Terpopuler 24 Jam Terakhir
1
Pakai Masker Plastik Kena Razia Polisi, Begini Pose Kocak Kakek Pas Jadi Sorotan
Peristiwa
20 jam yang lalu
Pakai Masker Plastik Kena Razia Polisi, Begini Pose Kocak Kakek Pas Jadi Sorotan
2
Dirjen PRL Kementerian Kelautan Wafat Setelah Terinfeksi Corona
Nasional
23 jam yang lalu
3
PKS Nilai RUU APBN 2021 Belum Fokus Mengatasi Covid-19
Politik
21 jam yang lalu
PKS Nilai RUU APBN 2021 Belum Fokus Mengatasi Covid-19
4
Kerangka Kerjasama Belt And Road RI dan RRT Harus Saling Menghargai dan Kesetaraan
Politik
20 jam yang lalu
Kerangka Kerjasama Belt And Road RI dan RRT Harus Saling Menghargai dan Kesetaraan
5
Ke Mahasiswa Papua di Padang, Dirjen Otda Kemendagri dan Stafsus Presiden Perkenalkan 'Para-Para Papua'
Pemerintahan
22 jam yang lalu
Ke Mahasiswa Papua di Padang, Dirjen Otda Kemendagri dan Stafsus Presiden Perkenalkan Para-Para Papua
6
Tiga Nama Sudah Diserahkan, Presiden Didesak Segera Tetapkan Sekjen KPU RI
Pemerintahan
21 jam yang lalu
Tiga Nama Sudah Diserahkan, Presiden Didesak Segera Tetapkan Sekjen KPU RI
Home  /  Berita  /  GoNews Group

Akhir 2018, Jepang Mulai Bangun Terowongan Tol Padang - Bukittinggi dengan Dana USD300 Juta

Akhir 2018, Jepang Mulai Bangun Terowongan Tol Padang - Bukittinggi dengan Dana USD300 Juta
Pembangunan terowongan tol (ilustrasi)
Sabtu, 20 Januari 2018 13:59 WIB
JAKARTA - Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) menggesa pembangunan terowongan di jalan tol Padang - Bukittinggi dimulai akhir tahun ini. Hal tersebut dikatakan oleh Menteri PUPR Basuki Hadimuljono usai menemani Presiden Joko Widodo (Jokowi) bertemu dengan Delegasi Utusan Khusus Perdana Menteei Jepang Toshihiro Nikai.

Basuki mengatakan saat ini proses pembangunan terowongan tol yang merupakan bagian tol Pekanbaru - Padang tersebut sedang memasuki masa kelayakan. Setelahnya proses akan memasuki pembuatan desain sebelum akhirnya pembangunan dimulai.

Biaya pembangunan terowongan ini akan menggunakan pinjaman dari Jepang. Namun, Basuki belum bisa menyebutkan secara pasti berapa besar nilainya. Dia hanya mengatakan pada Oktober tahun lalu Jepang berkomitmen memberi pinjaman sebesar USD 700 juta atau setara Rp 9,5 triliun. Rinciannya terdiri dari USD 300 juta untuk pembangunan terowongan serta USD 400 juta untuk tol penghubung ruas Padang - Pekanbaru ini.

"Mudah-mudahan akhir 2018 akan dimulai pembangunannya," kata Basuki di Istana Kepresidenan Bogor, Jumat (19/1/2018).

Selain proyek tol Trans Sumatera, dalam pertemuan Jokowi dengan perwakilan Jepang juga membahas lima proyek lain. Basuki menyebutkan kelimanya adalah Pelabuhan Patimban, Mass Rapid Transit (MRT) Barat-Timur, pengembangan Blok Masela, serta pengembangan industri perikanan di pulau terluar.

"Untuk Patimban juga kami diberikan amanah untuk mengerjakan akses jalan nasional ke pelabuhan," kata Basuki.

Saat membuka pertemuan ini, Jokowi mengatakan bahwa dirinya dengan PM Jepang Shinzo Abe bersepakat untuk menyelesaikan kerja sama infrastruktur yang dijalin kedua negara. Apalagi tahun ini kedua negara merayakan 60 tahun hubungan diplomatik.

"Agar cepat menyelesaikan kerja sama yang telah disepakati," kata Jokowi.

Sedangkan Menteri Luar Negeri Retno P. Marsudi mengatakan selain kerja sama infrastruktur, pemerintah juga membuka kemungkinan Jepang memberi dukungan penyelenggaraan Asian Games 2018 serta pembenahan sungai Citarum.

"Mereka akan meninjau sungai Citarum dan menjajaki kerja sama apa yang bisa dilakukan," kata Retno. ***

Editor:Hermanto Ansam
Sumber:katadata.com
Kategori:Umum, Pemerintahan, GoNews Group, Sumatera Barat

wwwwww