Terpopuler 24 Jam Terakhir
1
Petugas Kebersihan KRL yang Kembalikan Rp500 Juta Milik Penumpang Diangkat Jadi Karyawan Tetap
Ekonomi
10 jam yang lalu
Petugas Kebersihan KRL yang Kembalikan Rp500 Juta Milik Penumpang Diangkat Jadi Karyawan Tetap
2
Jangan Kalah oleh Pandemi, Pemerintah Dorong Koperasi 'Go Digital'
Pemerintahan
18 jam yang lalu
Jangan Kalah oleh Pandemi, Pemerintah Dorong Koperasi Go Digital
3
Biarkan Ibu Melahirkan di Depan Rumahnya dan Pungut Bayaran Rp800.000, Izin Praktik Bidan SF Dicabut
Peristiwa
16 jam yang lalu
Biarkan Ibu Melahirkan di Depan Rumahnya dan Pungut Bayaran Rp800.000, Izin Praktik Bidan SF Dicabut
4
Mengira Sampah, Ini Kisah Mujenih Tukang Sapu Temukan Rp500 Juta di Gerbong KRL
Peristiwa
10 jam yang lalu
Mengira Sampah, Ini Kisah Mujenih Tukang Sapu Temukan Rp500 Juta di Gerbong KRL
5
Pembukaan Kembali Sekolah, Orang Tua Bisa Pilih Anak Belajar di Rumah
Pemerintahan
18 jam yang lalu
Pembukaan Kembali Sekolah, Orang Tua Bisa Pilih Anak Belajar di Rumah
6
Diduga Aktris FTV Ditangkap Polisi, Keterangan Tunggu Kapolrestabes
Hukum
17 jam yang lalu
Diduga Aktris FTV Ditangkap Polisi, Keterangan Tunggu Kapolrestabes

Ubur-ubur Bluebottle Terdampar di Pantai Pariaman, Sengatannya Bisa Mematikan, Wisatawan Diimbau Hindari

Ubur-ubur Bluebottle Terdampar di Pantai Pariaman, Sengatannya Bisa Mematikan, Wisatawan Diimbau Hindari
Ubur-ubur bluebottle terdampar di sepanjang pantai di Kota Pariaman. (tempo.co)
Minggu, 06 Oktober 2019 19:00 WIB
PARIAMAN - Ubur-ubur bluebottle terdampar di sepanjang pantai di Kota Pariaman, Sumatera Barat, sejak beberapa hari lalu.

Dikutip dari tempo.co, Wali Kota Pariaman Genius Umar mengimbau warga dan wisatawan yang datang ke pantai Pariaman menghindari ubur-ubur bluebottle tersebut, karena sengatannya membahayakan.

''Dalam beberapa hari terakhir ubur-ubur jenis bluebottle terdampar di pantai Pariaman,'' kata Genius di Pariaman, Ahad (6/10/2019).

Diungkapkan Genius, beberapa waktu lalu sejumlah nelayan di Kota Pariaman harus dirawat di rumah sakit setelah tersengat ubur-ubur tersebut.

Ia mengatakan ubur-ubur tersebut tiba di Pariaman karena terbawa arus laut.

''Ini fenomena alam biasa dan telah terjadi sebelumnya. Saya rasa warga sudah beradaptasi dengan fenomena ini,'' katanya.

Genius akan memerintahkan organisasi perangkat daerah terkait untuk membersihkan pantai dari ubur-ubur tersebut guna menghindarkan warga dan wisatawan dari sengatan hewan laut itu.

Sebelumnya, komunitas Tabuik Diving Club (TDC) di Kota Pariaman menyisir pantai kota itu guna mengumpulkan ubur-ubur jenis bluebottle yang terdampar ke tepi laut di daerah itu.

''Sepanjang 2 kilometer di daerah Desa Ampalu saja ubur-ubur ini yang terkumpul oleh kami telah mencapai 50 ekor,'' kata Ketua TDC Pariaman Tomi Syamsuar.

Ubur-ubur tersebut juga terdampar di daerah objek wisata di Pariaman, di antaranya Pantai Cermin dan Gandoriah.

Penelusuran tersebut dilakukan karena pihaknya tidak ingin warga serta wisatawan tersengat ubur-ubur bluebottle yang sengatannya bisa mematikan itu. ***

Editor:hasan b
Sumber:tempo.co
Kategori:Ragam

wwwwww