Loading...    
           

Abdul Kadir Resmi Pimpin DPRD Bengkalis

Abdul Kadir Resmi Pimpin DPRD Bengkalis
Ketua Pengadilan Negeri Bengkalis, Dr. Sutarno, SH, MH memimpin prosesi pengucapan sumpah dan janji Ketua DPRD Bengkalis, H. Abdul Kadir, SAg.
Senin, 18 September 2017 16:40 WIB
Penulis: Ismail
BENGKALIS - H Abdul Kadir, SAg resmi menjadi Ketua DPRD Kabupaten Bengkalis sisa masa bakti 2014-2019 setelah pengucapan sumpah dan janji yang dipimpin Ketua Pengadilan Negeri Bengkalis, Dr. Sutarno, SH, MH melalui Sidang Paripurna Istimewa DPRD Bengkalis, Senin sore (18/9/2017).

Peresmian pengangkatan Abdul Kadir sebagai Ketua DPRD Bengkalis berdasarkan Surat Keputusan Gubernur Riau No KPTS. 750/IX2017 tanggal 11 September 2017 tentang peresmian pengangkatan Ketua DPRD Bengkalis. Sebelumnya Gubernur Riau meresmikan pemberhentian H Heru Wahyudi, SH sebagai Ketua DPRD Bengkalis berdasarkan SK Gubernur Riau No 749/IX2017.

Sidang paripurna istimewa dipimpin Wakil Ketua DPRD Bengkalis, H Indra Gunawan Eet, P.hD didampingi Wakil Ketua Kaderismanto dan Zuhelmi, SHI. Dari eksekutif dihadiri Bupati Bengkalis, Amril Mukminin, Plt Sekretaris Daerah H Arianto, Forkompinda, Ketua KPU Defitri Akbar, ketua partai politik dan tokoh masyarakat.

Prosesi pengucapan sumpah berlangsung khidmat dan dilanjutkan dengan penyerahan palu sidang dari Indra Gunawan Eet kepada Abdul Kadir. Usai menerima palu, Abdul Kadir langsung memimpin sidang perdananya setelah dikukuhkan menjadi Ketua DPRD Kabupaten Bengkalis.

https://www.goriau.com/assets/imgbank/18092017/kadir2jpg-6401.jpgKetua DPRD Bengkalis, H. Abdul Kadir, S.Ag menerima palu sidang dari Wakil Ketua DPRD Bengkalis, H Indra Gunawan Eet, P.hD,  Kaderismanto dan Zuhelmi, SHI, Senin (18/9/2017).

Dalam sambutannya, Abdul Kadir mengucapkan terima kasih kepada ibunda tercinta, Maimunah yang telah melahirkannya dan isteri yang setia mendampinginya.Kadir juga mengucapkan terima kasih kepada Anggota DPRD Fraksi PAN yang telah memperjuangkannya menjadi Ketua DPRD Kabupaten Bengkalis. Selanjutnya kepada DPD, DPW dan DPP PAN yang telah mempercayainya sebagai Ketua DPRD Kabupaten Bengkalis.

Abdul Kadir menyadari bahwa tugas anggota DPRD hari ini berbeda dari sebelumnnya karena sebagai anggota dewan dituntut mampu memberi solusi persoalan yang dihadapi masyarakat dan memperjuangkan aspirasi mereka.

''Perubahan sosial di masyarakat menuntut anggota DPRD lebih profesionali dan disiplin serta menguasai peraturan perundangan yang berlaku agar tidak tersalah langkah,'' ujar Abdul Kadir.

Untuk itu, Abdul Kadir berjanji akan berupaya memimpin lembaga yang terhormat ini sesuai mekanisme dan peraturan perundangan yang berlaku. Ia juga berjanji bersama-sama anggota dewan yang ada, tidak akan mencederai perjuangan negeri ini.

''Setiap kebijakan sekecil apapun, saya akan berusaha setransparan mungkin. Agar fungsi dan tugas lembaga legislatif berjalan dengan semestinya, kami mohon dukungan dan bantuan seluruh anggota DPRD Bengkalis, Bupati Bengkalis, Forkompinda dan seluruh elemen masyarakat,'' pinta Kadir.

Pembangunan Tak Boleh Mati

Sementara Bupati Bengkalis, Amril Mukminin mengucapkan selamat dan tahniah kepada Abdul Kadir yang telah resmi sebagai Ketua DPRD Kabupaten Bengkalis.

https://www.goriau.com/assets/imgbank/18092017/kadir3jpg-6400.jpgKetua DPRD Bengkalis, H. Abdul Kadir, S.Ag memimpin sidang perdana usai pengucapan sumpah dan janji, Senin (18/9/2017).

''Legislatif dan eksekutif seperti dua sisi mata uang yang tidak bisa dipisahkan dalam mewujudkan cita-cita dan harapan masyarakat Kabupaten Bengkalis,'' ujar Bupati.

Dipaparkan Bupati, banyak PR pembangunan di negeri ini yang harus diselesaikan bersama oleh eksekutif dan legislatif. Untuk itu, kemitraan yang telah terbangun dan berjalan dengan baik ini selama ini, dapat dilanjutkan dan ditingkat di masa-masa yang akan datang.

''Anggota dan pimpinan DPRD boleh silih berganti. Namun pembangunan di Kabupaten Bengkalis tidak boleh mati. Pergantian ini hendaknya menjadikan pembangunan Kabupaten Bengkalis lebih baik lagi ke depannya,'' harap Bupati.***

Karir Politik Abdul Kadir

Kenekatan dan komitmen pria asal Desa Pangkalan Nyirih, Kecamatan Rupat Utara ini sudah terlihat saat dirinya memutuskan mundur dari Pegawai Negeri Sipil (PNS), padahal sudah 8 tahun dilakoninya. Satu tekadnya kala itu, ingin menjadi anggota DPRD Bengkalis dan berbuat lebih untuk masyarakat kampung halamannya.

https://www.goriau.com/assets/imgbank/18092017/kadir4jpg-6399.jpgBupati Bengkalis Amril Mukminin beserta istri Kasmarni memberikan ucapan selamat pada Abdul Kadir sebagai Ketua DPRD Bengkalis Sisa Masa Jabatan 2014-2019, Senin (18/9/0217)

Ternyata, jalan yang dilewati tidaklah semulus yan dibayangkan. Tahun 2004 bergabung dengan Partai Golkar, menjajal ikut bertarung di Pemilu Legislatif. Sayang, saat itu nama Kadir dicoret KPU, karena SK pengunduran dirinya dari PNS belum dikantongi. Gagal menjadi anggota DPRD, alumni IAIN Imam Bonjol Padang ini tidak lantas patah arang.

Menurutnya, masih banyak cara untuk mengabdikan diri kepada masyarakat, termasuk ketika dia harus terjun ke dunia kontraktor.

Tidak sia-sia, sejumlah tender proyek-proyek besar berhasil dimenangkannya, hanya saja keinginanya untuk menjadi anggota DPRD masih begitu kuat. Kesempatan tersebut digunakan untuk terus bersosialisasi di tengah-tengah masyarakat, merangkul seluruh elemen, memberikan pemahaman dan keyakinan, bahwa anak Pangkalan Nyirih mampu bersaing dengan ana kota dan daerah lain.

https://www.goriau.com/assets/imgbank/18092017/kadir5jpg-6398.jpgKetua DPRD Bengkalis, H. Abdul Kadir, S.Ag bersama ibunda Maimunah dan isteri Ir. Tien Suharti

Akhirnya pada Pemilu Legislatif 2009 mengantarkan ayah Shasi Kirani Aurora ini sebagai anggota DPRD Bengkalis. Tapi bukan lagi dengan perahu Partai Golkar, Kadir loncat pagar dan memilih Partai Barisan Nasional (Barnas). Tidak sampai lima tahun menjadi anggota DPRD, Kadir sudah tunak dengan berbagai persoalan yang terjadi di rumah rakyat. Lobi-lobi politik harus terus dilakukan, agar aspirasi masyarakat yang disampaikan melalui dirinya bisa diakomodir.

Pengalaman dirinya 8 tahun menjadi kepala sekolah SMA, 8 tahun menjadi PNS dan 5 tahun menjadi kontraktor, menjadi bekal saat dirinya harus beradaptasi dengan teman, mitra dan berbagai kepentingan lainnya. Satu-satunya wakil rakyat dari Barnas, tidak membuat Kadir kecil hati apalagi minder. Kadir tetap bersuara, memperjuangkan hak-hak masyarakat, terutama memperjuangkan alokasi anggaran infrastruktur untuk Pulau Rupat.

Lihatlah Rupat kini menjadi tumpuan banyak orang, terutama bagi yang ingin menikmati keindahan pantainya. Semua itu karena membaiknya infrastruktur di pulau tersebut, jalan, listrik, air bersih dan sekolah-sekolah terbangun dengan baik.

''Bersama kawan-kawan, kami terus memperjuangan alokasi anggaran untuk Rupat. Alhamdulillah, sudah nampak perkembangannya,'' sebut pria keturunan Tionghoa ini.

Pilih PAN

Sadar masih banyak hal yang harus diperjuangkan, Kadir kembali ancang-ancang untuk kembali terlibat dalam Pemilu Legislatif 2014. Tapi dirinya terpaksa memilih perahu berbeda, karena perahu sebelumnya Barnas, tidak lagi bisa tampil di Pemilu 2014.

Pikiran becelaru juga bercabang, pilihan dan ajakan cukup banyak. Sempat disebut-sebut bergabung dengan Partai Golkar, namun akhirnya memutuskan bergabung dengan Partai Amanat Nasional (PAN). Sepaham dan seide itu jelas, tapi menurutnya, besar bagaimanapun partai yang ditumpainginya, jika berdiam diri alias tidak berbuat, maka tidak akan ada artinya.

https://www.goriau.com/assets/imgbank/18092017/kadir6jpg-6397.jpgForkompinda menghadiri pengucapan sumpah dan janji Ketua DPRD Bengkalis, H. Abdul Kadir, S.Ag, Senin (18/9/2017).

Pemilu 2014 kembali mengantarkan dirinya sebagai anggota DPRD Bengkalis. Kenyataan itu sekaligus membuktikan bahwa sosok alumni YPPI Bengkalis itu masih cukup dipercaya oleh masyarakat. Dan yang membanggakan, perolehan suara yang dikantonginya terbanyak dari semua Caleg. Ada cerita menarik sebetulnya kala dirinya kembali bertarung di Pemilu Legislatif 2014. Banyak pendapat mengatakan, suara yang bakal diraih pria berkulit putih dan bermata sipit ini tidak akan signifikan, karena pada saat bersamaan, selain harus bersaing dengan puluhan calon yang lain.

Kadir juga harus bertarung dengan Nur Azmi Hasyim ST (Demokrat), anak abang kandungnya sendiri. Karena berada satu daerah pemilihan. Tapi fakta membalikkan semua perdiksi, Kadir dan Emi (panggilan akran Nurazmi) sama-sama lolos menjadi anggota DPRD dengan perolehan suara cukup signifikan.

''Ini amanah dan kepercayaan masyarakat kepada saya, harus saya emban dan pikul dengan penuh tanggungjawab. Pastinya, saya harus berbuat lebih dari tahun sebelumnya,'' ujar suami Ir Tien Suharti Romas ini.

Ditanya soal target, pria yang pernah bercita-cita menjadi seorang dokter dan kini sedang menyelesaikan pendidikan S2 di Universitas Riau ini berujar, tak ada target apapun yang dipasang. Baginya, amanah yang dibebankan di pundaknya sudah cukup memacu dan mengawasinya untuk berbuat maksimal dengan kemajuan Kabupaten Bengkalis terutama daerah pmilihannya.

''Priode pertama sebagai anggota DPRD saya sudah ditempa oleh berbagai kondisi. Saya sudah banyak belajar dan mengerti apa yang harus saya lakukan. Intinya, jika saya tidak bisa berbuat untuk rakyat, untuk apa saya menjadi wakil mereka. Yang penting berkomitmen dengan apa yang menjadi tujuan awal,'' tegas Kadir.

Lalu apa yang menjadi prioritas untuk diperjuangkannya di priode kedua ini, kata Kadir, infrastruktur dasar harus tetap menjadi prioritas. Saat ini jalan poros Pulau Rupat mulai dari Tanjung Kapal hingga ke Pangkalan Nyirih sudah terbangun dengan baik, kendati baru base. Perlu peningkatan kondisi jalan tersebut sampai dicor atau rigid.

Kemudian akses ke Pantai Indah Teluk Rhu harus dipermudah, begitu jugasarana dan prasarana pantai. ''Komitmen kami bagaimana suatu saat nanti, Pulau Rupat menjadi destinasi para wisatawan dalam dan luar negeri. Keindahan alam sudah kita miliki, tinggal kita hias dan persolek agar lebih menarik,'' tegasnya. ***

Kategori:Pemerintahan

       
        Loading...    
           
wwwwww