Terpopuler 24 Jam Terakhir
1
Hetifah Dorong Pemuda Optimalkan Dunia Digital, Data Ini mungkin Bisa Picu Semangat
Ekonomi
23 jam yang lalu
Hetifah Dorong Pemuda Optimalkan Dunia Digital, Data Ini mungkin Bisa Picu Semangat
2
DPR Ucapkan Duka ke Pemerintah Lebanon
DPR RI
23 jam yang lalu
DPR Ucapkan Duka ke Pemerintah Lebanon
3
Syaifullah Tamliha soal Peran TNI dalam Inpres 6/2020
DPR RI
21 jam yang lalu
Syaifullah Tamliha soal Peran TNI dalam Inpres 6/2020
Home  /  Berita  /  GoNews Group
Windy Cantika Aisyah

Ingin Melebihi Prestasi Ibunya

Ingin Melebihi Prestasi Ibunya
Sabtu, 07 Desember 2019 00:22 WIB
Penulis: Azhari Nasution
MANILA - Lifter putri masa depan, Windy Cantika Aisyah telah mengukir tinta emas pada SEA Games XXX Filipina 2019. Bukan hanya meraih medali emas kelas 48kg putri pada penampilan perdana di ajang pesta olahraga dua tahunan negara-negara Asia Tenggara, tapi Windy Cantika Aisyah juga mempertajam rekor dunia junior untuk angkatan Snatch miliknya dari 84kg menjadi 86kg.

Kini, putri ketiga mantan lifter peraih perak Kejuaraan Dunia Angkat Besi di Amerika Serikat 1987, Siti Aisyah mulai membidik tiket Olimpiade Tokyo 2020. Alasannya, dia ingin mencatat prestasi melebih prestasi yang telah diukir ibunya.

"Saya sih kalau bisa meraih prestasi yang pernah diukir mama. Dan, saya memang ingin tampil di Olimpiade Tokyo 2020," kata Windy Cantika yang ditemui di Hall Angkat Besi Rizal Memorial Stadium Manila, Filipina, pekan lalu.

Memang tidak mudah untuk mendapatkan tiket pada pesta olahraga akbar empat tahunan dunia itu. Gadis kelahiran Bandung, 11 Juni 2002 ini harus mengumpulkan poin dari event internasional yang ditetapkan sebagai babak kualifikasi Olimpiade Tokyo.

Yakni, Kejuaraan Angkat Besi Qatar Open, 19-24 Desember 2019 dan Kejuaraan Angkat Besi Asia di Kazakhstan, 16-26 April 2020. "Syarat tampil di Tokyo itu harus berada di delapan besar peringkat dunia. Makanya, saya akan mempersiapkan diri untuk menghadapi Qatar Open 2019 dan Kejuaraan Angkat Besi di Kazakhstan 2020 untuk mengejar poin. Mudah-mudahan saja keinginan saya bisa terealisasi," kata Windy Cantika Aisyah yang kini berada di peringkat 20 dunia sembari melepas senyum.

Disinggung masalah bonus dari pemerintah, Windy dengan enteng menjawab,"Biarah bonus yang diberikan pemerintah itu buat mama semuanya,' kata pelajar kelas 9 SMA Handayani Pamengpek Kabupaten Bandung, Jawa Barat.

Sama seperti kedua kakaknya, Windy sejak usia setahun memang sudah sering dibawa Siti Aisyah ke tempat latihan. Hanya saja, kakanya Sandy Zainul Hikmat dan Sandy Frmansyah memilih karir menjadi wasit dan pelatih di Sasana Angkat Besi Kabupaten Bandung Barat (KBB).

Berbicara masalah cita-cita, Windy mengungkapkan ingin menjadi dokter. "Waktu kecil, saya memang bercita-cita ingin menjadi dokter karena melihat keluarga ayah memang kebanyakan dokter dan suster. Tapi, lihat saja nanti. Yang pasti, saya akan konsentrasi dulu untuk mengejar tiket ke Olimpiade," jelasnya. ***


wwwwww