Laporkan Kematian Ratusan Petugas KPPS ke Komnas HAM, Massa Usung Spanduk ''Buat Apa Menang Pemilu Jika Berdarah-darah''

Laporkan Kematian Ratusan Petugas KPPS ke Komnas HAM, Massa Usung Spanduk Buat Apa Menang Pemilu Jika Berdarah-darah
Massa aksi di MK menyambangi Komnas HAM, Jumat (28/6). (kumparan)
Jum'at, 28 Juni 2019 18:11 WIB
JAKARTA - Sesuai janjinya, massa yang berdemo di depan gedung Mahkamah Konstitusi (MK) pada Kamis (27/6), mendatangi Kantor Komnas HAM di Jalan Latuharhari, Menteng, Jakarta Pusat, Jumat (28/6).

Dikutip dari kumparan.com, mereka datang untuk melaporkan ke Komnas HAM tentang kematian ratusan petugas KPPS selama proses Pemilu 2019.

Massa semula berkumpul di Masjid Sunda Kelapa, lalu berjalan kaki menuju Komnas HAM. Mereka yang membawa bendera kuning terbuat dari kertas ini sampai di Komnas HAM sekitar pukul 14.10 WIB. Massa bergerak sambil melantunkan takbir.

Mereka juga membawa spanduk yang bertuliskan ''buat apa menang pemilu jika berdarah-darah''. Juga ada tulisan ''kalau anak kalian yang jadi korban, apakah kalian akan diam?''.

Saat sampai di depan Komnas HAM, massa ini sempat memaksa untuk masuk ke dalam kantor Komnas HAM. Tetapi mereka dihadang oleh puluhan personel Brimob yang berjaga sejak pagi di Komnas HAM.

Setelah bernegosiasi dengan kepolisian, 25 orang perwakilan massa yang mengaku keluarga anggota KPPS yang meninggal, diizinkan untuk masuk.

''Pak Abdullah mengatakan aksi kita untuk menuntut meninggalnya ratusan saudara kita dalam Pemilu 2019,'' teriak orator dengan pengeras suara.

Sementara itu, eks penasihat KPK, Abdullah Hehamahua, yang biasa menjadi koordinator aksi, tidak hadir. Ia diwakili oleh wakil koordinator aksi, Asep Syarifuddin; perwakilan GNPF Ulama, Eddi Mulyadi; serta pengacara mereka, Ahmad Yani.

''Pak Abdullah saat ini tidak bisa hadir karena sudah berada di Lubuklinggau, Palembang. Jadi saya mewakili selaku pengacara,'' ujar Ahmad Yani.

Perwakilan massa ini disambut oleh salah komisioner Komnas HAM, Choirul Anam, di ruang pengaduan. Sementara yang lainnya terus melakukan aksi di jalan di depan Komnas HAM.***

Editor:hasan b
Sumber:kumparan.com
Kategori:SerbaSerbi

GoNews Kapolri Ungkap 400 Kombes Berebut Jadi Brigjen, Banyak yang Cari Dukungan dan Keluarkan Uang
GoNews Sempat Terbang dan Kembali ke Embarkasi, Pesawat Garuda Pengangkut Jamaah Haji Delay 11 Jam
GoNews Pemerintah Alokasikan Rp10 Triliun untuk Tunjangan Pengangguran
GoNews Korban Salah Tangkap, Disiksa, Dipaksa Mengaku Membunuh dan Dipenjara 3 Tahun, 4 Pengamen Tuntut Ganti Rugi
GoNews Setelah Kisah Pilunya Tinggal di Toilet Sekolah Diberitakan Media, Bantuan Mengalir kepada Guru Honor Nining
GoNews Arab Saudi dan Negara Teluk Dukung Kebijakan China Penjarakan 1,5 Juta Muslim Uighur dan Dilarang Shalat
GoNews Pembangunan Ibukota Baru di Kalimantan akan Dimulai, Ini Persiapannya
GoNews Bali Pernah Diterjang Tsunami yang Merenggut Ribuan Jiwa
GoNews Ribuan Ikan Terdampar di Pantai Sebelum Gempa M 6,0 Guncang Bali, Begini Penjelasan BMKG
GoNews Anak Guru Mengaji dari Solok Selatan Jadi Lulusan Terbaik Akpol 2019
GoNews Usai Bertemu Prabowo, Amien Rais: Sampai Sekarang Pun Alhamdulillah Masih Istiqomah
GoNews Konsumsi Rokok Penduduk Miskin Indonesia Terbesar Kedua, Kalahkan Telur dan Daging Ayam
GoNews Hasil Kajian KPK, 40 Persen Sektor Industri Kelapa Sawit Tak Patuh Bayar Pajak
GoNews Kata Pengamat, Penumpang Berhak Ambil Gambar dalam Pesawat karena Sudah Bayar Tiket dan Demi Keselamatan
GoNews Garuda Larang Ambil Gambar dalam Pesawat, Ini Alasannya
GoNews Dikirim Sehari Sebelum Bertemu Jokowi, Ini Isi Surat Prabowo kepada Amien Rais
GoNews Dua Tahun Berlalu, Polri Tak Juga Mampu Ungkap Penganiaya Novel, ICW Cs Melapor ke Polisi Tidur
GoNews Gempa Magnitudo 6,0 Guncang Bali, Siswa dan Guru di Jembrana Berhamburan
wwwwww