Terpopuler 24 Jam Terakhir
1
Viral Ustaz Abdul Somad Dikawal TNI saat Ceramah di Lampung
Peristiwa
4 jam yang lalu
Viral Ustaz Abdul Somad Dikawal TNI saat Ceramah di Lampung
2
Tindaklanjuti Aspirasi 21 Gubernur, DPD RI Gelar FGD Dana Bagi Hasil Sawit
Politik
22 jam yang lalu
Tindaklanjuti Aspirasi 21 Gubernur, DPD RI Gelar FGD Dana Bagi Hasil Sawit
3
Penguatan Identitas Kuliner Lokal, BOPLBF Gelar Pelatihan Makanan Siap Saji dan 'Packaging'
Peristiwa
22 jam yang lalu
Penguatan Identitas Kuliner Lokal, BOPLBF Gelar Pelatihan Makanan Siap Saji dan Packaging
4
LaNyalla Desak Kapolri Usut Kasus Pembunuhan dan Penangkapan Jurnalis di Sulsel
Peristiwa
22 jam yang lalu
LaNyalla Desak Kapolri Usut Kasus Pembunuhan dan Penangkapan Jurnalis di Sulsel
5
PMN Gelontorkan Dana ke Jiwasraya, Fraksi PKS Sebut Menkeu Sakiti Rakyat
DPR RI
21 jam yang lalu
PMN Gelontorkan Dana ke Jiwasraya, Fraksi PKS Sebut Menkeu Sakiti Rakyat
6
"Bicara Buku bareng Wakil Rakyat", Dede Yusuf Soroti Isu Kesejahteraan PMI
Peristiwa
21 jam yang lalu
Bicara Buku bareng Wakil Rakyat, Dede Yusuf Soroti Isu Kesejahteraan PMI
Home  /  Berita  /  DPR RI

HUT RI di Tengah Ancaman Resesi, Momentum bagi Pemerintah Tunjukkan Kerja Nyata

HUT RI di Tengah Ancaman Resesi, Momentum bagi Pemerintah Tunjukkan Kerja Nyata
Senin, 17 Agustus 2020 12:18 WIB
Penulis: Muslikhin Effendy

JAKARTA - Ketua Fraksi PKS Jazuli Juwaini atas nama pimpinan dan anggota Fraksi PKS dari tingkat pusat hingga daerah mengucapkan Dirgahayu Kemerdekaan Republik Indonesia yang ke-75 tahun. 

Menurut Jazuli HUT Kemerdekaan adalah momentum untuk semakin mensyukuri nikmat kemerdekaan dengan kerja nyata untuk bangsa, apalagi di tengah pandemi dan ancaman resesi ekonomi.

"Peringatan HUT Kemerdekaan RI selalu menghadirkan kesan yang mendalam. Pesan dan kesan itu semakin kuat di tahun ini karena diselenggarakan dalam kondisi bangsa menghadapi pandemi Covid-19 dan ancaman resesi ekonomi sebagai dampaknya," ungkap Jazuli.

Anggota Komisi I DPR RI mengatakan meski menghadapi situasi yang sulit akibat pandemi bangsa Indonesia harus tetap optimis karena kondisi yang kita hadapi hari ini tidak lebih sulit bahkan jauh lebih mudah dari yang dihadapi para pejuang kemerdekaan yang harus membangun bangsa yang porak poranda akibat penjajahan. Modalnya adalah optimisme, kekuatan tekad, dan persatuan untuk membangun Indonesia.

"Ini tantangan bagi kita semua khususnya pemerintah dan pengelola negara agar benar-benar mampu membaca spirit kemerdekaan. Kondisi sesulit apapun bisa dilalui dengan omptimisme, tekad yang kuat, dan persatuan. Pemerintah harus menghadirkan kebijakan yang menyemai modalitas bangsa tersebut, menjadi teladan dengan menunjukkan kerja nyata untuk Indonesia," pesan Jazuli.

Fraksi PKS DPR sudah banyak menyoroti dan mengkritisi kebijakan Pemerintah di masa pandemi yang dinilai buruk. Mulai dari tidak fokusnya penanganan, lambatnya respon, inkonsistensi kebijakan, program yang bermasalah seperti kartu prakerja online, koordinasi lintas sektor yang amburadul sampai-sampai harus dibuat gugus tugas sendiri, anggaran yang tidak terkelola dengan baik berdampak langsung pada penyerapan anggaran yang sangat rendah padahal rakyat sudah menjerit.

"Ini yang menjadi tantangan Pemerintah, jangan hanya pandai buat rencana lalu beretorika di depan publik, di tambah marah-marahnya Presiden kepada para menterinya. Bukan itu yang diinginkan rakyat, melainkan bukti nyata di lapangan," tegas Jazuli. 

Fraksi PKS juga menyoroti keberihakan pemerintah pada rakyat di masa pandemi ini, pasalnya di tengah pandemi iuran BPJS Kesehatan malah naik, sementara harga BBM yang seharusnya turun tidak diturunkan. Stimulus kepada UMKM juga tak kunjung dirasakan secara masif. 

"Atas semua kritik konstruktif Fraksi PKS tersebut seharusnya Pemerintah mengambil respon yang cepat, tepat, dan sistematis dengan kerja nyata untuk rakyat. Jangan rakyat yang sudah susah ditambah pening dengan kebijakan Pemerintah yang tidak jelas. Momentum HUT RI ini harus memacu kinerja Pemerintah sehingga Indonesia bisa keluar segera dari wabah dan dampaknya," ungkap Jazuli.

Anggota DPR Dapil Banten ini mengajak seluruh masyarakat untuk terus mengambil peran dalam mengisi kemerdekaan. Tidak harus di pemerintahan, tidak harus terjun ke politik, tapi juga di lapangan sosial, pendidikan, budaya hingga dunia usaha dan bisnis. 

"Tidak bisa kemerdekan ini hanya diisi oleh satu pihak dan satu aspek saja. Semuanya harus sinergis dan saling melengkapi, dan paling penting semua peran itu harus didasari tanggung jawab terhadap kemajuan bangsa dan negara," pungkas Jazuli.***


wwwwww