Terpopuler 24 Jam Terakhir
1
Bareng PARFI, Ketua MPR Salurkan Bantuan ke Pekerja Seni
MPR RI
22 jam yang lalu
Bareng PARFI, Ketua MPR Salurkan Bantuan ke Pekerja Seni
2
Cegah Generasi Muda Terjebak Ekstremisme, Basarah: Penting Moderasi Beragama
MPR RI
22 jam yang lalu
Cegah Generasi Muda Terjebak Ekstremisme, Basarah: Penting Moderasi Beragama
3
Heboh, Jenazah Muslimah Dimandikan 4 Pria di RSUD, Suami Almarhumah Dilarang Masuk
Peristiwa
14 jam yang lalu
Heboh, Jenazah Muslimah Dimandikan 4 Pria di RSUD, Suami Almarhumah Dilarang Masuk
4
Imam Masjid Dipukul Pakai Balok Saat Pimpin Shalat Zuhur, Pelakunya Wanita, Ternyata Ini Penyebabnya
Peristiwa
13 jam yang lalu
Imam Masjid Dipukul Pakai Balok Saat Pimpin Shalat Zuhur, Pelakunya Wanita, Ternyata Ini Penyebabnya
5
Jokowi Suruh Tanam Singkong, Prabowo Ini Menhan Apa Mentan Sih?
Pemerintahan
7 jam yang lalu
Jokowi Suruh Tanam Singkong, Prabowo Ini Menhan Apa Mentan Sih?
6
Mundur dari KPK, Febri: Merawat Keyakinan dan Prinsip Lebih Penting
Nasional
13 jam yang lalu
Mundur dari KPK, Febri: Merawat Keyakinan dan Prinsip Lebih Penting
Home  /  Berita  /  DKI Jakarta

KPPU Mewujudkan Demokrasi dalam Bidang Ekonomi

KPPU Mewujudkan Demokrasi dalam Bidang Ekonomi
Selasa, 12 Januari 2016 18:31 WIB
JAKARTA - Ketua Dewan Perwakilan Daerah Republik Indonesia (DPD RI) Irman Gusman menerima jajaran Komisi Pengawas Persaingan Usaha (KPPU) yang diketuai Muhammad Syarkawi Rauf, guna berdiskusi tentang persaingan usaha yang sehat, serta efektif dan efisien yang mendorong pertumbuhan ekonomi, termasuk penguatan tugas dan wewenang KPPU dalam Undang-Undang Nomor 5 Tahun 1999 tentang Larangan Praktik Monopoli dan Persaingan Usaha Tidak Sehat.


Turut mendampingi Ketua Komite II DPD RI Parlindungan Purba SH MM (senator asal Sumatera Utara) bersama Wakil Ketua DPD RI Anna Latuconsina (senator asal Maluku). Komisioner KPPU periode 2012–2017 yang hadir selain Syarkawi, adalah R Kurnia Sya’ranie, Muhammad Nawir Messi, Tresna Priyana Soemardi, Sukarmi, Munrokhim Misanam, Saidah Sakwan, Chandra Setiawan, dan Kamser Lumbanradja. Turut pula Pelaksana Tugas (Plt) Sekretaris Jenderal (Sekjen) KPPU Mohammad Reza, Deputi Bidang Pencegahan KPPU Taufik Ahmad, dan Deputi Bidang Penegakan Hukum KPPU Setya Budi Yulianto.

''Karena dunia usaha menjadi penggerak utama pembangunan ekonomi nasional, maka kami mendorong terciptanya dunia usaha yang kompetitif, yaitu menciptakan persaingan usaha yang sehat. Kalau KPK (Komisi Pemberantasan Korupsi) hadir karena ketidakadilan di bidang hukum, maka KPPU karena ketidakadilan di bidang ekonomi. KPPU hadir untuk mewujudkan demokrasi dalam bidang ekonomi,” ujar Irman di ruangan kerjanya lantai 8 Gedung Nusantara III Kompleks Parlemen, Senayan, Jakarta, Selasa (12/1/2016).

Oleh karena itu, pengesahan UU 5/1999 serta pendirian KPPU bertujuan untuk mewujudkan persaingan usaha yang sehat. UU 5/1999 merupakan instrumen yang berupaya untuk mewujudkan demokrasi dalam bidang ekonomi karena setiap warga negara memiliki kesempatan yang sama untuk berpartisipasi dalam proses produksi dan pemasaran barang dan/atau jasa dalam iklim usaha yang sehat, serta efektif dan efisien yang mendorong pertumbuhan ekonomi.

Senator asal Sumatera Barat ini menyambung, penguatan tugas dan wewenang KPPU dalam UU 5/1999 merupakan isu urgen agar KPPU tetap mampu menilai perjanjian, kegiatan/tindakan pelaku usaha, dan atau penyalahgunaan posisi dominan yang mengakibatkan terjadinya praktik monopoli dan atau persaingan usaha tidak sehat; serta mengambil tindakan; termasuk memberikan saran dan pertimbangan terhadap kebijakan Pemerintah yang mengatur praktik monopoli dan persaingan usaha tidak sehat lainnya.

Secara bergantian, setiap komisioner (pimpinan/anggota) KPPU berbicara. Mereka menegaskan, disahkannya Undang-Undang Nomor 5 Tahun 1999 tentang Larangan Praktik Monopoli dan Persaingan Usaha Tidak Sehat serta berdirinya KPPU merupakan upaya untuk mewujudkan keinginan menciptakan persaingan usaha yang sehat. Praktik monopoli dan persaingan usaha tidak sehat lainnya merupakan salah satu penyebab munculnya ketidakadilan dalam berusaha.

Dalam peranannya sebagai lembaga pengawas, KPPU mendorong peningkatan kesadaran dan perubahan perilaku pelaku usaha dan implementasi kebijakan persaingan usaha oleh pengambil kebijakan serta peningkatan kinerja perekonomian. UU 5/1999 berupaya untuk menjamin agar berusaha di Indonesia selalu dalam situasi persaingan yang sehat dan wajar, sehingga tidak terjadi kesenjangan ekonomi akibat pemusatan ekonomi pada pelaku usaha tertentu.

Persaingan dalam dunia usaha adalah wajar, karena melalui persaingan tersebut dunia usaha akan terpacu untuk meningkatkan kuantitas dan kualitas serta inovasinya, sehingga menjadi efektif dan efisien, serta kompetitif. Permasalahannya adalah persaingan tersebut sehat tanpa persekongkolan yang mendistorsi pasar, maupun merugikan pelaku usaha lain. “Di sinilah peran KPPU sebagai pengawas dalam dunia usaha,” ujar Syarkawi. (rls)

Editor:Hermanto Ansam
Kategori:DKI Jakarta, Ekonomi

wwwwww