Tiket Mahal, Lion Air Terbang dari Padang ke Jakarta Hanya Diisi 3 Penumpang

Tiket Mahal, Lion Air Terbang dari Padang ke Jakarta Hanya Diisi 3 Penumpang
Pesawat Lion Air yang terparkir di Apron Terminal 1 Bandara Soekarno-Hatta, Jumat (8/2/2019). (TribunJakarta.com/Ega Alfreda)
Jum'at, 08 Februari 2019 19:23 WIB
JAKARTA - Maskapai Lion Air Group menjadi salah satu pesawat yang sepi penumpang akibat harga tiket yang naik atau mahal.

Apalagi selain harga tiket mahal, Lion Air juga menerapkan bagasi berbayar atau tidak ada lagi bagasi gratis.

Sejumlah maskapai penerbangan terdampak sepinya pengguna jasa di Bandara Soekarno-Hatta.

Sebelumnya, 'wabah' yang sedang menyerang Bandara Soekarno-Hatta tersebut juga menyerang sopir taksi dan Damri, juga para pedagang di Terminal 1 hingga gulung tikar.

Informasi yang dilansir tribunnews.com, terdapat banyak pesawat Lion Air yang parkir di apron Terminal 1 dan 2 Bandara Soekarno-Hatta karena sepi penumpang.

Sejumlah maskapai pun hanya mengangkut penumpang dalam jumlah yang minim dan banyak kursi kosong.

Seperti yang diungkapkan Yustianto yang baru saja mendarat di Terminal 1 Bandara Soekarno-Hatta dari Padang menggunakan maskapai Lion Air.

Ia mengaku kepada TribunJakarta.com bahwa ia hanya terbang bersama tiga penumpang lainnya. Bahkan lebih banyak KRU kabin ketimbang penumpang.

"Lucu mas. Saya cuma tiga orang doang dalam pesawat. Yakin, orang naik sama turun barengan kok," ujar Yustianto di Terminal 1 bandara Soekarno-Hatta, Jumat (8/2/2019).

Sebab, menurutnya tiket yang harus ia bayar untuk dapat terbang dari Padang menuju Bandara Soekarno-Hatta menyentuh angka Rp 1,5 juta.

Saat dikonfirmasi, Corporate Communications Strategic of Lion Air Group, Danang Mandala Prihantoro membenarkan hal tersebut.

"Karena saat ini musim sepi saja. Tidak hanya parkir, kita tetap ada melakukan maintenance. Lalu pesawat itu juga bisa dioperasikan buat rotasi. Tapi kalau mangkrak itu dalam tanda kutip pesawat tetap bisa dioperasikan," jelas Danang.

Namun, ia belum bisa dimintai keterangan berapa jumlah pesawat yang nganggur di Terminal 1 dan 2 bandara Soekarno-Hatta.

Walau hanya sedikit terpapar akibat mahalnya tiket pesawat dan aturan bagasi berbayar, Danang menjelaskan hal tersebut karena sedang dalam musim sepi.

"Sepi karena low season (musim sepi) saja. Kalau itu (bagasi berbayar) kan kebijakan, tapi lebih ke pilihan penumpang kalau harga bagasi. Yang jelas kebijakan bagasi itu merupakan kebijakan yang disesuaikan dengan kebutuhan pelanggan," papar Danang.

Sebelumnya, ia menjelaskan, pemberlakuan aturan bagasi berbayar yang diterapkan Lion Air dan Wings Air merupakan tuntutan persaingan pasar.

Karena itu sebagai langkah mempertahankan tingkat ketepatan, Lion Air Group akan tetap memberlakukan kebijakan bagasi nol kilogram untuk rute domestik.

"Dalam upaya memberikan pelayanan, mulai 7 Februari 2019 kami akan melakukan penyesuaian tarif bagasi berbayar," kata Danang.

Menurut Danang, Layanan bagasi tercatat nol kilogram merupakan kebijakan baru Lion Air dan Wings Air guna menjawab peluang dan tantangan bisnis seiring pertumbuhan tren perjalanan udara yang simpel, sesuai era kekinian.

Hadirnya opsi layanan terbaru ini, kata dia, setiap pelanggan dapat melakukan perjalanan lebih ekonomis serta terjangkau dengan pilihan kapasitas bagasi menurut tingkat keperluan perjalanan.

"Lion Air dan Wings Air menawarkan layanan kepada setiap pelanggan untuk mempersiapkan rencana perjalanan lebih awal dengan penjualan tiket berkonsep 'esuai kebutuhan pelanggan'," ujar Danang.

Jika pelanggan akan membawa bagasi saat bepergian maka dapat membeli bagasi.

Sebaliknya, bila bepergian tanpa bagasi, maka tidak perlu membayar bagasi.

Bagi yang akan membawa bagasi, ia menjelaskan, penumpang dapat melakukan pembelian voucher bagasi (pre-paid baggage) melalui agen perjalanan (agent travel), situs Lion Air, dan kantor penjualan tiket Lion Air Group.

Pelanggan dapat membeli dengan harga lebih hemat pada saat dan setelah pembelian tiket, dengan batas waktu maksimum enam jam sebelum keberangkatan.

Terkait dengan ketentuan barang bawaan ke kabin, Danang mengatakan, aturan yang berlaku yaitu setiap pelanggan (kecuali bayi), diperbolehkan membawa satu bagasi kabin maksimum berat kilogram dan satu barang pribadi.

Ketentuan maksimum ukuran dimensi bagasi kabin ialah 40 cm x 30 cm x 20 cm. (tnc)

Editor:arie rh
Kategori:GoNews Group, Ekonomi

wwwwww