Hujan Es di Bangkinang Kampar, Ini Penjelasan BMKG

Hujan Es di Bangkinang Kampar, Ini Penjelasan BMKG
Hujan es di Bangkinang.
Minggu, 10 November 2019 19:26 WIB
Penulis: Ratna Sari Dewi
PEKANBARU - Hujan es disertai angin kencang melanda wilayah Bangkinang, Kabupaten Kampar, Provinsi Riau, Sabtu (9/11/2019) sore kemarin.

Forecaster Badan Meteorologi, Klimatologi dan Geofisika (BMKG) Stasiun Pekanbaru, Mia Vadilla menjelaskan, bahwa hujan es biasanya terjadi akibat turunnya hujan yang disertai bola es atau hail dengan diameter berkisar antara 5 hingga 50 ml.

"Hujan yang dapat menghasilkan bola es ini berasal dari proses kondensasi atau penguapan uap air yang sangat dingin di atmosfer. Sehingga terbentuklah awan konvektif dengan puncak awan yang sangat tinggi melebihi batas titik beku atau freezing level yang bersuhu lebih rendah dari nol derajat celcius," jelas Mia kepada GoRiau.com di Pekanbaru, Minggu (10/11/2019) sore.

Berdasarkan pantauan citra satelit pada Sabtu kemarin, kata Mia, terlihat bahwa daerah Kampar menunjukan pertumbuhan awan konvektif yang sangat signifikan. Di mana daerah tersebut berpotensi terjadinya hujan intensitas sedang hingga lebat yang disertai petir dan angin kencang bahkan bongkahan es atau hail.

"Daerah Bangkinang termasuk dalam wilayah tersebut. Hujan es ini sudah biasa terjadi di Indonesia," jelasnya.

Diberitakan sebelumnya, hujan es di Bangkinang pada Sabtu (9/11/2019) sore ini, sempat diabadikan oleh salah seorang warga Kampar di akun sosmednya, atas nama Ryan Kiting pada 5 jam lalu dengan sepotong vidio.

Pada potongan vidio itu, ia menuliskan ''Masyaallah!! Hujan deras di bangkinang di barengi turunnya es.. #kuasa_allah #mendekati_akhirzaman," tulis Rian Kiting.

Saat dihubungi GoRiau.com, Ryan Kiting membenarkan bahwa hujan es benar-benar terjadi, tepatnya di Jalan Ahmad Yani Bangkinang Kota. Ia menyebutkan hujan es itu terjadi sekitar pukul 17.30 WIB, saat angin kencang

"Benar, hujan es batunya sebesar kelereng. Tidak lama, hanya sekitar selama 5 menit lah," ungkapnya. ***


       
        Loading...    
           
wwwwww