) AS hingga kini belum memberikan komentar publik menyoal penarikan ini sebab tengah terjadi shutdown di pemerintahan AS.

Sebelumnya, Kemenlu mengatakan kepada para pejabat UNESCO bahwa AS berniat untuk tetap terlibat di UNESCO sebagai negara pengamat yang bukan anggota inti mengenai masalah-masalah ''non-politis''. Hal itu termasuk perlindungan situs-situs warisan dunia, mengadvokasi kebebasan pers, mengadvokasi kebebasan pers dan mempromosikan kolaborasi ilmiah dan pendidikan.

AS dinilai berpotensi mencari status itu selama pertemuan Dewan Eksekutif UNESCO pada April. AS telah menarik diri dari UNESCO sebelumnya. Pemerintahan Reagan melakukannya pada 1984 karena memandang badan tersebut salah kelola, korup, dan digunakan untuk memajukan kepentingan Soviet. AS bergabung kembali pada 2003.***

Editor:hasan b
Sumber:republika.co.id
Kategori:SerbaSerbi

GoNews TGPF Gagal Ungkap Penyerang Novel, KPK Minta Jokowi Bentuk Tim Pencari Fakta Baru
GoNews Pengacara TW Cambukkan Ikat Pinggang ke Jidat Hakim PN Jakpus yang Tengah Bacakan Putusan
GoNews Babi Hutan Berjalan di Atap Rumah Hebohkan Warga Banjarnegara, Begini Penampakannya
GoNews Ketahuan Hamil 4 Pekan, Ketua Rombongan 7 Kloter 38 Dipulangkan
GoNews Mini Bus Bermuatan 25 Penumpang Terjun ke Jurang di Jalan Lintas Sumatera, 4 Tewas
GoNews Cegah Penumpang KM Tidar Bunuh Diri, Kepala Stasiun Radio Pantai Tercebur ke Laut dan Hilang
GoNews Kapolri Ungkap 400 Kombes Berebut Jadi Brigjen, Banyak yang Cari Dukungan dan Keluarkan Uang
GoNews Sempat Terbang dan Kembali ke Embarkasi, Pesawat Garuda Pengangkut Jamaah Haji Delay 11 Jam
GoNews Pemerintah Alokasikan Rp10 Triliun untuk Tunjangan Pengangguran
GoNews Korban Salah Tangkap, Disiksa, Dipaksa Mengaku Membunuh dan Dipenjara 3 Tahun, 4 Pengamen Tuntut Ganti Rugi
GoNews Setelah Kisah Pilunya Tinggal di Toilet Sekolah Diberitakan Media, Bantuan Mengalir kepada Guru Honor Nining
GoNews Arab Saudi dan Negara Teluk Dukung Kebijakan China Penjarakan 1,5 Juta Muslim Uighur dan Dilarang Shalat
GoNews Pembangunan Ibukota Baru di Kalimantan akan Dimulai, Ini Persiapannya
GoNews Bali Pernah Diterjang Tsunami yang Merenggut Ribuan Jiwa
GoNews Ribuan Ikan Terdampar di Pantai Sebelum Gempa M 6,0 Guncang Bali, Begini Penjelasan BMKG
GoNews Anak Guru Mengaji dari Solok Selatan Jadi Lulusan Terbaik Akpol 2019
GoNews Usai Bertemu Prabowo, Amien Rais: Sampai Sekarang Pun Alhamdulillah Masih Istiqomah
GoNews Konsumsi Rokok Penduduk Miskin Indonesia Terbesar Kedua, Kalahkan Telur dan Daging Ayam
wwwwww