Abaikan Kemarahan Para Politisi, Trump Pastikan Tarik Pasukan AS dari Suriah

Abaikan Kemarahan Para Politisi, Trump Pastikan Tarik Pasukan AS dari Suriah
Presiden AS Donald Trump. (politicio.com)
Rabu, 02 Januari 2019 10:07 WIB
WASHINGTON - Presiden Amerika Serikat (AS) Donald Trump memastikan menarik pasukan AS dari Suriah.

''Kami akan mengirim pasukan kami kembali ke rumah,'' tulis Trump dalam akun Twitter pribadinya, seperti dikutip goriau.com dari republika.co.id.  

Sebelumnya, Trump telah mengumumkan penarikan tersebut pada 19 Desember, dimana penarikan akan dilakukan selama 30 hari.

Namun secara mendadak Trump memerintahkan komandan pasukan AS di Irak dan Suriah, Paul J LaCamera untuk menarik sekitar dua ribu tentara AS keluar selama beberapa bulan.  

Meski begitu, para pejabat militer menolak memastikan kapan penarikan tersebut dilakukan. Mereka mengaku masih menghindari berubahnya keputusan Trump yang dapat terjadi kapan saja. 

Pada Ahad (30/12) lalu, Senator AS Lindsey Graham mengatakan Trump telah setuju untuk memperlambat jadwal. 

''Kami akan meminta (Trump) untuk duduk bersama pada jendral dan mempertimbangkan kembali bagaimana melakukan ini (penarikan pasukan),'' kata Graham kepada awak media yang dilansir dari Aljazeera. 

Di sisi lain, keputusan Trump untuk menarik pasukan AS keluar dari Suriah telah membuat marah banyak politisi, termasuk mereka yang berada di dalam Partai Republik sendiri, serta pejabat Pentagon. 

Bahkan, Menteri Pertahanan James Mattis tiba-tiba mengundurkan diri setelah mendengar keputusan Trump tersebut.  

Sedangkan Brett McGurk, utusan utama AS dalam perang melawan ISIS, mengumumkan akan meninggalkan jabatannya lebih awal dari yang diperkirakan karena keputusan itu. 

Kritik tidak hanya datang untuk memperingatkan kebangkitan ISIS, tetapi juga bentuk kekhawatiran pengkhianatan pasukan Kurdi yang didukung AS di Suriah dan membuat mereka rentan terhadap serangan dari pasukan Turki.  

Sementara itu, Menteri Luar Negeri AS Mike Pompeo dan Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu bersumpah untuk terus berusaha menghadapi Iran di Timur Tengah. 

Pompeo juga menegaskan tidak akan mengubah apapun yang telah dikerjakan pemerintah AS bersama Israel. ''Kampanye untuk melawan ISIS dan agresi Iran akan terus berlanjut,'' tegas Pompeo.***

Editor:hasan b
Sumber:republika.co.id
Kategori:SerbaSerbi

GoNews Mati Mesin, Kapal Pesiar Mengangkut Warga Asing dan WNI Karam di Laut Banda
GoNews Orangutan dan Bayinya Disiksa Secara Keji di Aceh, 74 Peluru Bersarang di Tubuh dan Matanya
GoNews Caleg di Pasaman Barat Cabuli Putri Kandung Sejak Umur 9 Hingga 17 Tahun, Begini Terungkapnya
GoNews 52 Warga Watu Bonang Mengungsi ke Ponpes, Ternyata Ini Identitas Pria yang Sebar Isu Kiamat Sudah Dekat
GoNews Yakin Kiamat Sudah Dekat, 52 Warga Desa Watubonang Eksodus ke Ponpes di Malang
GoNews Tolak Menyerah, Istri Terduga Teroris di Sibolga Nekat Ledakkan Diri
GoNews Warga Sibolga Kembali Dikejutkan 2 Ledakan Bom Rabu Dini Hari
GoNews 7 Jam Dikepung, Istri Terduga Teroris di Sibolga Tak Juga Menyerah, Bertahan dalam Rumah bersama Anaknya
GoNews Prabowo Pukul Tangan Pengawalnya karena Dorong Emak-emak dengan Kasar
GoNews Bantah Klaim Menkumham, Mahathir Sebut Pembebasan Siti Aisyah Bukan Hasil Lobi Pemerintah Indonesia
GoNews Patuhi Larangan Kemenhub, Garuda Indonesia Stop Operasikan Boeing 737 Max 8
GoNews Lieus Sebut Polisi Persulit Perizinan Konser Hadapi dengan Senyuman Ahmad Dhani
GoNews Safari Politik 3 Hari di Sumut, Maruf Amin Klaim Sukses Rebut Suara Prabowo
GoNews Pasca Jatuhnya Lion Air dan Ethiopian Airlines, China Larang Operasikan Boeing 737 MAX 8
GoNews Beredar Kabar Pesawat Prabowo Dilarang Mendarat di Banjarmasin, Angkasa Pura I Membantah
GoNews Hakim Bebaskan Siti Aisyah dari Dakwaan Membunuh Kim Jong Nam
GoNews WNI yang Jadi Korban Ethiopian Airlines Seorang Wanita yang Bekerja untuk World WFP PBB
GoNews Jenis Ethiopian Airlines yang Jatuh Sama dengan Lion Air, Kemenhub Diminta Awasi Ketat Boeing 737 Max 8
wwwwww