Ini 10 Nama Calon Menteri yang Disodorkan Golkar, PKB dan PPP kepada Jokowi

Ini 10 Nama Calon Menteri yang Disodorkan Golkar, PKB dan PPP kepada Jokowi
Presiden Joko Widodo. (lp6c)
Rabu, 31 Juli 2019 08:07 WIB
JAKARTA - Sejumlah partai politik sudah menyodorkan nama-nama kadernya kepada presiden terpilih priode 2019-2024 Joko Widodo alias Jokowi untuk didudukkan dalam Kabinet Kerja Jilid II.

''Sudah mulai masuk nama-nama calon itu. Semakin banyak calon, memilihnya akan menjadi semakin mudah,'' kata Jokowi, seperti dikutip dari liputan6.com yang melansir antara.

Berikut ini nama-nama calon menteri yang diajukan Golkar, PKB dan PPP kepada Jokowi:

1. Airlangga Hartarto

Golkar mengusulkan Airlangga Hartarto sebagai calon menteri. Saat ini Airlangga menjabat sebagai Menteri Perindustrian menggantikan Saleh Husin pada perombakan Kabinet Kerja Jokowi.

Dia juga pernah menjadi anggota DPR 2004-2009, Komisi VII DPR RI membidangi energi, lingkungan hidup dan ristek.

Dia terpilih kembali menjadi anggota DPR periode 2009-2014 untuk Daerah Pemilihan Jawa Barat V dan menjabat sebagai Ketua Komisi VI yang membidangi perindustrian, perdagangan, UKMK, Investasi dan BUMN.

Airlangga satu-satu menteri Jokowi yang rangkap jabatan sebagai ketua umum partai politik. Saat ini Airlangga tercatat sebagai Ketua Umum Partai Golkar.

2. Agus Gumiwang Kartasasmita

Selanjutnya, Golkar kembali menyodorkan nama Agus Gumiwang Kartasasmita sebagai calon menteri. Sejak 24 Agustus, Agus menjabat sebagai Menteri Sosial, menggantikan Idrus Marham.

Sebelumnya Agus pernah menjabat sebagai anggota DPR periode 2009-2014.

3. Ida Fauziyah

Partai Kebangkitan Bangsa (PKB) mengaku telah mengusulkan 10 nama kader terbaik PKB kepada Jokowi untuk dijadikan menteri. Salah satu kader terbaik mereka yang disodorkan ke Jokowi, yakni Ketua DPP PKB Ida Fauziyah.

Beberapa waktu lalu, Ketua Umum PKB Muhaimin Iskandar mengatakan jika Ida Fauziyah memiliki peluang menjadi menteri Jokowi karena memiliki pengalaman di banyak bidang.

''Ida sangat punya peluang,'' kata Cak Imin, 13 Mei 2019 lalu.

Dalam dunia politik, pengalaman Ida Fauziyah tidak perlu diragukan lagi. Ida tercatat menjadi anggota DPR RI periode 1999—2004, 2004—2009 dan 2009—2014 dari PKB.

Kemudian pada 2018, PKB mengusung Ida Fauziyah untuk maju di Pemilihan Gubernur (Pilgub) Jawa Tengah sebagai Cawagub mendampingi Sudirman Said. Namun, Sudirman-Ida harus kalah dari calon petahana Ganjar Pranowo - Taj Yasin Maimoen.

4. Hanif Dhakiri

Kemudian PKB mengusulkan nama Hanif Dhakiri ke Jokowi untuk menjadi menteri periode kedua. Saat ini Hanif dipercaya menjadi Menteri Ketenagakerjaan dalam Kabinet Kerja Jokowi-JK.

Karier politiknya, Hanif pernah menjadi anggota DPR RI periode 2009-2014 dari PKB mewakili Jawa Tengah. Hanif juga pernah menjabat sebagai Wakil Sekretaris Jenderal PKB untuk periode 2005-2010.

5. Maman Imanulhaq

Nama selanjutnya yang disodorkan PKB untuk calon menteri Jokowi adalah Maman Imanulhaq.

Maman menjadi anggota DPR periode 2014-2019 Komisi VIII yang membidangi agama, sosial dan pemberdayaan perempuan. Dalam koalisi Jokowi, Maman Imanulhaq menjabat sebagai Direktur Relawan TKN Jokowi-Ma'ruf Amin.

Selain sudah menyodorkan nama-nama menteri, PKB mengincar beberapa kursi untuk para kadernya. Seperti Kementerian Agama, Kementerian Desa, Pembangunan Daerah Tertinggal, Kementerian Ketenagakerjaan, Kementerian Pemuda dan Olahraga, serta Kementerian Riset, Teknologi dan Pendidikan Tinggi.

6. Suharso Monoarfa

Sementara PPP juga telah menyiapkan nama-nama yang akan diajukan ke Jokowi sebagai calon menteri.

Menurut Wasekjen PPP Achmad Baidowi mengatakan, Jokowi telah meminta nama calon menteri dari partai berlambang Kakbah itu. Baidowi mengakui salah satu nama yang kuat sebagai calon menteri adalah Plt Ketum PPP Suharso Monoarfa.

Pada 19 Januari 2015, Suharso dipilih oleh Presiden Jokowi sebagai salah satu anggota Dewan Pertimbangan Presiden (Wantimpres). Dia pernah menjabat sebagai Menteri Perumahan Rakyat pada Kabinet Indonesia Bersatu II.

Suharso juga pernah menjadi anggota DPR pada periode 2004-2009 dan terpilih kembali untuk periode 2009-2014 dari PPP.

7. Arsul Sani

PPP juga menyodorkan nama Arsul Sani sebagai calon menteri Jokowi. Saat ini Arsul Sani menjabat sebagai anggota DPR RI periode 2014–2019.

Arsul bertugas di Komisi III yang membidangi hukum, hak asasi manusia (HAM) dan keamanan. Dua juga menjadi anggota Badan Legislasi DPR.

Dalam kepengurusan partai, Arsul Sani menjabat sebagai Sekretaris Jenderal (Sekjen) PPP sejak 20 Mei 2016 sampai saat ini.

8. Happy Bone Zulkarnaen

Selain nama sang ketua umum, Airlangga Hartarto, kader Partai Golkar lainnya yang diusulkan menjadi calon menteri Jokowi, yakni Happy Bone Zulkarnaen.

Dia diketahui pernah menjadi anggota DPR RI periode 2004-2009 fraksi Golkar, asal Daerah Pemilihan Jawa Barat 1. Dia juga anggota Dewan Pakar ICMI periode 2005-2010.

9. Zainudin Amali

Kembali Golkar mengusulkan satu nama, yaitu Zainudin Amali. Saat ini Zainudin menjadi ketua komisi II DPR RI 2014-2019.

Mengetahui namanya masuk dalam bursa calon menteri, Zainudin Amali mengaku siap ditugaskan dimanapun. Baik di MPR maupun menjadi menteri Jokowi. Terlebih, dia percaya diri dengan pengalaman yang sudah dijalani selama ini di parlemen.

''Sebagai kader partai ditugaskan di manapun saya kira harus kita lakukan. Ya harus kita lakukan tugas pengabdian itu, di manapun,'' kata Zainudin.

10. Golkar juga mengusulkan Dito Ganinduto masuk dalam kandidat menteri Jokowi. Dito menjadi anggota DPR RI dari partai Golkar 2 periode yaitu 2004-2009 dan 2009-2014.

Dito Ganinduto ditempatkan di Komisi VII DPR RI yang berkewajiban dalam mengurusi Teknologi, Lingkungan dan Energi Sumber Daya Mineral.

Selain menjadi politikus, Dito juga dikenal sebagai seorang pengusaha. Dito aktif sebagai pengurus Kamar Dagang dan Industri Indonesia (Kadin).  ***

Editor:hasan b
Sumber:liputan6.com
Kategori:SerbaSerbi

GoNews Sri Mulyani Sebut Anggaran untuk Pendidikan Rp 505,8 Triliun Naik dari 2014 yang Hanya Rp 250 Triliun
GoNews Ikan Lele Diejek-ejek oleh Buzzer-buzzer Nakal, Menteri Susi: Padahal Hasilnya Luar Biasa
GoNews Ternyata Perdana Menteri Senior Singapura Lee Kuan Yew Belajar GBHN dari Pak Harto
GoNews Mitsubishi Fokus Kembangkan Model SUV dengan Teknologi Listrik
GoNews Kemenperin Bangun Ekosistem Industri Otomotif Dalam Rangka Produksi Mobil Listrik
GoNews KM Mina Sejati Dibajak 3 ABK-nya, 2 Penumpang Tewas karena Mencebur ke Laut, 18 Belum Diketahui Nasibnya
GoNews Bom Meledak di Pesta Pernikahan, 63 Orang Tewas, Sebagian Korban Wanita dan Anak-anak
GoNews Kakinya Tertusuk Paku Berkarat, Gadis Paskibraka Pembawa Baki Ini Tetap Jalankan Tugasnya Sambil Meringis
GoNews Pejabat Badan Kesbangpol Ini Keterlaluan, Mahasiswa Urus Izin Penelitian Pun Dipungli, Begini Akibatnya
GoNews Ustaz Abdul Somad Dilaporkan Brigade Meo, Begini Kata Kabid Humas Polda NTT
GoNews Batal Jadi Paskibraka karena Digantikan Anak Bupati, Koko Bisa Hadir di Istana dan Bersalaman dengan Jokowi
GoNews Digagalkan Jadi Paskibraka Labuhanbatu, Koko Malah Jadi Petugas Upacara HUT RI di Jakarta dan Hadir di Istana
GoNews Setelah Gas Air Mata Ditembakkan ke Asrama, 43 Mahasiswa Papua Menyerah dan Diangkut ke Mapolrestabes Surabaya
GoNews Kapal Bermuatan 80 Penumpang Terbakar di Perairan Tapulaga, 7 Orang Tewas dan Puluhan Hilang
GoNews Veteran Duduk Paling Belakang Saat Upacara HUT RI di Istana Negara, Cucu Jenderal Sudirman Mengaku Sedih
GoNews 12 Prajurit TNI Dihadang Kelompok Bersenjata di Trans Wamena-Habema, 2 Tertembak
GoNews Diledek Gemuk Ketika Ingin Makan Es Krim, Gadis 14 Tahun Tusuk Pacarnya Hingga Tewas
GoNews Upacara HUT ke-74 RI di Pulau Reklamasi, Anies Baswedan: Ini Tanah Air Kita
wwwwww