Terpopuler 24 Jam Terakhir
1
Dewan Pers Desak Kepolisian Segera Tangkap Penembak Pemred Mara Salem Harahap
Hukum
9 jam yang lalu
Dewan Pers Desak Kepolisian Segera Tangkap Penembak Pemred Mara Salem Harahap
2
Tanggap Darurat Covid-19 di DPR, Sekjen Pastikan Infrastruktur Digital Siap Dukung Rapat Penting
DPR RI
17 jam yang lalu
Tanggap Darurat Covid-19 di DPR, Sekjen Pastikan Infrastruktur Digital Siap Dukung Rapat Penting
3
Breaking News: Pemred Media Online di Pematangsiantar Tewas Ditembak
Hukum
16 jam yang lalu
Breaking News: Pemred Media Online di Pematangsiantar Tewas Ditembak
4
Next Policy: Holding Bisa Tata Kembali Ekosistem Ultra Mikro
Ekonomi
19 jam yang lalu
Next Policy: Holding Bisa Tata Kembali Ekosistem Ultra Mikro
5
Mara Salem Harahap, Pemred Media Online Tewas Ditembak di Dekat Rumahnya
Hukum
16 jam yang lalu
Mara Salem Harahap, Pemred Media Online Tewas Ditembak di Dekat Rumahnya
6
Buka Turnamen, Bamsoet: Pecatur Beda-Beda Tipis dengan Politisi 
MPR RI
15 jam yang lalu
Buka Turnamen, Bamsoet: Pecatur Beda-Beda Tipis dengan Politisi 
Home  /  Berita  /  Umum

Konstruksi Tol Ruas Padang - Sicincin Baru Selesai 40 Persen

Konstruksi Tol Ruas Padang - Sicincin Baru Selesai 40 Persen
Konstruksi Tol Ruas Padang-Sicincin Baru 40 Persen. Foto: ANTARA/Iggoy el Fitra.
Kamis, 10 Juni 2021 21:10 WIB
PADANG - Proyek jalan tol Padang - Pekanbaru ruas Padang - Sicincin di wilayah Kabupaten Padang Pariaman baru menyelesaikan konstruksi sebesar 40,58 persen. Pembangunan ruas tersebut masih menemui sejumlah kendala. Sementara untuk proses pembebasan lahan progresnya mencapai 33,72 persen.

"Begitu update posisi pelaksanaan pembangunan jalan tol ruas Padang-Sicincin sampai saat ini. Kami menargetkan 2022 nanti sudah beroperasi," kata Project Director Jalan Tol Padang-Sicincin PT Hutama Karya, Marthen Robert Singal saat rapat pembahasan jalan Tol Padang-Pekanbaru di Kantor Gubernur Sumbar, Selasa (8/6/2021).

Marthen menyebut saat ini, deviasi progres pelaksanaan konstruksi baru 29,782 persen. Hal ini disebabkan karena lahan yang sudah bebas sepanjang 12.48 KM tidak semuanya bisa digarap menjadi lintasan jalan tol. Karena masih ada spot yang belum bebas. Tindakan selanjutnya, menurut Marthen, Hutama Karya berkoordinasi dengan BPM dan PPK serta pemerintah daerah untuk percepatan pembebasan lahan.

Kendala lain dijelaskan Marthen adalah ada lahan sepanjang 2,2 kilometer yang sudah bisa dikerjakan atas izin pemilik lahan. Namun lokasi yang diizinkan pemilik itu memiliki batas waktu dengan pemilik lahan dan saat ini sudah memasuki batas waktu yang disepakati itu.

Guna menyelesaikan persoalan tersebut, pihaknya sudah mengajukan kepada PPK Pengadaan Tanah dan Tim Panitia Pelaksanaan Pengadaan Tanah agar pembebasan terfokus pada lokasi-lokasi prioritas pengerjaan di sejumlah titik. Yaitu di titik STA 4+725, STA 13+125, dan STA 22+400-STA 24+435.

"Kita juga berkoordinasi dengan Gubernur Sumbar untuk pembentukan tim persiapan pengadaan tanah untuk persiapan Penlok 4," ucap Marthen. ***

Editor:Hermanto Ansam
Sumber:republika.co.id
Kategori:Uncategories
wwwwww