Mabes Polri Sebut Warga Terdampak Gempa Palu Mulai Coba Jarah Uang di ATM

Mabes Polri Sebut Warga Terdampak Gempa Palu Mulai Coba Jarah Uang di ATM
Masyarakat saat menjarah di minimarket. (istimewa)
Selasa, 02 Oktober 2018 08:14 WIB
PALU - Kondisi serba terbatas di tengah bencana gempa di Kota Palu, Sulawesi Tengah, justru dimanfaatkan segelintir warganya untuk berbuat kejahatan. Beberapa orang tersebut mulai mencoba menjarah barang berharga di luar sembako atau kebutuhan pokok.

Kepala Divisi Humas Polri Irjen Setyo Wasisto mengatakan, setidaknya ada sekitar lima kali percobaan penjarahan uang di mesin anjungan tunai mandiri (ATM) di Kota Palu. Beruntung upaya tersebut dapat dicegah aparat kepolisian.

"Dari lima kali percobaan mengambil uang secara paksa dari ATM di Kota Palu, seluruhnya dapat digagalkan polisi," ujar Setyo, Jakarta, Senin (1/10/2018).

Upaya pembobolan ATM di sejumlah wilayah Palu tersebut, kata Setyo, terjadi di empat lokasi terpisah, yaitu dua ATM di Jalan Touwa, ATM di Jalan S Parman, ATM di Universitas Islam Al Khaerat, dan ATM di SPBU Jalan Diponegoro.

"Saat upaya penjarahan ATM di Jalan S Parman, pelakunya bisa tertangkap. Sedangkan penjarah tiga lokasi ATM lainnya melarikan diri," katanya.

Ada empat orang yang diamankan saat mencoba membobol ATM di Jalan S Parman, satu di antaranya masih di bawah umur. Keempatnya yakni Azwan (30), R (17), Zulkarnaen (25), dan Faisal (36). Mereka kini ditahan di Polda Sulawesi Tengah.

Bukan itu saja, Setyo juga mengaku mendapat laporan adanya sejumlah percobaan penjarahan di beberapa toko ponsel dan pusat perbelanjaan Transmart. Berbagai upaya penjarahan tersebut juga berhasil digagalkan petugas kepolisian.

"Tadi pagi saya dapat laporan ada yang mencoba menjarah toko handphone kemudian dapat diantisipasi. Kemudian saya juga mendapatkan Transmart di sana coba dimasuki oleh orang-orang yang tidak bertanggung jawab tapi bisa dikendalikan oleh Polri," ucap Setyo.

Jenderal bintang dua itu pun meminta semua masyarakat turut menjaga keamanan dan ketertiban di Kota Palu dan Kabupaten Donggala. Sebab tanpa bantuan masyarakat, Polri kesulitan menciptakan situasi yang aman dan tertib.

Selain melakukan penindakan terhadap para pelaku, polisi juga akan menyelidiki dugaan adanya provokator di balik aksi penjarahan tersebut. "Teman-teman intelijen pasti akan melakukan penyelidikan lebih lanjut," kata Setyo.

Untuk mencegah aksi-aksi kejahatan dengan memanfaatkan momentum bencana, Polri menyiagakan personelnya di beberapa titik Kota Palu. Polri juga akan terus menambah jumlah personelnya untuk menjaga keamanan dan dalam rangka operasi kemanusaiaan pascabencana gempa bumi dan tsunami.

"Personel dari Polda tetangga, Mabes Polri, Brimob Kelapa Dua kita siapkan. Untuk penanganan kemanusiaan dan rehabilitasi kemudian identifikasi korban dari tim DVI," Setyo menandaskan.***

Editor:Muslikhin Effendy
Sumber:liputan6.com
Kategori:GoNews Group, Peristiwa, Pemerintahan, Sulawesi Tengah, Sulawesi Barat

       
        Loading...    
           
GoNews Kerugian dan Kerusakan Dampak Tsunami Sulteng Capai 13,82 Trililun
GoNews Luar Biasa.., Laga Amal All Star PSPS vs All Star Timnas di Stadion Utama Riau Kumpulkan Dana Rp500 Juta untuk Lombok dan Palu
GoNews Wiranto Akhirnya Mengakui, Korban Bencana Sulteng Belum Seluruhnya Terima Bantuan
GoNews Satgas Polwan dan Bhayangkari Indonesia Berikan Trauma Healing Korban Bencana Palu
GoNews Puluhan Komunitas Kumpulkan Jutaan Rupiah untuk Sulteng
GoNews Berbagai Aksi Seni Meriahkan Penggalangan Dana untuk Korban Gempa dan Tsunami Sulteng
GoNews Satu Minggu, Musisi Inhil Berhasil Kumpulkan Rp38 Juta untuk Korban Gempa di Palu
GoNews Wapres JK dan Sekjen PBB Kunjungi Warga Pascagempa Sulteng
GoNews Aliansi Mahasiswa Bengkalis Galang Dana untuk Palu, Sigi dan Donggala
GoNews Sri Mulyani Mengaku Depresi saat Ditanya Dana untuk Korban Gempa
GoNews Terjun ke Palu, Tim Advance Korkesra DPR RI Kaget, Warga Sulit Terima Bantuan Gara-gara Tak Punya KTP
GoNews TNI-Polri Polres Labuhanbatu Doa Bersama Korban Gempa dan Tsunami Palu
GoNews Dukungan untuk Korban Tsunami, Tulisan Tetap Kuat Indonesia Terpampang saat PSG Bantai Lyon 5-0
GoNews Bantu Korban Tsunami, 8 OKP Bakal Gelar Gebyar Kebangsaan di TMII
GoNews Komunitas Malam Puisi Pekanbaru akan Gelar Aksi di RTH Kaca Mayang dan Atjeh Kupi untuk Galang Dana Bantu Korban Bencana di Sulteng
GoNews Mahasiswa Unri dan Warga Kampar Salurkan Bantuan Makanan dan Pakaian untuk Korban Tsunami Palu Lewat FPR
GoNews Selain Kirimkan Bantuan, Jajaran Polres Kampar Gelar Salat Ghaib dan Doa untuk Korban Bencana Palu - Donggala
GoNews Bantu Korban Gempa dan Tsunami di Palu - Donggala, Disdik Salurkan Rp290 Juta
wwwwww