Terpopuler 24 Jam Terakhir
1
Kapal China Kepergok Lintasi Laut Indonesia, Sukamta: Tenggelamkan!
Politik
13 jam yang lalu
Kapal China Kepergok Lintasi Laut Indonesia, Sukamta: Tenggelamkan!
2
Kemenpora Berencana Vaksinasi Atlet, Hetifah Tekankan Skema Prioritas
DPR RI
15 jam yang lalu
Kemenpora Berencana Vaksinasi Atlet, Hetifah Tekankan Skema Prioritas
3
Soal Realisasi Anggaran Tahun 2020, Menpora Dapat Apresiasi Komisi X DPR RI
Olahraga
13 jam yang lalu
Soal Realisasi Anggaran Tahun 2020, Menpora Dapat Apresiasi Komisi X DPR RI
4
Usai Pesawat Sriwijaya Air, Prediksi Mbak You soal Gempa Kini Terbukti
Peristiwa
7 jam yang lalu
Usai Pesawat Sriwijaya Air, Prediksi Mbak You soal Gempa Kini Terbukti
5
GG PAN: Pemecatan Arief Budiman Harus Jelas dan Terukur
Politik
15 jam yang lalu
GG PAN: Pemecatan Arief Budiman Harus Jelas dan Terukur
6
Fraksi PKS DPR Minta BPK Komitmen Awasi Penyaluran Dana Penanganan Covid-19
Politik
13 jam yang lalu
Fraksi PKS DPR Minta BPK Komitmen Awasi Penyaluran Dana Penanganan Covid-19
Home  /  Berita  /  Umum

Pedagang Pasar Atas Payakumbuh Berontak, Bongkar Paksa Penutup Jalan yang Dipasang Gugus Tugas

Pedagang Pasar Atas Payakumbuh Berontak, Bongkar Paksa Penutup Jalan yang Dipasang Gugus Tugas
Tangkapan layar dari video yang beredar di grup whatsapp saat ratusan pedagang Pasar Atas Payakumbuh, Sumatera Barat menolak dan membongkar paksa pagar pengaman penutup jalan ke pasar. (ANTARA/Tangkapan Layar)
Jum'at, 22 Mei 2020 22:08 WIB
PAYAKUMBUH - Ratusan pedagang Pasar Atas Payakumbuh, Sumatera Barat memberontak dan membongkar paksa pagar pengaman penutup jalan masuk pasar yang awalnya bertujuan agar tidak ada kerumunan massa di pasar tersebut.

Aksi membongkar paksa pagar penutup jalan tersebut terjadi pada Jumat (22/5) sore dan sempat menjadi bahan perbincangan masyarakat di dunia maya.

Menanggapi hal itu, Kapolres Payakumbuh AKBP Dony Setiawan melalui pesan Whatsapp, Jumat, mengatakan kejadian tersebut karena adanya kesalahpahaman antara gugus tugas dan pedagangpasar.

"Jadi ditutupnya akses masuk ke pasar kanopi agar pengunjung tidak parkir di bawah kanopi, karena sebelumnya kelihatan padat dan tidak menjamin physical distancing," kata dia.

Ia mengatakan sore itu ada petugas yang melarang pedagang masuk ke pasar untuk berjualan sehingga terjadi kesalahpahaman.

"Harusnya mereka diperbolehkan masuk untuk berjualan, yang tidak boleh itu ada parkir di bawah kanopi Pasar Payakumbuh," ujarnya.

Dengan kesalahpahaman ini, pedagang memanfaatkannya untuk meminta petugas agar pembatas jalan dibuka.

"Masalah selesai dengan kesepakatan pembatas jalan dibuka dan akses parkir diberikan satu lajur dengan pembatas besi di bawah kanopi," ujarnya.

Ia mengatakan pada malam ini (Jumat) Forum Koordinasi Pimpinan Daerah (Forkopimda) akan mencek dan berkomunikasi lagi dengan pedagang.

Untuk diketahui, rencananya Pasar Payakumbuh akan mulai ditutup pada Sabtu (23/5) sampai dengan Jumat (29/5). ***

Editor:Hermanto Ansam
Sumber:Antara
Kategori:Uncategories
wwwwww