Terpopuler 24 Jam Terakhir
1
Misbakhun Dorong Efektivitas Ratusan Triliun Subsidi Energi
DPR RI
22 jam yang lalu
Misbakhun Dorong Efektivitas Ratusan Triliun Subsidi Energi
2
DPR Tegaskan Pentingnya Penyelamatan UMKM Segera
DPR RI
22 jam yang lalu
DPR Tegaskan Pentingnya Penyelamatan UMKM Segera
3
KAI Butuh Dana Talangan, Legislator Dorong Kreativitas Bisnis
DPR RI
22 jam yang lalu
KAI Butuh Dana Talangan, Legislator Dorong Kreativitas Bisnis
4
NJOP Tinggi dan Memberatkan, Legislator Lirik Insentif sebagai Solusi
DPR RI
22 jam yang lalu
NJOP Tinggi dan Memberatkan, Legislator Lirik Insentif sebagai Solusi
5
Jaga Perekonomian, Presiden: Jangan Ada Lagi Beli dari Luar
Pemerintahan
16 jam yang lalu
Jaga Perekonomian, Presiden: Jangan Ada Lagi Beli dari Luar
6
Jamuan Makan Malam dengan Puan, Pimpinan DPD RI Minta Hasil Kinerja Lembaganya Ditindaklanjuti DPR
Politik
10 jam yang lalu
Jamuan Makan Malam dengan Puan, Pimpinan DPD RI Minta Hasil Kinerja Lembaganya Ditindaklanjuti DPR
Home  /  Berita  /  MPR RI

Wakil Ketua MPR RI: Tenaga Medis Harus Diperhatikan

Wakil Ketua MPR RI: Tenaga Medis Harus Diperhatikan
Jum'at, 12 Juni 2020 12:43 WIB
Penulis: Muslikhin Effendy
JAKARTA - Pandemi Covid-19 bukan hanya menghantui masyarakat, tetapi juga tenaga medis di Indonesia. Banyak tenaga medis yang telah bekerja keras menangani masalah kesehatan namun harus terpapar Covid-19.

Bahkan, ada diantara mereka yang sampai meninggal dunia karena kelelahan melayani pasien korban Covid-19 yang semakin meningkat jumlahnya.

Data yang dirilis oleh Gugus Tugas Percepatan Penanganan Covid-19 pada (12/5/2020) menyebutkan ada setidaknya 55 tenaga kesehatan yang meninggal dunia akibat Pandemi Covid-19. Angka ini harusnya menjadi perhatian besar pemerintah kepada tenaga kesehatan yang menjadi tulang punggung penanganan kesehatan pasien Covid-19.

Wakil Ketua MPR RI, Syarief Hasan mendorong kepada Pemerintah agar memberikan perhatian penuh kepada tenaga medis. Dan mendorong agar Pemerintah membuat studi khusus mengenai dampak dan jumlah tenaga kesehatan yang terpapar Covid-19.

"Studi ini perlu dilakukan agar tenaga kesehatan yang terpapar bahkan meninggal dunia baik terinfeksi Covid-19 maupun kelelahan dapat diminimalisir," ungkap Syarief Hasan, Jumat (20/6/2020).

Dipertanyakan pula perhatian pemerintah kepada tenaga medis. Sebab, data dari berbagai Gugus Tugas di tingkat daerah menunjukkan masih minimnya alat pelindung diri (APD) bagi tenaga medis di daerah-daerah. Minimnya APD ditambah semakin banyaknya pasien membuat banyak tenaga kesehatan di daerah-daerah terpapar Covid-19.

Data terbaru pada (7/6/2020) di Jayapura misalnya, terdapat 52 tenaga medis yang terpapar Covid-19. Juga data pada (22/5/2020) di RSUP Wahidin Soedirohusudo Makassar, terdapat 16 tenaga medis yang terpapar Covid-19. Begitu juga di berbagai daerah lainnya. Minimnya APD menjadi salah satu faktor penyebabnya.

Syarief Hasan juga mengomentari dana besar yang digelontorkan Pemerintah setelah disahkannya PERPPU No. 1 Tahun 2020. Pemerintah menambah anggaran untuk penanganan kesehatan dan bantalan ekonomi sebesar Rp. 405,1 triliun yang diambil dari APBN.

"Angka besar ini harusnya mampu memenuhi kebutuhan alat pelindung diri (APD) bagi tenaga medis yang menjadi garda depan penanganan kesehatan," ungkapnya.

"Pemerintah harus mengingat bahwa perang melawan Covid-19 ibarat perlombaan lari marathon, bukan lomba lari jarak pendek. Peran ini membutuhkan banyak sumber daya untuk menanganinya. Sehingga, tenaga medis sebagai sumber daya utama harus dijaga dan lebih diperhatikan," tutup Syarief Hasan anggota Majelis Tinggi Partai Demokrat.***


wwwwww