Terpopuler 24 Jam Terakhir
1
Demo terkait Covid-19 di Jerman Memakan Korban
Peristiwa
16 jam yang lalu
Demo terkait Covid-19 di Jerman Memakan Korban
2
AS Borong 300 Juta Dosis Vaksin Covid-19
Internasional
15 jam yang lalu
AS Borong 300 Juta Dosis Vaksin Covid-19
3
Buntut dari Bertambahnya Jumlah Tenaga Medis RSUD AWS Positif Covid-19
Kesehatan
14 jam yang lalu
Buntut dari Bertambahnya Jumlah Tenaga Medis RSUD AWS Positif Covid-19
4
Aturan MA, Korupsi di Atas Rp100 Miliar bisa Dipidana Seumur Hidup
Hukum
15 jam yang lalu
Aturan MA, Korupsi di Atas Rp100 Miliar bisa Dipidana Seumur Hidup
5
Heboh Daging Kurban Bergerak Sendiri, Begini Penjelasan Direktur Halal Research Center UGM
GoNews Group
12 jam yang lalu
Heboh Daging Kurban Bergerak Sendiri, Begini Penjelasan Direktur Halal Research Center UGM
6
Bikin Video Prank Daging Kurban Isi Sampah, 2 Warga Palembang Diancam Hukuman 10 Tahun Penjara
Peristiwa
5 jam yang lalu
Bikin Video Prank Daging Kurban Isi Sampah, 2 Warga Palembang Diancam Hukuman 10 Tahun Penjara
Home  /  Berita  /  Pemerintahan

Pembangunan Jalan Tol Trans Sumatera Dikebut, Lukman Edy Mengaku Siap Laksanakan Perintah Presiden

Pembangunan Jalan Tol Trans Sumatera Dikebut, Lukman Edy Mengaku Siap Laksanakan Perintah Presiden
Ilustrasi Tol Trans Sumatera. (net)
Rabu, 08 Juli 2020 12:29 WIB
Penulis: Muslikhin Effendy
JAKARTA - Wakil Komisaris Utama PT Hutama Karya (Persero) Lukman Edy, mengatakan, pihaknya saat ini tengah fokus menggenjot percepatan pembangunan Jalan Tol Trans Sumatera (JTTS).

Hal ini, ia tegaskan sebagaimana arahan Presiden Joko Widodo. "Rapat kabinet yang dipimpin Presiden Jokowi berkenaan dengan perkembangan pembangunan Jalan Tol Trans Sumatera (JTTS) sangat jelas arahan dan perintahnya," kata Lukman Edy di Kantor HK Cawang, Jakarta Selatan, Rabu (8/7/2020).

Lukman mengungkapkan, presiden Jokowi sangat mengandalkan pembangunan JTTS untuk mengungkit pertumbuhan ekonomi. Harapannya, JTTS bisa menjadi katalisator kesejahteraan masyarakat yang merasakan langsung dampak positif terbukanya bentangan konektivitas dari Lampung hingga Aceh.

"JTTS akan menjadi daya ungkit pertumbuhan ekonomi, apalagi di tengah lesunya pertumbuhan ekonomi dunia saat ini akibat dari Covid-19. JTTS juga akan menimbulkan multy player effect hingga 3 kali lipat dari PDB seiring dengan terbukanya konektivitas, efisiensi waktu tempuh dan tumbuhnya daerah daerah ekonomi baru. Ini yang beliau (Jokowi) harapkan," ungkapnya.

Sampai saat ini, lanjutnya, Hutama Karya menjadi BUMN yang mendapatkan kepercayaan presiden untuk membangun JTTS sepanjang 2.765 km dari Lampung hingga Aceh. Berdasarkan Perpres No. 100/2014, yang kemudian direvisi menjadi Perpres No. 117/2015, Hutama Karya telah menyelesaikan tol sepanjang lebih kurang 700 km.

"Pembangunan tol dengan berbagai skema pembiayaan, antara lain; ekuity plus loan, turn key atau EPC Plus Finansial, dan PINA (Pembiayaan Infrastruktur Non APBN)," terangnya.

Meski mendapatkan kepercayaan presiden, sambungnya, pihak Hutama Karya selalu melakukan koordinasi dengan Bappenas,Kementerian PUPR, Kementerian BUMN, BKPM dan Kementerian/Lembaga lain untuk mendapatkan jalan terbaik penyelesaian JTTS ini.

"Antar lembaga negara ini biar nyambung dan sinergi, kita koordinasikan semuanya, baik dari aspek teknis maupun aspek pembiayaannya, itu kita koordinasikan," ujarnya.

Lukman menyebutkan, pemerintah saat ini memberikan dukungan yang cukup kepada Hutama Karya dalam bentuk PMN. "Ini yang kita syukuri. PMN sebagai ekuitas ini sangat berarti, sekaligus memberikan kepercayaan kepada skema-skema pembiayaan dari sumber lain, baik dari dalam negeri maupun luar negeri," akunya.

Tidak kalah penting dalam turut memikul tanggung jawab kemanusiaan terkait upaya exit strategi pemulihan ekonomi pasca dampak pandemi covid 19, sebagai salah satu BUMN karya juga melakukan berbagai terobosan. Selain pembangunan jalan, pihaknya juga bertugas mendesain kawasan-kawasan ekonomi baru di sepanjang ruas JTTS.

"Fasilitas-fasilitas ini sebagai value capture, baik itu kawasan industri, kawasan pariwisata, kawasan pemukiman dan perumahan. Ini adalah salah satu bentuk terobosan agar JTTS menjadi menarik bagi investor untuk menanamkan dananya membantu menyelesaikan tanggung jawab yang begitu besar dari bapak presiden," bebernya.

Namun demikian, untuk merampungkan tugas salah satu Proyek Strategis Nasional ini sesuai dengan target, Hutama Karya masih membutuhkan dukungan dan kepercayaan dari stakeholder, utamanya suntikan penyertaan modal atau dana investasi yang masih cukup besar

"Seperti yang disampaikan Bapak Presiden, memang benar bahwa saat ini Hutama Karya masih membutuhkan lebih kurang Rp. 386 Trilyun lagi untuk sampai dengan akhir tahun 2024 bisa menyelesaikan secara keseluruhan sebanyak 24 ruas mulai dari Lampung hingga Aceh," kata politisi yang akrab dg panggilan LE ini.

Perlu diketahui progres hingga saat ini sepanjang ±700 km ruas tol di JTTS telah terbangun dengan 368 km ruas tol telah beroperasi penuh. Beberapa ruas tol tersebut diantaranya adalah Tol Bakauheni-Terbanggi Besar (Bakter) sepanjang 140 km, Tol Terbanggi-Besar- Pematang Panggang-Kayu Agung (Terpeka) sepanjang 189 km, tol Palembang-Indralaya (Palindra) sepanjang 22 km, dan Tol Medan Binjai (Medbin) seksi 2 dan 3 sepanjang 17 km.

Adapun di tahun 2020, Hutama Karya menargetkan penyelesaian pembangunan JTTS agar terus berlanjut untuk beberapa ruas prioritas diantaranya adalah ruas tol Pekanbaru-Dumai sepanjang 131 km dimana progress konstruksi sudah mencapai 97% secara rata-rata, disusul ruas tol Sigli-Banda Aceh seksi 4 Indrapuri-Blang Bintang sepanjang 13,5 km dengan progress konstruksi telah mencapai 99%, serta terakhir ruas Medan-Binjai seksi 1 Tanjung Mulia-Helvetia sepanjang 6 km yang ditargetkan selesai pada pertengahan tahun mendatang.***


wwwwww