Terpopuler 24 Jam Terakhir
1
Polisi Gerak Cepat Tangkap Gus Nur, Bagaimana Kasus Denny Siregar & Abu Janda
Hukum
23 jam yang lalu
Polisi Gerak Cepat Tangkap Gus Nur, Bagaimana Kasus Denny Siregar & Abu Janda
2
Petuah Suhu Ayong di Acara Syukuran Rajawali Sakti Jakarta
Olahraga
10 jam yang lalu
Petuah Suhu Ayong di Acara Syukuran Rajawali Sakti Jakarta
3
MPR: Sumpah Pemuda 1928 Relevan sampai Kapanpun
Nasional
19 jam yang lalu
MPR: Sumpah Pemuda 1928 Relevan sampai Kapanpun
4
Pecat Oknum Polisi Nyambi Kurir Sabu, Komisi III DPR Apresiasi Kapolda Riau
Politik
9 jam yang lalu
Pecat Oknum Polisi Nyambi Kurir Sabu, Komisi III DPR Apresiasi Kapolda Riau
5
Apresiasi Produsen Keripik, DPD Dukung Pameran UKM Jatim
Ekonomi
16 jam yang lalu
Apresiasi Produsen Keripik, DPD Dukung Pameran UKM Jatim
6
MPR minta Jadwal Vaksinasi Matang Diperhitungkan
Kesehatan
14 jam yang lalu
MPR minta Jadwal Vaksinasi Matang Diperhitungkan
Home  /  Berita  /  Politik

KAMI Bakal Gelar Deklarasi di Riau 16 Oktober 2020

KAMI Bakal Gelar Deklarasi di Riau 16 Oktober 2020
Ilustrasi (Net)
Kamis, 01 Oktober 2020 18:33 WIB
JAKARTA - Koalisi Aksi Menyelamatkan Indonesia (KAMI) bakal digelar di Pekanbaru, Riau. Panitia meminta acara mereka tak diganggu.

Sekretaris KAMI Riau, Azmi RF, awalnya menjelaskan soal deklarasi yang harusnya digelar pada Jumat (2/10/2020). Namun karena Gatot Nurmantyo tak bisa hadir, acara ditunda.

"Rencana awal akan dilaksanakan deklarasi pada 2 Oktober ini, namun ditunda. Karena di saat itu Pak Gatot nggak bisa. Jadi, rencananya akan dilaksanakan pada 9 Oktober, Insyaallah. Itu opsi, kalau tidak bisa akan diundur satu minggu lagi, pada tanggal 16 (Oktober)," kata Azmi, Kamis (1/10/2020).

Azmi menyebut deklarasi akan digelar di Pekanbaru. Namun, dia belum menjelaskan pasti di mana lokasinya.

Dia berharap semua pihak bersikap dewasa terkait deklarasi KAMI di Riau. Azmi menilai adalah wajar jika ada pihak yang ingin menjadi oposisi alias tidak mendukung pemerintah.

"Kita harapkan, semua pihak dewasa saja. Karena di saat satu pihak berkuasa yang lain beroposisi. Pihak penguasa sekarang ini kan sangat pandai berargumentasi, kemudian beroposisi memainkan perannyalah dan konstitusi membenarkan itu," kata Azmi.

Azmi menilai tak perlu ada aksi tandingan untuk mengganggu kegiatan KAMI. Dia menyebut KAMI akan menghadapi gangguan tersebut.

"Jadi, tak perlu membuat aksi-aksi tandingan yang merusak iklim demokrasi yang ada di republik ini. Harapan itu, jangan ganggulah. Kalau memang diganggu ya kita hadapi," kata Azmi.

"Kalau nanti bila KAMI yang berkuasa, ya silakan beroposisi. Jadi, semuanya berjalan sesuai dengan koridor demokrasi dan konstitusi. Ini haknya dengar pendapat ini dijamin oleh undang-undang, tidak boleh dinafikan," sambungnya.***

Editor:Muslikhin Effendy
Sumber:Detik.com
Kategori:DKI Jakarta, GoNews Group, Politik, Pemerintahan, Peristiwa, Riau
wwwwww