Terpopuler 24 Jam Terakhir
1
Senator Papua Barat Kecam Sikap Rasisme Ambroncius
Umum
21 jam yang lalu
Senator Papua Barat Kecam Sikap Rasisme Ambroncius
2
LBP Terpilih Secara Aklamasi, Maria Lawalata Ucapkan Selamat
Olahraga
21 jam yang lalu
LBP Terpilih Secara Aklamasi, Maria Lawalata Ucapkan Selamat
3
Nama Puan Maharani Terseret Korupsi Bansos, Benny K Harman: KPK Berani?
Hukum
19 jam yang lalu
Nama Puan Maharani Terseret Korupsi Bansos, Benny K Harman: KPK Berani?
4
KPK Klaim Bakal Usut Dugaan Keterlibatan Puan Maharani di Kasus 'Bancakan' Bansos
Hukum
19 jam yang lalu
KPK Klaim Bakal Usut Dugaan Keterlibatan Puan Maharani di Kasus Bancakan Bansos
5
Luncurkan Gerakan Nasional Wakaf Uang, Jokowi: Potensinya Besar, Rp188 Triliun
Pemerintahan
19 jam yang lalu
Luncurkan Gerakan Nasional Wakaf Uang, Jokowi: Potensinya Besar, Rp188 Triliun
6
Dukung Peluncuran Gerakan Nasional Wakaf Uang, Pimpinan MPR: Umat Islam Jangan Dizalimi
Ekonomi
19 jam yang lalu
Dukung Peluncuran Gerakan Nasional Wakaf Uang, Pimpinan MPR: Umat Islam Jangan Dizalimi

Cegah Penyebaran Virus Corona, China Larang Rombongan Wisatawan ke Luar Negeri

Cegah Penyebaran Virus Corona, China Larang Rombongan Wisatawan ke Luar Negeri
Seorang petugas kesehatan merawat pasien terinfeksi virus corona. (dok)
Senin, 27 Januari 2020 10:11 WIB
BEIJING - Pemerintah China melarang perjalanan rombongan wisatawan ke luar negeri. Larangan ini diberlakukan mulai Senin (27/1/2020).

Kebijakan ini diberlakukan pemerintah China untuk mencegah penyebaran virus corona ke berbagai negara.

Dikutip dari kompas.com yang melansir NHK World-Japan, travel agent asal China menunda penjualan paket penginapan dan tiket pesawat selama beberapa waktu karena kebijakan pemerintah China tersebut.

Penangguhan penjualan paket wisata tersebut hingga saat ini masih belum diketahui akan berjalan berapa lama.

Pelarangan ini diumumkan pada Sabtu (25/1/2020). Seperti dikutip dari New York Times, pemerintah China menunda keberangkatan semua tur grup serta penjualan paket tiket dan hotel ke luar negeri.

Asosiasi agen perjalanan wisata China menuturkan bahwa grup tur yang tengah dalam perjalanan wisata di luar negeri, tetap bisa melanjutkan perjalanan tersebut.

Namun, travel agent harus terus memonitor kesehatan wisatawan yang mereka bawa.

Langkah ini diambil sebagai upaya pemerintah untuk menahan penyebaran virus corona ke negara-negara lain.

Beberapa negara, termasuk Indonesia, sudah melakukan produser dengan pemasangan alat untuk memantau pelancong dari China yang dikhawatirkan pernah mengalami kontak dengan virus corona.

Pelarangan warga China untuk berkunjung ke luar negeri dipastikan akan memengaruhi industri pariwisata global, termasuk Indonesia.

Dalam lima tahun belakangan ini, jumlah kunjungan wisatawan mancanegara (wisman) asal China mengalami peningkatan.

Berdasarkan data dari BPS, jumlah wisatawan China ke Indonesia mencapai 2,06 juta pada tahun 2017. Jumlah wisman China meningkat menjadi 2,14 juta pada tahun 2018.

Sementara itu, periode Januari hingga November 2019, wisman asal China berada di angka 1,92 juta. Angka ini menempati China sebagai wisman terbanyak di peringkat kedua. Posisi pertama adalah wisman asal Malaysia. ***

Editor:hasan b
Sumber:kompas.com
Kategori:Ragam
wwwwww