Terpopuler 24 Jam Terakhir
1
Seiring 'New Normal', Portal Akses 'Pemicu Konflik' Baiknya Dibuka
Lingkungan
21 jam yang lalu
Seiring New Normal, Portal Akses Pemicu Konflik Baiknya Dibuka
2
Tak Setuju 'New Normal'? Ini Pesan Hergun...
DPR RI
22 jam yang lalu
Tak Setuju New Normal? Ini Pesan Hergun...
3
Forum Facebook Pekanbaru Kota Bertuah Fasilitasi Pengobatan Indah Putri
Kesehatan
6 jam yang lalu
Forum Facebook Pekanbaru Kota Bertuah Fasilitasi Pengobatan Indah Putri
4
Sukamta Sebut New Normal Hanya Kedok Pemerintah Tutupi Kegagalan Tangani Covid-19
DPR RI
22 jam yang lalu
Sukamta Sebut New Normal Hanya Kedok Pemerintah Tutupi Kegagalan Tangani Covid-19
5
Rekam Jejak Dirut TVRI yang Baru, Penggemar 'Bokep' Eks Kontributor Majalah Dewasa
Pemerintahan
7 jam yang lalu
Rekam Jejak Dirut TVRI yang Baru, Penggemar Bokep Eks Kontributor Majalah Dewasa
6
Cek Persiapan New Normal, Satgas Lawan Covid-19 DPR Sambangi Kadin
Politik
7 jam yang lalu
Cek Persiapan New Normal, Satgas Lawan Covid-19 DPR Sambangi Kadin
Home  /  Berita  /  Peristiwa

PDP Corona Kabupaten Pasuruan Meninggal, Ternyata Idap HIV/AIDS

PDP Corona Kabupaten Pasuruan Meninggal, Ternyata Idap HIV/AIDS
Minggu, 17 Mei 2020 23:26 WIB
PASURUAN - PDP Corona Kabupaten Pasuruan yang meninggal bertambah tiga orang. Jumlah keseluruhan PDP yang meninggal 19 orang.

"Tiga PDP meninggal semua memiliki penyakit penyerta," kata Wakil Sekretaris Gugus Tugas Percepatan Penanganan Covid-19 Kabupaten Pasuruan, Anang Saiful Wijaya, Minggu (17/5/2020).

Ketiga PDP meninggal yakni laki-laki umur 41 tahun warga Kecamatan Gempol, laki-laki umur 65 tahun warga Kecamatan Bangil dan perempuan umur 51 dari Kecamatan Tutur.

"PDP asal Gempol berstatus PDP sejak 3 Mei 2020 dengan keluhan pneumonia dan memiliki penyakit penyerta berupa HIV/AIDS. Tes swab pasien ini negatif," terang Anang.

Sedangkan PDP asal Bangil masuk ke RSUD Bangil sejak 6 Mei 2020 dengan keluhan batuk, sesak, pusing disertai sesak nafas. PDP ini hasil tracing dari petugas dengan status reaktif rapid test.

Sementara PPD asal Tutur merupakan pasien RS Prima Husada Singosari yang dirawat lantaran sesak nafas plus komorbit berupa stroke. Begitu mendapatkan informasi terkait meninggalnya warga ini, petugas dari Puskesmas Tutur langsung membawa jenazah menuju lokasi pemakaman di wilayah Tutur.

"Pemakaman ketiga PDP dilakukan dengan protap pasien COVID-19. Semuanya lancar. Alhamdulillah masyarakat sudah teredukasi sehingga tidak ada penolakan," pungkas Anang.***

Editor:Muslikhin Effendy
Sumber:detik.com
Kategori:DKI Jakarta, Politik, Peristiwa

wwwwww