Terpopuler 24 Jam Terakhir
1
Maju Pilkada Bengkalis, Istri Tersangka Korupsi Didukung 4 Partai
Politik
11 jam yang lalu
Maju Pilkada Bengkalis, Istri Tersangka Korupsi Didukung 4 Partai
2
Sebut Santri Tahfidz Qur'an sebagai Calon Teroris, Gus Jazil Minta Denny Siregar Minta Maaf
Politik
16 jam yang lalu
Sebut Santri Tahfidz Quran sebagai Calon Teroris, Gus Jazil Minta Denny Siregar Minta Maaf
3
Bandara Sudah Sediakan Rapid Test, Masyarakat Sudah Bisa Manfaatkan Penerbangan
Politik
16 jam yang lalu
Bandara Sudah Sediakan Rapid Test, Masyarakat Sudah Bisa Manfaatkan Penerbangan
4
Viral Pegawai Starbucks Intip Payudara Pelanggan Lewat CCTV
Peristiwa
15 jam yang lalu
Viral Pegawai Starbucks Intip Payudara Pelanggan Lewat CCTV
5
Kualitas Sinyal Operator Buruk saat Pandemi, DPR Panggil Telkomsel, Indosat dan XL Axiata
Politik
16 jam yang lalu
Kualitas Sinyal Operator Buruk saat Pandemi, DPR Panggil Telkomsel, Indosat dan XL Axiata
6
Sebut Rp2,7 Triliun Bukan Angka Kecil, Nasir Djamil: Segera Usut Kasus Pemalsuan Label SNI
Politik
15 jam yang lalu
Sebut Rp2,7 Triliun Bukan Angka Kecil, Nasir Djamil: Segera Usut Kasus Pemalsuan Label SNI
Home  /  Berita  /  Politik

Suami/Istri Calon Bupati - Wabup Kuansing yang PNS Wajib Cuti dan Harus Non Aktif dari PKK/Dekranasda

Suami/Istri Calon Bupati - Wabup Kuansing yang PNS Wajib Cuti dan Harus Non Aktif dari PKK/Dekranasda
Ilustrasi (internet).
Jum'at, 21 Februari 2020 16:50 WIB
Penulis: Wirman Susandi
TELUKKUANTAN - Suami atau istri dari calon Bupati - Wakil Bupati Kuantan Singingi (Kuansing), Riau yang berstatus sebagai PNS, wajib cuti di luar tanggungan negara.

Demikian disampaikan Ketua KPU Kuansing Irwan Yuhendi, Jumat (21/2/2020) di Telukkuantan.

"Ini untuk menjaga netralitas sebagai ASN, makanya harus cuti di luar tanggungan negara," ujar Irwan.

Dikatakan Irwan, cuti tersebut ditegaskan oleh Mendagri melalui surat edaran dengan nomor 273/487/SJ tentang penegasan dan penjelasan terkait pelaksanaan Pilkada serentak 2020.

"Dalam surat tersebut juga ditegaskan bahwa istri atau suami calon kepala daerah wajib non aktif dari PKK atau Dekranasda. Nanti, ditembuskan ke KPU dan Bawaslu," papar Irwan.

Sementara itu, Bawaslu Kuansing sudah menyampaikan hal tersebut ke Sekretaris Daerah (Sekda) Kuansing.

"Kemaren sudah kami sampaikan ke Pak Sekda, kita minta suami atau istri kandidat kepala daerah wajib cuti, dimulai saat pendaftaran ke KPU. Sebab, saat mendaftar, mereka sudah mendampingi tu," ujar Ketua Bawaslu Kuansing Mardius Adi Saputra.

"Kita juga minta agar fasilitas negara yang dipakai suami atau istri calon bupati dan wakil bupati dititipkan ke Pemda. Biasanya, mereka dapat fasilitas seperti kendaraan dinas karena pimpin organisasi seperti PKK, Dekranasda dan organisasi yang menggunakan anggaran negara," terang Adi.

Hal itu sebagai antisasi penyalahgunaan fasilitas negara. "Kalau disimpan di rumahnya, kita takut disalahgunakan. Maka, sebaiknya disimpan oleh Pemda saja."

"Menggunakan fasilitas negara juga tidak dibolehkan untuk kampanye. Ini perlu menjadi perhatian bersama," tutup Adi.***

Kategori:Politik

wwwwww