Terpopuler 24 Jam Terakhir
1
Petugas Kebersihan DKI Jakarta Nikahi Bule Cantik Austria, Begini Kisah Cintanya
Umum
11 jam yang lalu
Petugas Kebersihan DKI Jakarta Nikahi Bule Cantik Austria, Begini Kisah Cintanya
2
JPU KPK Sebut Imam Nahrawi Kerap Terima Uang Tidak Sah Melalui Asisten Pribadi
Hukum
12 jam yang lalu
JPU KPK Sebut Imam Nahrawi Kerap Terima Uang Tidak Sah Melalui Asisten Pribadi
3
Tak Setuju hanya 95%, Komisi VIII DPR Minta BPKH Kembalikan 100% Dana Haji ke JCH
Politik
4 jam yang lalu
Tak Setuju hanya 95%, Komisi VIII DPR Minta BPKH Kembalikan 100% Dana Haji ke JCH
4
Ada Lonjakan Tagihan Listrik, PLN Pusat Minta Maaf Alasan Pembayaran Dihitung Rata-rata Tiga Bulan
Ekonomi
6 jam yang lalu
Ada Lonjakan Tagihan Listrik, PLN Pusat Minta Maaf Alasan Pembayaran Dihitung Rata-rata Tiga Bulan
5
RS Bantah Berikan Rp15 Juta Agar Pasien Meninggal Akibat Asam Lambung Jadi Pasien Covid-19
Kesehatan
9 jam yang lalu
RS Bantah Berikan Rp15 Juta Agar Pasien Meninggal Akibat Asam Lambung Jadi Pasien Covid-19
6
Anggaran Covid-19 Membengkak dari Rp405,1 T jadi Rp677,2 Triliun, Ini Tanggapan Anggota Komisi XI DPR RI
Politik
8 jam yang lalu
Anggaran Covid-19 Membengkak dari Rp405,1 T jadi Rp677,2 Triliun, Ini Tanggapan Anggota Komisi XI DPR RI
Home  /  Berita  /  Umum

Ulama Beda Pendapat Tentang Libur Sabtu-Ahad

Ulama Beda Pendapat Tentang Libur Sabtu-Ahad
Jam Gadang di Bukittinggi, Sumatera Barat, merupakan objek wisata yang ramai dikunjungi wisatawan setiap Sabtu dan Ahad. (hasbas)
Rabu, 06 Mei 2020 06:09 WIB
PEKANBARU - Banyak negara menjadi Sabtu dan Minggu (Ahad) sebagai hari libur, terutama bagi pegawai pemerintah. Indonesia juga memberlakukan libur Sabtu-Ahad sejak beberapa tahun belakangan.

Ternyata terdapat perbedaan pendapat antar ulama tentang kebijakan libur Sabtu-Ahad tersebut. Berikut ulasannya seperti dikutip dari Republika.co.id.

Mantan Dekan Fakultas Syariah Universitas Islam Imam Muhammad Ibn Sa'ud, Arab Saudi, Prof Su'ud al-Fanisan, berpendapat memang Islam tak mengenal hari libur tertentu. Hari-hari selama sepekan, hakikatnya adalah rutinitas dan bergerak.

Namun demikian, jika memang hendak menetapkan hari libur, semestinya tidak menyerupai pola libur yang berlaku di kalangan Yahudi. Dalam tradisi mereka, Sabtu merupakan hari yang suci sehingga Jumat dinyatakan libur untuk beragam bentuk persiapan. Atas dasar ini maka penetapan itu adalah bentuk penyerupaan (tasyabuh) dengan tradisi Yahudi. ''Ini tidak diperbolehkan,'' ujarnya.

Prof Su'ud pun lantas mengutip sejumlah dalil, antara lain, Rasulullah SAW pernah menegur sejumlah sahabat yang ''memberkati'' senjata mereka di pepohonan dengan rujukan kebiasaan Yahudi. Rasul lantas melarang mereka.

Selain dalil ini, ia berargumentasi pula bahwa perubahan hari libur nasional itu, berarti mengubah pula tradisi yang baik beralih jelek. Apalagi, Kamis merupakan hari yang sarat dengan keutamaan karenanya dianjurkan berpuasa. Allah SWT berfirman, ''Maukah kamu mengambil yang rendah sebagai pengganti yang lebih baik?'' (QS al-Baqarah [2]:61).

Tetapi, sekalipun ada unsur tasyabuh yang dilarang, Prof Su'ud menegaskan tidak gegabah menghukumi pelakunya -- dalam konteks masalah ini -- dengan label fasik bahkan kafir.

Anggota Dewan Ulama Senior Arab Saudi, Syekh Shalih bin Fauzan al-Fauzan, pada 2012 sebelum perubahan resmi ditetapkan tahun ini menolak keras rencana penggantian libur tersebut. Ia mengingatkan bahwa Sabtu dalam tradisi Yahudi bukan sekadar hari libur biasa. Melainkan merupakan hari suci keagamaan. Ini terbukti dari pernyataan Ibnu Taimiyah.

Menurut sosok yang bergelar Syaikh al-Islam itu, Yahudi mengagungkan Sabtu lantaran menurut keyakinan mereka, pada hari inilah Tuhan beristirahat setelah menciptakan langit dan bumi. Sedangkan, berdasarkan kepercayaan Nasrani, Ahad adalah hari pertama ketika Tuhan memulakan penciptaan langit dan bumi.

Umat Islam dimuliakan dengan Jumat. Pada hari tersebut, penciptaan telah sempurna, Adam manusia pertama diciptakan pada Jumat, kiamat pun akan datang pada hari itu, dan Jumat merupakan hari yang istimewa untuk berdoa. Lantaran ada waktu yang manjur untuk berdoa, juga terdapat anjuran shalat Jumat.

Dengan demikian, ujar Syekh Fauzan, mengganti hari libur Jumat-Sabtu atau bahkan Sabtu-Ahad, tidak diperbolehkan lantaran menyerupai tradisi Yahudi dan Nasrani.

Apalagi, tradisi tersebut berkorelasi kuat dengan akidah dan kepercayaan mereka. Rasulullah melarang tasyabuh semacam ini. ''Barangsiapa yang menyerupai suatu kaum maka ia termasuk mereka,'' tulis Syekh Fauzan menukilkan sabda Rasul.

Secara terpisah, Lembaga Fatwa Mesir (Dar al-Ifta') menegaskan penetapan hari libur nasional termasuk perkara mubah dalam Islam, tak ada ketentuan dan batasan syar'inya untuk menunjuk hari tertentu. Tak ada korelasi pula hari raya agama tertentu dengan libur nasional tersebut.

Perhatikan saja, tulis lembaga yang kini diketuai oleh Syekh Syauqi Ibrahim Abd el-Karim Allam itu, para generasi salaf tidak pernah memperkenalkan libur pekanan, seperti Jumat ataupun dua hari raya, Idul Fitri dan Adha. Justru, hari-hari tersebut terlepas dari kesuciannya dan anjuran shalat, mendorong segenap umat untuk berkarya, bukan malah santai.

Simak ayat ke-9 dan ke-10 surah al-Jumu'ah. Dua ayat tersebut mengisyaratkan secara jelas seruan untuk beraktivitas atau bertransaksi sebelum atau sesudah shalat Jumat dilaksanakan. Sama sekali tidak menyerukan untuk bersantai-santai pada Jumat.

Dar al-Ifta' menegaskan, bila pemerintah memberlakukan libur nasional Jumat-Sabtu, Sabtu-Ahad maka ketetapan itu tidak dikategorikan penyerupaan Yahudi atau Nasrani yang dilarang agama. Perkara dianggap penyerupaan bila memenuhi dua syarat, yakni pertama, aktivitas yang ditiru tersebut termasuk perkara yang dilarang dan kedua, yang bersangkutan memang berniat untuk menduplikat perilaku tertentu tersebut.

Umar bin Khatab mengikuti Romawi soal dokumentasi atau administrasi, ketika para sahabat menaklukkan Persia, mereka shalat menggunakan celana khas Persia, dan hal semacam ini bukan tasyabuh yang dikecam agama.

Ibnu Hajar al-Asqalani di Fath al-Bari Syarh Shahih al-Bukhari menguraikan persoalan ini dengan mencontohkan tren baju jubah thailasan yang familiar dalam tradisi ritual Yahudi, kini model baju itu menjadi mode dan tak lagi terbatas untuk mereka.

Oleh karena itu, boleh-boleh saja mengenakannya. Penegasan ini juga disampaikan oleh Imam Izzuddin Ibn Abd as-Salam. Demikian halnya, soal libur Sabtu atau Ahad. Dunia internasional, baik Yahudi, Nasrani, atau umat beragama lainnya, menggunakan hari ini sebagai libur nasional. Kedua hari itu, bukan lagi domain Yahudi atau Nasrani dan telah menjadi lumrah.***

Editor:hasan b
Sumber:republika.co.id
Kategori:Umum

wwwwww