Capim KPK Irjen Firli Akui Bertemu TGB di Lapangan Tenis Saat Berstatus Saksi Kasus Suap PT Newmont

Capim KPK Irjen Firli Akui Bertemu TGB di Lapangan Tenis Saat Berstatus Saksi Kasus Suap PT Newmont
Inspektur Jenderal Polisi Firli Bahuri. (liputan6.com)
Selasa, 27 Agustus 2019 19:35 WIB
JAKARTA - Calon pimpinan (Capim) KPK Inspektur Jenderal (Irjen) Polisi Firli Bahuri, mengakui dirinya bertemu mantan Gubernur Nusa Tenggara Barat (NTB), Muhammad Zainul Majdi alias Tuan Guru Bajang (TGB) saat TGB berstatus saksi dalam kasus suap divestasi saham PT Newmont.

Pertemuan itu sempat menjadi polemik di internal KPK, sebab saat itu Firli menjabat sebagai Direktur Penindakan KPK.

''Saya tidak melakukan itu tapi kalau bertemu, iya. Saya bertemu pada 13 Mei 2018,'' jelas Firli saat menjawab pertanyaan Tim Pansel Capim KPK, di Kantor Sekretariat Negara, Jakarta, Selasa (27/8/2019), seperti dikutip dari liputan6.com.

Firli berdalih, tujuannya ke Nusa Tenggara Barat karena ada keperluan serah terima jabatan yang harus dihadiri.

Dia mengklaim sudah meminta izin ke pimpinan KPK untuk hal itu. Sesampainya di lokasi, Firli diajak bermain tenis bersama petenis nasional bernama Panji. Secara kebetulan, menurut dia, TGB datang menghampiri.

''Saya dateng 6.30 (WIT), dan 9.30 (WIT) TGB dateng. Saya tidak mengadakan pertemuan tapi bertemu iya, dan masalah ini sudah diklarifikasi ke pimpinan,'' jelas Firli.

Kemudian, lanjut Firli, pada 20 Oktober 2018, keterangan terkait polemik itu juga sudah dia berikan kepada penitia pengawas KPK. Menurut dia, petinggi KPK juga telah memahami yang sebenarnya dari polemik tersebut.

''Saya klarifikasi, haslilnya tidak ada fakta saya melanggar Undang-undang 30 tahun 2002 pasal 36 tentang KPK. TGB juga bukan tersangka, dan saya tak melakukan hubungan, dan siapa yang menghubungi TGB itu Danrem dan itu tak ada pelanggaran,'' ujar dia.

Diketahui, saat itu TGB tengah berstatus sebagai saksi dalam kasus suap divestasi saham PT Newmont saat menjabat Gubernur NTB pada periode 2009-2013.TGB diduga menerima aliran dana Rp1,15 miliar. Uang itu diduga masuk ke rekening Bank Syariah Mandiri milik TGB dari PT Recapital Assets Management.***

Editor:hasan b
Sumber:liputan6.com
Kategori:SerbaSerbi

       
        Loading...    
           
wwwwww