Patung Firaun Tutankhamun Terjual dalam Pelelangan Rp83,1 Miliar

Patung Firaun Tutankhamun Terjual dalam Pelelangan Rp83,1 Miliar
Patung kepala dari Firaun Tutankhamun yang dilelang di London. (liputan.com)
Selasa, 09 Juli 2019 10:05 WIB
LONDON - Patung Firaun berusia 3.500 tahun terjual 4,7 juta pound sterling atau Rp83,1 miliar (1 pound sterling = Rp17.886) dalam pelelangan yang dilakukan oleh Christie'sdi di London, Inggris. Identitas pembelinya tak diungkap ke publik.

Dikutip dari liputan6.com, berdasarkan info situs resmi Christie's, Firaun yang dimaksud adalah Tutankhamun yang berkuasa sekitar 1300 SM. Usianya yang belia membuatnya dikenal sebagai raja muda.

Patung yang dijual adalah bagian kepala sang Firaun setinggi 28,5 cm. Meski sudah berusia ribuan tahun, kondisi patung ini hanya rusak di bagian hidung dan telinga.

Sementara, The Guardian menyorot pelelangan ini menjual bermacam barang Mesir Kuno dan memicu kontroversi. Sebanyak 20 orang berdemo di luar lokasi lelang, mereka menyebut artefak itu adalah barang curian dan peninggalan sejarah Mesir seharusnya tak dijual.

Pejabat pemerintah dan kedutaan besar Mesir juga berharap agar penjualan ini tidak terjadi. Pihak pemerintah Mesir pun akan terus menekan agar pembeli mau mengembalikan barang-barang lelang asal Mesir Kuno itu.

Firaun Tutankhamun terkenal karena menjadi Firaun waktu usianya masih sembilan tahun. Tutankhamun berarti Jelmaan Hidup dari Amun, yakni dewa matahari Mesir Kuno.

Pihak Christie's menyebut Tutankhamun adalah sosok Firaun yang paling terkenal meski hanya pernah berkuasa selama sembilan tahun. Firaun muda ini meninggal sebelum ulang tahun ke 20.

Menurut National Geographic, penyebab kematian Tutankhamun tidak diketahui jelas. Ada yang menyebut karena malaria hingga tertabrak kereta kencana. Ia berkuasa sekitar 1333 - 1323 sebelum Masehi.

Kuburan Tutankhamum ditemukan oleh ahli arkeolog Inggris yaitu Howard Carter pada tahun 1922. Ketika ditemukan, pintu makamnya disegel dengan tambang berusia tiga milenium.

Beragam barang berharga ikut dikubur bersama sang firaun muda agar ia tetap sejahtera di alam baka seperti jubah kulit macan tutul, empat papan permainan, enam kereta kencana, tiga puluh guci anggur, dan 46 busur.

Carter menghabiskan waktu hampir satu dekade untuk menyusun daftar barang yang dikubur bersama sang firaun muda, yakni 5.398 barang. Banyaknya barang berharga dalam peristirahatan terakhir Tutankhamum membantu mempelajari soal Mesir Kuno.

Kemaluan Tegak, Jantung Hilang

Sejak ditemukan pada tahun 1922 oleh tim yang dipimpin Howard Carter, mumi Tutankhamun menyandera imaji manusia: tentang peti berlapis emas dan timbunan harta karun, kisah Firaun Mesir yang bertahta di usia belia 9 tahun, juga 'kutukan' yang konon menimpa mereka yang bernyali mengusik makam dan jasadnya -- termasuk rumor kematian misterius para penemunya.

Mumi Firaun Tut -- demikian dia akrab disebut -- dimakamkan di Lembah para Firaun (Valley of the Kings). Ia juga dibalsem dengan cara tak biasa. Jantungnya hilang, organ kemaluan yang dibalsem pada sudut 90 derajat alias tegak lurus, dan tertutup lapisan tebal cairan hitam yang membuat jasad Firaun muda itu terbakar.

Anomali-anomali pada muminya menjadi perhatian para ilmuwan juga media. Dalam makalah anyar yang dipublikasikan jurnal ilmiah berbahasa Prancis,  Etudes et Travaux, ahli Mesir Salima Ikram sekaligus pengajar di American University di Kairo mengajukan alasan mengapa Tutankhamun dan firaun lainnya memiliki keanehan pada muminya.

Menurut dia, kemaluan yang tegak lurus dan anomali lainnya bukan disebabkan kecelakaan selama pembalseman. Namun, diduga kuat sebagai kesengajaan agar sang firaun mirip dengan Osiris, dewa dunia setelah mati.

Konon, organ intim yang tegak membangkitkan kekuatan regeneratif Osiris, cairan hitam untuk membuat kulit Tutankhamun berwarna mirip dengan sang dewa. Dan, hilangnya jantung mengingatkan pada kisah Dewa Osiris yang dipotong-potong oleh saudaranya, Seth dan jantungnya lalu dikubur.

Membuat penampilan Tutankhamun mirip Osiris diduga juga punya agenda lain. Untuk membatalkan revolusi keyakinan yang digagas Akhenaten, firaun yang diyakini sebagai ayah Tutankhamun.

Akhenaten mencoba untuk menfokuskan kepercayaan Mesir pada penyembahan Aten -- lingkaran matahari, dan menghancurkan gambaran dewa lain. Sementara Tutankhamun di masa pemerintahannya bertolak belakang dengan sang ayah, ia ingin mengembalikan Mesir ke tradisi awal, menyembah banyak dewa.

Salima Ikram mengakui, idenya itu spekulatif. Tapi, seandainya benar, itu bisa menjelaskan sejumlah misteri terkait pembalseman Tutankhamun dan pemakamannya.

Organ Intim yang Tegak

Organ intim Tutankhamun yang sudah dibalsem putus dari tubuh setelah muminya ditemukan. Spekulasi muncul di media, bahwa kemaluan itu telah dicuri.

Detil seperti itu, diakui Salima Ikram, tidak ditemukan pada mumi lain. ''Sejauh yang saya ketahui, tak ada mumi lain yang ditemukan dengan kemaluan yang ereksi,'' kata dia kepada situs sains LiveScience.

Ia yakin, itu ada kaitan dengan Osiris. ''Kemaluan tegak membangkitkan kekuatan regeneratif Osiris yang paling kuat dan menjadi fitur 'mumi jagung', simbol klasik dari kelahiran kembali dan kebangkitan,'' tulis dia dalam makalahnya.

Mumi jagung adalah mumi artifisial yang diciptakan dalam periode berikutnya sebagai penghormatan untuk Osiris. Dibuat dari material campuran, termasuk biji-bijian.

Mumi yang Terbakar

Bukti terkuak dalam film dokumenter baru-baru ini, yang menunjukkan bahwa mumi Tutankhamun pernah terbakar -- diduga dipicu adanya minyak hitam dan resin yang dipakai di tubuhnya.

Pada bulan Oktober 1925, Howard Carter, arkeolog yang memimpin tim yang menemukan makam Tutankhamun menulis, ''Sebagian besar detil tersembunyi di balik lapisan mengkilap hitam yang disiramkan ke peti dalam jumlah besar.''

Menggunakan sejumlah besar cairan hitam, yang membuat mumi sang firaun kehitaman, disengaja untuk membuatnya mirip Osiris. ''Berhubungan dengan Osiris sebagai penguasa tanah Mesir, yang hitam dengan humus dan subur. Serta sumber kesuburan dan regenerasi,'' kata Ikram.

Jantung yang Hilang

Anomali misterius lain adalah tidak adanya jantung dan penggantinya. ''Padahal, organ itu adalah kunci kebangkitan kembali jasad,'' kata Ikram.

Dalam mitologi Mesir, jantung akan ditimbang dengan bulu, yang mewakili Dewa Maat, untuk menentukan apakah si mati layak mengalami kebangkitan.

Namun, Ikram menambahkan, hilangnya jantung Tutankhamun bukan karena pencurian. Namun, sebagai referensi terhadap kisah terkenal dalam legenda Osiris.

Bukti lain yang menunjukkan pengaruh Osiris juga bisa dilihat di dinding utara ruang makam Tutankhamun. Di mana dekorasinya menggambarkan Tut sebagai Osiris.

''Tutankhamun ditampilkan sebagai Osiris sepenuhnya -- bukan hanya mumi dibungkus,'' kata Ikram. ''Merepresentasikan firaun sebagai Osiris relatif unik di Lembah Para Firaun.''

Makam Firaun lain menggambarkan sang penguasa menyembah Osiris atau melakukan ritual persembahan. Bukan digambarkan sebagai Osiris.

Jika pendapat Ikram benar, pendapat itu akan melengkapi penyelidikan tentang mumi Tutankhamun.

Namun, Carter lah yang kali pertama menulis soal firaun yang digambarkan sebagai Osiris. ''Saat membuka mumi itu, Carter mungkin berpikir; firaun ini digambarkan sebagai Osiris, lebih dari kelaziman pemakaman lain,'' tulis Ikram.

Tutankhamun atau para pembalsemnya mungkin bertujuan membatalkan revolusi kepercayaan pada masa itu, yang dilakukan oleh pendahulunya.

''Mungkin kala itu dianggap, model transformasi firaun tidak cukup, sehingga imam pembalseman membuat tubuh sedemikian rupa sehingga benar-benar menekankan keilahian firaun dan identifikasi dengan Osiris,'' kata Ikram. ***

Editor:hasan b
Sumber:liputan6.com
Kategori:SerbaSerbi

       
        Loading...    
           
wwwwww