Hamil, Puluhan Siswi di Gunung Kidul Ajukan Dispensasi Menikah

Hamil, Puluhan Siswi di Gunung Kidul Ajukan Dispensasi Menikah
Ilustrasi siswi hamil. (int)
Selasa, 09 April 2019 16:37 WIB
GUNUNG KIDUL - Tahun 2018 lalu sebanyak 79 pasangan mengajukan dispensasi menikah ke Pengadilan Agama (PA) Gunung Kidul, Yogyakarta. Namun, hanya 77 pasangan yang diberikan dispensasi. Umumnya karena alasan hamil di luar nikah.

Dikutip dari grid.id, data itu diungkapkan Humas Pengadilan Agama Kabupaten Gunung Kidul Barwanto. Hingga April 2019, kata Barwanto, ada 10 pasangan yang mengajukan dispensasi untuk menikah.

Kasus yang paling banyak ditangani adalah mereka yang ingin melakukan pernikahan dini karena putus sekolah di tingkat sekolah menengah pertama (SMP). Kemudian, kerja di luar daerah yang jauh dari keluarganya.

Selain itu, mereka juga ada yang masih pelajar. ''Jumlah pelajar dan yang sudah kerja 50:50,'' katanya saat ditemui di kantornya Jumat (5/4/2019).

Dijelaskannya, sebagian diantaranya mengaku sudah hamil duluan sebelum menikah.

''Rata-rata sudah hamil duluan,'' ujarnya.

Kepala Dinas Pemberdayaan Perempuan Perlindungan Anak dan Keluarga Berencana Pemberdayaan Masyarakat dan Desa (P3AKBPD) Gunung Kidul Sudjoko menambahkan, pihaknya terus berupaya melakukan sosialisasi kepada masyarakat untuk mencegah pernikahan dini.

''Ada beberapa faktor pemicu, diantaranya hamil di luar nikah hingga persoalan ekonomi. Selain itu karena faktor pendidikan dan kemiskinan sehingga banyak anak berhenti sekolah dan menikah,'' ujarnya.

Dispensasi rata-rata diajukan oleh pria berumur di bawah 19 tahun dan wanita berumur di bawah 16 tahun.

''Faktor dari keluarga ada karena senang melihat anaknya segera menikah,'' ucapnya.

Terkait dengan persoalan tersebut, pihaknya bekerja sama sengan beberapa elemen masyarakat untuk berkomitmen meningkatkan penyadaran sekaligus mendukung terwujudnya Kabupaten Layak Anak (KLA). ***

Editor:hasan b
Sumber:grid.id
Kategori:SerbaSerbi

       
        Loading...    
           
GoNews Siswi SMA Hamil Setelah Digauli 2 Pacarnya, Keduanya Menolak Bertanggung Jawab, Akhirnya . . . .
GoNews Mahasiswi Hamil 7 Bulan Didorong Pacar dari Atas Jembatan ke Sungai
GoNews Putrinya Minta Restu Menikah, Ayah Berikan Syarat Harus Bersedia Digauli, Begini Akibatnya
GoNews Pasca Ledakan Bom di Mapolrestabes Medan, Polisi Buru Seorang Pimpinan Pengajian
GoNews Istri Polisi Hilang 2 Hari, Ditemukan Waka Polres dalam Kamar Hotel bersama Polisi Lain
GoNews Dicabuli Kakek dan Sepupu Sejak SMP, Siswi Kelas II SMA Ini Kini Hamil 6 Bulan
GoNews Bus Sinar Jaya dan Arimbi Tabrakan di Tol Cipali, 7 Penumpang Tewas, Ini Identitas Korban
GoNews Kapolri: Bukan Rahasia Umum, Banyak Kapolres Minta Jatah Proyek, Nanti Saya Carikan Pemain Cadangan
GoNews Militer Israel Bombardir Pemukiman Warga Palestina, 22 Muslim Wafat dan 66 Terluka
GoNews Dijadikan PSK buat Bayar Utang, Diracun Suami Saat Hamil 8 Bulan
GoNews Menteri Keuangan Terbitkan Aturan Baru Tentang Iuran BPJS Kesehatan
GoNews Kapolsek Cempa Bersimpuh di Hadapan Massa untuk Selamatkan Nyawa Pekerja Tambang
GoNews Ditusuk Suami Berkali-kali, Wanita Hamil Tua ke Rumah Sakit Sendirian dalam Kondisi Berdarah-darah
GoNews Habib Rizieq Perlihatkan Surat Pencekalan, Imigrasi Mengaku Belum Tahu
GoNews Istri Berlumuran Darah dalam Kamar Mandi, Suami Ditemukan Tergantung di Kebun
GoNews MUI Pusat Dukung Imbauan MUI Jatim Agar Pejabat Jangan Ucapkan Salam Semua Agama, Ini Alasannya
GoNews Memalukan, Anggota Fraksi PSI Lemparkan Dokumen RAPBD ke Lantai Saat Rapat, Mengaku Spontanitas
GoNews MA India Putuskan Umat Hindu Boleh Bangun Kuil di Tempat Berdirinya Masjid Berusia 450 Tahun
wwwwww