Terpopuler 24 Jam Terakhir
1
Garuda Indonesia Tegaskan Tak Tolerir Pelanggaran Aturan Keselamatan Penerbangan
Umum
16 jam yang lalu
Garuda Indonesia Tegaskan Tak Tolerir Pelanggaran Aturan Keselamatan Penerbangan
2
Rasulullah Mengingatkan, Ini 3 Musuh Utama Umat Islam
Umum
16 jam yang lalu
Rasulullah Mengingatkan, Ini 3 Musuh Utama Umat Islam
3
Kondisi Langka, Mahasiswi Cantik Ini Menopause pada Usia 6 Tahun
Kesehatan
15 jam yang lalu
Kondisi Langka, Mahasiswi Cantik Ini Menopause pada Usia 6 Tahun
4
Kemendagri Apresiasi Unjuk Rasa Otsus Papua oleh FMPI dan Dorong Pertemuan Lanjutan
Pemerintahan
15 jam yang lalu
Kemendagri Apresiasi Unjuk Rasa Otsus Papua oleh FMPI dan Dorong Pertemuan Lanjutan
5
Mahasiswi S2 Tewas Tergantung di Rumah Pacar, Ternyata Tengah Hamil Muda
Peristiwa
15 jam yang lalu
Mahasiswi S2 Tewas Tergantung di Rumah Pacar, Ternyata Tengah Hamil Muda
6
Delapan Warga Lengayang Pesisir Selatan Terinfeksi Corona
Kesehatan
14 jam yang lalu
Delapan Warga Lengayang Pesisir Selatan Terinfeksi Corona
Home  /  Berita  /  GoNews Group

Usai Laga Kontra Malaysia, Iwan Bule Putuskan Kontrak McMenemy dari Pelatih Timnas

Usai Laga Kontra Malaysia, Iwan Bule Putuskan Kontrak McMenemy dari Pelatih Timnas
Iwan Bule. (Istimewa)
Rabu, 06 November 2019 13:32 WIB
Penulis: Muslikhin Effendy
JAKARTA - Nasib Pelatih Timnas Simon McMenemy kini ada ditangan Ketua PSSI, Komjen Pol. Mochamad Iriawan, atau yang akrab disapa Iwan Bule.

Usai laga Grup G Kualifikasi Piala Dunia 2020 kontra Malaysia di Kuala Lumpur, 19 November 2019, Simon McMenemy pun kontraknya sebagai pelatih Timnas Indonesia akan segera diputus.

Demikian diungkapkan Iwan Bule, Rabu (6/11/2016) siang di Jakarta. "Kami mengucapkan terima kasih kepada Simon atas kerja sama selama ini. Semoga di laga melawan Malaysia kita mendapatkan hasil yang positif," ujarnya.

Iwan Bule, menegaskan pihaknya akan menyelesaikan kewajiban kepada Simon sesuai dengan aturan. Terkait dengan pengganti Simon, Iwan Bule meminta masukan dari Departemen Teknik PSSI dan menyerap saran dari para pakar sepak bola.

"Kami akan mendiskusikan hal ini dengan terbuka," tuturnya.

Dikontrak untuk bekerja selama dua tahun sejak Januari 2019, Simon belum menunjukkan performa yang bagus di skuat berjuluk Garuda.

Dari 12 pertandingan bersama timnas yang dilaluinya sejak dikontrak Januari 2019, skuat Garuda kalah lima kali, seri satu kali dan menang enam kali.

Sekilas torehan kemenangan itu terlihat bagus. Akan tetapi, semuanya itu didapatkan dalam pertandingan menghadapi tim yang secara kualitas di bawah Indonesia yaitu Perth Glory, State League 2 All-Stars, Persika, Bhayangkara FC, Myanmar dan Vanuatu.

Sementara kekalahan diderita Indonesia dalam laga-laga penting yaitu pertandingan persahabatan FIFA (takluk 4-1 dari Yordania) dan empat selanjutnya terjadi di Kualifikasi Piala Dunia 2022 yaitu dari Malaysia, Thailand, Uni Emirat Arab (UAE) serta Vietnam.

Selain laga kontra UAE, semua pertandingan tersebut berlangsung di Indonesia.

PSSI sebelumnya menyuarakan bahwa ada beberapa kandidat calon pengganti Simon, di mana dua di antaranya adalah pelatih asal Spanyol Luis Milla dan juru taktik berkewarganegaraan Korea Selatan Shin Tae-Yong.

"Dua pelatih itu sudah dikontak oleh sekjen, tetapi mereka masih terikat kontrak dengan pekerjaan lain sampai November 2019. Nantinya mereka akan kami undang ke Indonesia untuk memaparkan programnya di timnas Indonesia di depan komite eksekutif PSSI termasuk saya," kata Iwan Bule.***


wwwwww