2,1 Juta Wisatawan Kunjungi Sumbar Selama Libur Lebaran, Terbanyak ke Pesisir Selatan

2,1 Juta Wisatawan Kunjungi Sumbar Selama Libur Lebaran, Terbanyak ke Pesisir Selatan
Pulau Setan di Kawasan Wisata Mandeh, Pesisir Selatan. (okezone.com)
Selasa, 11 Juni 2019 10:14 WIB
PADANG - Sebanyak 2,1 juta wisatawan berkunjung ke Sumatera Barat selama libur Lebaran Idul Fitri 1440 H. Jumlah ini jauh melebihi target yang hanya 1,6 juta wisatawan.

Dikutip dari republika.co.id, Wakil Gubernur Sumatera Barat Nasrul Abit mengatakan, awalnya dikhawatirkan jumlah wisatawan selama libur Lebaran 2019 tidak akan mencapai target, ternyata malah jauh di atas target.

''Awalnya diprediksi jumlah kunjungan tahun ini menurun, tetapi setelah semua data dari kabupaten dan kota masuk malam ini, jumlah kunjungan mencapai 2,1 juta, jauh di atas target 1,6 juta orang,'' katanya di Padang, Senin (10/6).

Data itu menurutnya untuk periode 5-9 Juni 2019 untuk 18 kabupaten dan kota minus Kabupaten Kepulauan Mentawai yang belum mengirimkan datanya.

Berdasarkan data yang dilaporkan, Kabupaten Pesisir Selatan mendapat kunjungan paling tinggi sebesar 795.747 wisatawan, disusul Kota Padang 330.000 wisatawan, di susul Kota Pariaman 226.993 wisatawan dan Bukittinggi 192.242 wisatawan. Sementara kunjungan wisatawan mancanegara (Wisman) sebanyak 264 orang.

''Perkiraan uang beredar selama lima hari tersebut sebesar Rp214 miliar, dengan asumsi kebutuhan makan minum rata-rata Rp100 ribu orang per hari,'' ujarnya.

Ia menyampaikan data kunjungan wisatawan melalui Bandara Internasional Minangkabau (BIM) memang menurun dan berimbas pada jumlah kunjungan. Tetapi, kekurangan itu ditutupi oleh kunjungan wisatawan yang masuk lewat darat menggunakan bus atau kendaraan pribadi.

Nasrul Abit juga menyampaikan apresiasi dan terima kasih kepada para wisatawan yang mau berlibur di Sumbar bersama keluarga, sanak famili dan teman sejawat.

''Kita memang merasakan ada kemacetan luar biasa selama 5 hari, karena jumlah kunjungannya tinggi sementara prasarana jalan kita tidak ada pengembangan dan tidak lagi memadai kondisi menghadapi kunjungan wisatawan tersebut,'' katanya.

Kepala Dinas Pariwisata Sumbar Oni Yulfian mengatakan data yang sebelumnya menyebar adalah laporan dari tujuh kabupaten dan kota. Data itu juga berdasarkan jumlah tiket yang terjual, tidak termasuk wisatawan yang masuk tanpa tiket seperti pantai Padang.

''Kita lakukan pengecekan ulang pada semua kabupaten dan kota, baik berdasarkan tiket maupun yang tidak,'' katanya. ***

Editor:hasan b
Sumber:republika.co.id
Kategori:SerbaSerbi

       
        Loading...    
           
GoNews Diantar Pacar Tengah Malam dan Ngobrol Hingga Pukul 23.30 WIB, Biduan Ditemukan Tewas Waktu Subuh
GoNews Putrinya Minta Restu Menikah, Ayah Berikan Syarat Harus Bersedia Digauli, Begini Akibatnya
GoNews Pasca Ledakan Bom di Mapolrestabes Medan, Polisi Buru Seorang Pimpinan Pengajian
GoNews Istri Polisi Hilang 2 Hari, Ditemukan Waka Polres dalam Kamar Hotel bersama Polisi Lain
GoNews Dicabuli Kakek dan Sepupu Sejak SMP, Siswi Kelas II SMA Ini Kini Hamil 6 Bulan
GoNews Bus Sinar Jaya dan Arimbi Tabrakan di Tol Cipali, 7 Penumpang Tewas, Ini Identitas Korban
GoNews Kapolri: Bukan Rahasia Umum, Banyak Kapolres Minta Jatah Proyek, Nanti Saya Carikan Pemain Cadangan
GoNews Militer Israel Bombardir Pemukiman Warga Palestina, 22 Muslim Wafat dan 66 Terluka
GoNews Dijadikan PSK buat Bayar Utang, Diracun Suami Saat Hamil 8 Bulan
GoNews Menteri Keuangan Terbitkan Aturan Baru Tentang Iuran BPJS Kesehatan
GoNews Kapolsek Cempa Bersimpuh di Hadapan Massa untuk Selamatkan Nyawa Pekerja Tambang
GoNews Ditusuk Suami Berkali-kali, Wanita Hamil Tua ke Rumah Sakit Sendirian dalam Kondisi Berdarah-darah
GoNews Habib Rizieq Perlihatkan Surat Pencekalan, Imigrasi Mengaku Belum Tahu
GoNews Istri Berlumuran Darah dalam Kamar Mandi, Suami Ditemukan Tergantung di Kebun
GoNews MUI Pusat Dukung Imbauan MUI Jatim Agar Pejabat Jangan Ucapkan Salam Semua Agama, Ini Alasannya
GoNews Memalukan, Anggota Fraksi PSI Lemparkan Dokumen RAPBD ke Lantai Saat Rapat, Mengaku Spontanitas
GoNews MA India Putuskan Umat Hindu Boleh Bangun Kuil di Tempat Berdirinya Masjid Berusia 450 Tahun
GoNews Mengaku Anggota TNI, Kuli Bangunan Berhasil Kuras 3 Janda Luar Dalam
wwwwww