Terpopuler 24 Jam Terakhir
1
Maju Pilkada Bengkalis, Istri Tersangka Korupsi Didukung 4 Partai
Politik
5 jam yang lalu
Maju Pilkada Bengkalis, Istri Tersangka Korupsi Didukung 4 Partai
2
Sebut Santri Tahfidz Qur'an sebagai Calon Teroris, Gus Jazil Minta Denny Siregar Minta Maaf
Politik
9 jam yang lalu
Sebut Santri Tahfidz Quran sebagai Calon Teroris, Gus Jazil Minta Denny Siregar Minta Maaf
3
Bandara Sudah Sediakan Rapid Test, Masyarakat Sudah Bisa Manfaatkan Penerbangan
Politik
9 jam yang lalu
Bandara Sudah Sediakan Rapid Test, Masyarakat Sudah Bisa Manfaatkan Penerbangan
4
Viral Pegawai Starbucks Intip Payudara Pelanggan Lewat CCTV
Peristiwa
9 jam yang lalu
Viral Pegawai Starbucks Intip Payudara Pelanggan Lewat CCTV
5
Kualitas Sinyal Operator Buruk saat Pandemi, DPR Panggil Telkomsel, Indosat dan XL Axiata
Politik
9 jam yang lalu
Kualitas Sinyal Operator Buruk saat Pandemi, DPR Panggil Telkomsel, Indosat dan XL Axiata
6
Sebut Rp2,7 Triliun Bukan Angka Kecil, Nasir Djamil: Segera Usut Kasus Pemalsuan Label SNI
Politik
9 jam yang lalu
Sebut Rp2,7 Triliun Bukan Angka Kecil, Nasir Djamil: Segera Usut Kasus Pemalsuan Label SNI
Home  /  Berita  /  GoNews Group

Polisi Tangkap Warga Diduga 'Penguasa' Ilegal Lahan Taman Nasional Tesso Nilo

Polisi Tangkap Warga Diduga Penguasa Ilegal Lahan Taman Nasional Tesso Nilo
Kamis, 15 Agustus 2019 08:46 WIB
PEKANBARU - Kepolisian Resort (Polres) Pelalawan, Riau, menangkap warga setempat terkait penguasaan lahan. Warga itu diduga menguasai lahan di kawasan Taman Nasional Tesso Nilo (TNTN) secara ilegal.

”Tersangka atas nama Abdul Arifin dalam dugaan kasus lahan TNTN ke warga. Saat ini penyidikannya masih dikembangkan," kata Kasat Reskrim Polres Pelalawan AKP Teddy Ardian, Rabu (14/8/2019).

Tersangka, menurut Teddy, melakukan kegiatan perkebunan tanpa izin KLHK, yang menguasai TNTN. ”Iya penguasaan lahan milik negara (TNTN) tanpa izin. Tersangka membuka perkebunan di kawasan taman nasional,” imbuhnya.

Penindakan ini dilakukan berdasarkan laporan dari Balai TNTN. Petugas Balai TNTN pada 5 Agustus melihat adanya kebakaran lahan. Lahan yang terbakar adalah sawit dan karet. Dari situ, Balai TNTN mencari tahu pemilik lahan.

"Lantas diketahui bahwa lahan perkebunan itu milik Abdul Arifin. Dari sana pihak Balai TNTN melaporkan ke Polres Pelalawan dan langsung dilakukan penyelidikan," beber Teddy. "Akhirnya kita menangkap pelaku penguasaan lahan negara tersebut di rumahnya. Pelaku dikenal sebagai bathin (tokoh adat/masyarakat)," ujar Teddy.

Dalam pemeriksaan, pelaku tidak mengakui perkebunannya masuk kawasan TNTN. Namun Balai TNTN menegaskan lahan perkebunan itu masuk zona taman nasional.

”Tidak hanya menguasai lahan secara ilegal, dia juga memperjualbelikan lahan TNTN ke masyarakat. Ini lagi kita kembangkan kasus jual-beli lahannya. Sejumlah pihak akan kita mintai keterangan, tidak tertutup kemungkinan ada pihak yang terlibat dalam jual belikan lahan negara ini," pungkas Teddy. ***

Editor:Hermanto Ansam
Sumber:detik.com
Kategori:Peristiwa, Riau, GoNews Group

wwwwww