Terpopuler 24 Jam Terakhir
1
Memaknai Kesaktian Pancasila di Tengah Pandemi Corona
Politik
18 jam yang lalu
Memaknai Kesaktian Pancasila di Tengah Pandemi Corona
2
Basarah: Tunda Dulu New Normal di Sektor Pendidikan
Politik
18 jam yang lalu
Basarah: Tunda Dulu New Normal di Sektor Pendidikan
3
Hari Lahir Pancasila, Pimpinan DPD Ajak Semua Elemen Gelorakan Budaya Gotong Royong
Politik
17 jam yang lalu
Hari Lahir Pancasila, Pimpinan DPD Ajak Semua Elemen Gelorakan Budaya Gotong Royong
4
LaNyalla Siap Carikan Solusi bagi Nelayan Muncar yang Tak Punya Tempat Tinggal Layak Huni
DPD RI
17 jam yang lalu
LaNyalla Siap Carikan Solusi bagi Nelayan Muncar yang Tak Punya Tempat Tinggal Layak Huni
5
IMI Dukung Penerapan New Normal demi Menyelamatkan Ekonomi Nasional
Pemerintahan
17 jam yang lalu
IMI Dukung Penerapan New Normal demi Menyelamatkan Ekonomi Nasional
6
Jadikan Nilai-nilai Pancasila bagian Solusi dalam Menghadapi Masalah Bangsa
MPR RI
18 jam yang lalu
Jadikan Nilai-nilai Pancasila bagian Solusi dalam Menghadapi Masalah Bangsa

Polisi Israel Interogasi Balita Palestina karena Dituduh Lempar Kendaraan Militer dengan Batu

Polisi Israel Interogasi Balita Palestina karena Dituduh Lempar Kendaraan Militer dengan Batu
Polisi Israel. (republika.co.id)
Rabu, 31 Juli 2019 13:44 WIB
YERUSALEM - Polisi Israel melakukan interogasi terhadap warga Palestina, Rabi Elayyan dan putranya yang masih berusia 4 tahun. Polisi menuduh balita Israel itu melempar kendaaraan militer Isael menggunakan batu di Yerusalem Timur.

Dikutip dari republika.co.id, Rabi Elayyan menuturkan, dirinya dipanggil untuk menjalani interogasi pada Selasa (30/7). Dia pun menepis tuduhan polisi Israel yang ditimpakan kepada putranya, Mohammed.

''Anak saya terlalu muda untuk mengerti apa itu polisi, apalagi mulai melempari mereka dengan batu. Saya menantang mereka untuk menunjukkan bukti dugaan itu,'' ujar pria yang sehari-hari berprofesi sebagai sopir truk itu kepada Aljazeera, dikutip Rabu (31/7)

Bagaimanapun, aparat polisi Israel bersikeras. Elayyan pun diberi peringatan oleh polisi negara zionis itu untuk memastikan, putranya tidak mengulangi dugaan pelanggaran tersebut.

Pria 35 tahun itu menambahkan, putranya sempat mengalami trauma lantaran pengalaman tak menyenangkan itu. Bahkan, sejak saat itu Mohammed jadi ketakutan ketika melihat orang berseragam polisi.

Foto yang diunggah di media sosial menunjukkan, Elayyan dan Mohammed dikawal oleh sejumlah warga yang mendukungnya ketika datang ke kantor polisi untuk diinterogasi. Elayyan mengatakan, polisi Israel mendesaknya untuk membawa anaknya itu dalam interogasi tersebut.

Kepala Asosiasi Tahanan Palestina Qaddoura Faris mengatakan, Israel terus bergerak menjadi negara yang rasis. Israel tidak peduli dengan hukum internasional atau citra bangsa beradab di dunia. Menurut Faris, Israel saat ini memenjarakan antara 250 hingga 350 anak-anak Palestina di bawah umur.

Penganiayaan Israel terhadap anak-anak Palestina, termasuk yang berasal dari Yerusalem Timur, telah menjadi bagian dari penjajahan. Faris menyebut, kasus yang menimpa Elayyan dan putranya, merupakan kejadian yang sangat umum terjadi. ***

Editor:hasan b
Sumber:republika.co.id
Kategori:Ragam

wwwwww