Terpopuler 24 Jam Terakhir
1
Ledakan di Lebanon Sebuah Serangan di Tengah Sulitnya Ekonomi?
Internasional
8 jam yang lalu
Ledakan di Lebanon Sebuah Serangan di Tengah Sulitnya Ekonomi?
2
Arya Gerryan Dijagokan Masuk Skuad Inti Timnas U 19
Sepakbola
24 jam yang lalu
Arya Gerryan Dijagokan Masuk Skuad Inti Timnas U 19
3
Dokter Tim Arema FC Akan Lakukan Pemeriksaan Berkala
Sepakbola
24 jam yang lalu
Dokter Tim Arema FC Akan Lakukan Pemeriksaan Berkala
4
Bupati Bantul Dukung Persija Gunakan Stadion Sultan Agung
Sepakbola
24 jam yang lalu
Bupati Bantul Dukung Persija Gunakan Stadion Sultan Agung
5
Bagja Meninggal Dunia, Sepakbola Indonesia Berduka
Sepakbola
24 jam yang lalu
Bagja Meninggal Dunia, Sepakbola Indonesia Berduka
6
Indonesia Terbilang Masuk Resesi Ekonomi karena...
Ekonomi
8 jam yang lalu
Indonesia Terbilang Masuk Resesi Ekonomi karena...
Home  /  Berita  /  GoNews Group

6 Kecamatan di Kabupaten Limapuluh Kota Terendam Banjir

6 Kecamatan di Kabupaten Limapuluh Kota Terendam Banjir
Banjir di Kabupaten Limapuluh Kota, Sumbar. (foto: BPBD Limapuluh Kota/Gatra.com)
Senin, 09 Desember 2019 19:14 WIB
PADANG - Tingginya intensitas hujan pada Minggu malam (8/12/2019) hingga Senin dini hari di Kabupaten Limapuluh Kota, Sumatera Barat mengakibatkan enam kecamatan di wilayah tersebut terdampak banjir.

Dikutip dari Gatra.com, Kepala Pelaksana BPBD Limapuluh Kota, Joni Amir mengatakan, enam kecamatan yang terdampak banjir adalah Kecamatan Harau, Payakumbuh, Suliki, Lareh Sago Halaban, Mungka, dan Pangkalan.

Bahkan banjir merendam rumah warga dengan ketinggian air selutut orang dewasa atau 30 centimeter di Kecamatan Harau dan Lareh Sago Halaban.

"Hingga kini masyarakat masih bertahan di rumahnya. Namun ada kemungkinan warga di dua kecamatan tersebut akan diungsikan, jika air tidak surut. Untuk data berapa jumlah rumah yang terendam banjir masih kami data," ujar Joni, Senin (9/12/2019).

Joni mengatakan, BPBD Limapuluh Kota sudah mendirikan posko pengungsian di dua kecamatan yang terendam banjir, untuk menampung warga yang terdampak sebagai lokasi pengungsian sementara sampai air benar-benar surut.

Pihaknya juga sudah menyiapkan personil dan perahu karet guna mengangkut warga ke posko pengungsian.

"Jika malam ini masih turun hujan, masyarakat akan kami ungsikan," sebutnya lagi.

Dari pertengahan November hingga sekarang, intensitas hujan di Sumbar cukup tinggi, bahkan beberapa Kabupaten sudah terlebih dahulu dilanda banjir serta longsor di beberapa titik.

Sementara itu, Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika (BMKG) Minangkabau memprediksi hujan dengan intensitas sedang hingga lebat dapat disertai angin kencang dan petir masih mengguyur sebagian wilayah Sumbar selama tiga hari kedepan (9-11/12), terutama di Kepulauan Mentawai, Pasaman Barat, Agam, Padang Pariaman, dan Pesisir Selatan.

Hujan bisa meluas hingga Kabupaten Solok, Dharmasraya dan Kota Sawahlunto, pada malam hari. Untuk tingkat kelembaban udara berada pada angka 75-98 persen, dan suhu dari 19-31 derejat celcius. (gtr)

Editor:arie rh
Sumber:Gatra.com
Kategori:GoNews Group, Peristiwa, Sumatera Barat

wwwwww