Berangkat ke Masjid untuk Mengaji, Bocah-bocah Ini Selamat dari Longsor yang Menimbun Kampungnya

Berangkat ke Masjid untuk Mengaji, Bocah-bocah Ini Selamat dari Longsor yang Menimbun Kampungnya
Petugas gabungan bersama anjing pelacak mencari korban yang tertimbun tanah longsor di kampung Cimapag, Desa Sirnaresmi, Kecamatan Cisolok, Kamis (3/1/2019). (republika.co.id)
Jum'at, 04 Januari 2019 09:07 WIB
SUKABUMI - Sejumlah bocah di Desa Kampung Garehong, Dusun Cimapag, Desa Sirna Resmi, Kecamatan Cisolok, Sukabumi, Jawa Barat, selamat dari bencana tanah longsor pada Senin (31/1) sore. Mereka berada di luar rumah, berangkat ke masjid untuk mengaji, saat tanah longsor menimbun kampungnya.

Dikutip dari republik.co.id, Dua dari sejumlah bocah yang selamat tersebut adalah Hengki Kurniawan (12 tahun) dan adiknya, Farel (5). Hengki mengisahkan, ia bersama adiknya baru saja keluar dari rumah kakaknya yang bernama Amid (26), saat longsor terjadi. ''Longsor terjadi ketika kami baru keluar dari rumah kakak untuk ke masjid,'' kata Hengki di sela-sela menerima bantuan dari Menteri Sosial Agus Gumiwang Kartasasmita di posko gabungan penanganan longsor, Kamis (3/1) siang.

Kala itu, ia mendengar suara gemuruh dan merasakan getaran tanah. Tak lama kemudian, Hengki melihat lumpur berjatuhan ke atap rumah. Bersama adik dan lima anak kecil lainnya yang ada di sekitar, mereka berlari ke bawah untuk menyelamatkan diri ke rumah sang paman.

Rumah paman Hengki sebenarnya juga terdampak longsor dan roboh. Untungnya, rumah pamannya itu tidak roboh ke samping, tetapi ambruk ke bagian depan. Karena, saat itu mereka mengevakuasi diri di samping rumah.

Bencana longsor membuat Hengki dan Farel kehilangan orang tuanya. Ayah mereka yang bernama Ahudi meninggal dunia dalam musibah tersebut.

Jenazah ayah mereka ditemukan pada Selasa (1/1) siang. Sementara itu, sang ibu, yakni Adsih, hingga Kamis (3/1) sore masih hilang dan terus dicari oleh tim gabungan.

Hengki menceritakan, ibunya sedang tertidur lelap pada saat longsor terjadi. Sementara, ayahnya tak sempat menyelamatkan diri meskipun sudah berada di pintu untuk keluar rumah. ''Saya ingin ibu bisa segera ditemukan,''' ujar Hengki berharap.

Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil memberikan perhatian khusus kepada Hengki dan Farel. Pria yang akrab disapa Emil itu pun membagikan kisah kakak beradik itu melalui media sosial. Emil dalam akun Instagramnya juga menyatakan ingin mengangkat keduanya sebagai anak asuh.

''Ingin sama keluarga saja di sini,'' ujar Hengki ketika ditanya responsnya akan dijadikan anak angkat Emil.

Ia juga hanya ingin bersekolah di Sukabumi karena ingin dekat dengan keluarga.

Kakak kandung Hengki dan Farel, Amid, mengatakan, kedua adiknya tersebut bisa memilih untuk tinggal bersama nenek atau kakaknya yang lain. ''Soal jadi anak asuh gubernur, masih harus ada izin keluarga nenek dan kakak,'' kata dia.

Amid mengungkapkan, hingga kini belum ada obrolan dari tim gubernur yang menyatakan ingin membantu mengurus kedua adiknya itu. ''Saya baru tahu dari media dan belum ada obrolan langsung ke keluarga,'' ujar dia.

Evakuasi Terus Berlangsung

Proses evakuasi korban longsor di Desa Sirna Resmi belum tuntas. Kemarin, petugas gabungan baru menemukan satu jenazah hingga siang hari. Total korban tewas yang telah ditemukan dan dievakuasi sebanyak 14 orang.

''Sampai saat ini jumlah korban yang ditemukan dan masuk proses identifikasi sebanyak 14 orang,'' ujar Ketua Tim Divisi Humas Mabes Polri Kombes Sulistyo Pujo kepada wartawan di posko bencana.

Pujo menambahkan, dengan penemuan satu jenazah, tersisa 19 korban yang belum ditemukan.

Kapolres Sukabumi AKBP Nasriadi mengatakan, satu jenazah korban ditemukan pada pukul 14.05 WIB. ''Jasad korban perempuan dan ditemukan di zona satu,'' katanya.

Nasriadi menjelaskan, proses pencarian korban dibagi dalam enam zona atau sektor. Dia memperkirakan, masih banyak korban yang berada di zona satu, lima, dan enam.

Proses pencarian dilakukan dengan melibatkan empat anjing pelacak. Namun, keberadan anjing pelacak belum maksimal karena pori-pori tanah masih basah akibat faktor hujan. Selain itu, proses pencarian terkendala karena hanya ada dua alat berat yang digunakan. Alat berat dengan ukuran lebih hbesar tidak bisa masuk ke lokasi bencana.

Dokpol Polda Jabar AKBP Nelson Situmorang menambahkan, satu jenazah yang ditemukan pada Kamis langsung dilakukan identifikasi. ''Saat ini masih pengumpulan data antemortem dan bisa segera teridentifikasi,'' ujarnya.

Menurut dia, proses identifikasi belum menemui hambatan. Sebab, pada jasad korban masih ditemukan properti yang dapat dikenali keluarga.

Kasi OPS Basarnas Jakarta Made Oka mengatakan, proses pencarian korban dibagi ke dalam enam sektor. Di setiap sektor, proses pencarian dilakukan dalam dua shift, yaitu pagi hingga siang dan siang hingga sore.

Oka menjelaskan, enam sektor dipetakan berdasarkan rumah yang tertimbun longsor. Petugas di sektor satu, misalnya, ditugaskan membuat jalur evakuasi apabila terjadi hal-hal tidak diinginkan. Dengan demikian, tim di bawah sudah siap membuat irigasi atau penampungan air.

Luasan area rumah yang tertimbun di enam sektor mencapai 3.600 meter persegi sehingga satu sektor terdiri atas 600 meter persegi. ''Semua sektor dipetakan sesuai dengan prediksi kepala dusun dan terdapat banyak warga,'' kata Oka.

Dia mengungkapkan, proses pencarian terkendala cuaca yang terus turun hujan. Kondisi ini dapat menyebabkan terjadinya longsor susulan. Selain itu, lokasi bencana dikelilingi sawah becek. Hanya ekskavator yang memiliki gir rantai yang bisa masuk ke lokasi bencana.***

Editor:hasan b
Sumber:tribunnews.com
Kategori:SerbaSerbi

GoNews Memilukan, Gadis Kecil Ini Kehilangan Ibu dan 11 Keluarganya Sekaligus Akibat Longsor di Sukabumi
GoNews TGPF Gagal Ungkap Penyerang Novel, KPK Minta Jokowi Bentuk Tim Pencari Fakta Baru
GoNews Pengacara TW Cambukkan Ikat Pinggang ke Jidat Hakim PN Jakpus yang Tengah Bacakan Putusan
GoNews Babi Hutan Berjalan di Atap Rumah Hebohkan Warga Banjarnegara, Begini Penampakannya
GoNews Ketahuan Hamil 4 Pekan, Ketua Rombongan 7 Kloter 38 Dipulangkan
GoNews Mini Bus Bermuatan 25 Penumpang Terjun ke Jurang di Jalan Lintas Sumatera, 4 Tewas
GoNews Cegah Penumpang KM Tidar Bunuh Diri, Kepala Stasiun Radio Pantai Tercebur ke Laut dan Hilang
GoNews Kapolri Ungkap 400 Kombes Berebut Jadi Brigjen, Banyak yang Cari Dukungan dan Keluarkan Uang
GoNews Sempat Terbang dan Kembali ke Embarkasi, Pesawat Garuda Pengangkut Jamaah Haji Delay 11 Jam
GoNews Pemerintah Alokasikan Rp10 Triliun untuk Tunjangan Pengangguran
GoNews Korban Salah Tangkap, Disiksa, Dipaksa Mengaku Membunuh dan Dipenjara 3 Tahun, 4 Pengamen Tuntut Ganti Rugi
GoNews Setelah Kisah Pilunya Tinggal di Toilet Sekolah Diberitakan Media, Bantuan Mengalir kepada Guru Honor Nining
GoNews Arab Saudi dan Negara Teluk Dukung Kebijakan China Penjarakan 1,5 Juta Muslim Uighur dan Dilarang Shalat
GoNews Pembangunan Ibukota Baru di Kalimantan akan Dimulai, Ini Persiapannya
GoNews Bali Pernah Diterjang Tsunami yang Merenggut Ribuan Jiwa
GoNews Ribuan Ikan Terdampar di Pantai Sebelum Gempa M 6,0 Guncang Bali, Begini Penjelasan BMKG
GoNews Anak Guru Mengaji dari Solok Selatan Jadi Lulusan Terbaik Akpol 2019
GoNews Usai Bertemu Prabowo, Amien Rais: Sampai Sekarang Pun Alhamdulillah Masih Istiqomah
wwwwww