Loading...    
           

Waspadai Pemerasan Bermodus Ajakan Berkencan oleh Perempuan Cantik

Waspadai Pemerasan Bermodus Ajakan Berkencan oleh Perempuan Cantik
Ilustasi. (poskotanews)
Sabtu, 31 Agustus 2019 09:23 WIB
PONTIANAK - Modus kejahatan semakin beragam, maka kewaspadaan harus semakin ditingkatkan pula agar terhindar dari aksi kejahatan. Di Pontianak, Kalimantan Barat, ada modus baru pemerasan, yakni memanfaatkan wanita cantik sebagai umpan.

Dikutip dari poskotanews.com, Unit Jatanras Satuan Reskrim Polresta Pontianak, Rabu (28/8), berhasil menangkap komplotaan pelaku tindak kejahatan pemerasan bermodus ajakan berkencan oleh perempuan cantik tersebut. 

''Pelaku diamankan sekitar pukul 20.00 WIB. Diawali dengan diamankannya dua pelaku, yakni seorang pria berinisial Bl dan seorang wanita berinisial Ni di rumah BI di Pontianak,'' kata Kapolresta Pontianak AKBP Ade Ary Syam Indradi dikutip Antara, Kamis (30/8/2019).

Ade menjelaskan, kasus sindikat pemerasan ini menjadi perhatian masyarakat dan sudah ada tujuh korbannya. ''Dari kelompok ini hingga saat ini sudah delapan orang kami tangkap dan tujuh orang lainnya masih DPO, dan dari tujuh pelaku itu, dua di antaranya adalah perempuan,'' katanya.

Kapolresta Pontianak mengatakan, modus yang digunakan oleh sindikat ini yaitu pada kejadian pertama, Senin (26/8) sekitar pukul 23.00 WIB yang dilaporkan oleh seorang laki-laki sebagai korban. Modusnya dengan mengumpankan seorang wanita berparas cantik yang merupakan anggota sindikat tersebut untuk berkencan.

Awalnya korban saat berada di gang buntu didatangi seorang wanita berinisial A yang menawarkan kencan. Namun sebelum kencan dilakukan, wanita tersebut meminta korban mendatangi 'mami' di ujung gang, tetapi bukan 'mami' yang ditemui, kemudian ada enam orang pria yang sudah menunggu dan salah satu pria itu mengaku sebagai suami A, padahal mereka itu adalah satu kelompok.

''Di situlah korban dituduh berkencan dengan istri orang dan oleh para pelaku, korban intimidasi dan isi dompet korban dikuras habis,'' ungkapnya.

Pada kejadian itu, di dalam dompet korban ada uang tunai 10 dolar Hongkong, 5 ringgit Malaysia dan 2 dolar Singapura yang diambil para pelaku. ''Tidak sampai di situ, dari ATM korban yang ada di dompet tersebut, oleh para pelaku, korbannya dipaksa untuk menarik uang sebanyak Rp700 ribu di mesin ATM terdekat,'' katanya.

Setelah kejadian itu, kata Kapolresta, sekitar pukul 00.00 WIB, Unit Jatanras Polresta berhasil mengamankan empat pelaku, termasuk pelaku wanita berinisial A. ''Keesokan harinya Polresta Pontianak mendapatkan lagi laporan kasus yang sama dan oleh kelompok sindikat yang sama pula,'' katanya.

''Dari kasus kedua ini kami berhasil menangkap empat pelaku lainnya, beserta barang bukti hasil pemerasan. Kemudian kasus kedua, korban lainnya juga yang diumpankan adalah seorang wanita berinisial Ni, kemudian korban diperas sekitar pukul 01.00 WIB dan sempat diancam dengan pisau cutter oleh para pelaku dan meminta uang kepada korbannya. Atas kejadian itu korban mengalami kerugian sekitar Rp10 juta,'' katanya.

Ia menambahkan, dari dua penangkapan itu, dua pelaku terpaksa dilumpuhkan dengan tembakan senjata api petugas kepolisian karena berusaha melawan. Akibat perbuatannya, para pelaku ini dapat dijerat pasal 368 KUH-Pidana tentang tindak pidana pemerasan dengan ancaman paling lama sembilan tahun penjara.***

Editor:hasan b
Sumber:poskotanews.com
Kategori:SerbaSerbi

       
        Loading...    
           
GoNews Remaja Bunuh dan Bakar Pacar karena Cemburu, Berhubungan Intim Sebelum Dicekik
GoNews Kirim Foto Bugil karena Tergiur Gaji Rp5 Juta, 3 Wanita di Jatim Jadi Korban Pemerasan Siswa SMA
GoNews Semua Sekolah di Penang Diliburkan Akibat Asap Kiriman Sumatera
GoNews Terkait Revisi UU KPK, Laode Sebut Menkumham Berbohong Telah Diskusi dengan Dirinya dan Agus Rahardjo
GoNews Pingsan Usai Disuntikkan Vitamin C, Wanita Muda Digauli Pria Baru Dikenalnya di Rumah Kakak Pelaku
GoNews Direktur KPK: Embahnya Korupsi Itu Parpol di DPR karena Miliki 2 Kewenangan
GoNews Pengamat Militer Sebut Indonesia Berpotensi Jadi Negara Polisi, Begini Penjelasannya
GoNews Kivlan Zen Dirawat di RSPAD, Menhan Minta Dibebaskan Dulu
GoNews PT Pelni Buka Lowongan Kerja, Ini 10 Posisi yang Ditawarkan dan Tata Cara Pendaftarannya
GoNews Setelah Diprotes, Kemendag Akan Tambahkan Pasal Wajib Halal Daging Impor dalam Permendag 29/2019
GoNews Orangtua Tak Mampu Beli Susu, Bayi Perempuan di Polman Minum Kopi Tubruk 5 Gelas Sehari, Begini Kondisinya
GoNews Terobos Kobaran Api Selamatkan Kakeknya, Bocah 6 Tahun Tewas Terbakar, Negara Berikan Medali Keberanian
GoNews 8 Tewas Akibat Bus Tabrak Truk Tangki di Lintas Sumatera, Ini Identitas Korban
GoNews Polisi Tertelungkup di Atas Kap Mobil dan Terseret 200 Meter, Ini Penjelasan Polda Metro
GoNews Asap Kiriman Indonesia Liburkan 500 Sekolah di Malaysia
GoNews Mantan Bupati Bangkalan Fuad Amin Meninggal dalam Status Terpidana Korupsi
GoNews Tak Punya Ongkos Pulang ke Rumah, Siswa MTs Numpang Truk Tanah, Tergelincir Saat Naik dan Tergilas Ban
GoNews Kenal Lewat Medsos, Ketemu dan Main Ludo di Kamar Hotel, Wanita 24 Tahun Digilir dan Dirampok, 2 Pelaku Ditembak Polisi
wwwwww