Terpopuler 24 Jam Terakhir
1
KPK OTT Walikota Tanjung Balai, Erwin Syahfutra: Kita Apresiasi Meski Telat
Peristiwa
15 jam yang lalu
KPK OTT Walikota Tanjung Balai, Erwin Syahfutra: Kita Apresiasi Meski Telat
2
Tak Berani Cabut Izin XL Axiata, Arief Poyuono: Menkominfo Johnny G Plate Layak Direshuffle
Politik
16 jam yang lalu
Tak Berani Cabut Izin XL Axiata, Arief Poyuono: Menkominfo Johnny G Plate Layak Direshuffle
3
Pendiri NU Hilang dari Kamus Sejarah, PKB: Jangan Lupa Jasa Ulama, Kemendikbud Bisa Kualat
Pemerintahan
15 jam yang lalu
Pendiri NU Hilang dari Kamus Sejarah, PKB: Jangan Lupa Jasa Ulama, Kemendikbud Bisa Kualat
4
Penundaan India Terbuka, Untungkan Hafiz/Gloria
Olahraga
14 jam yang lalu
Penundaan India Terbuka, Untungkan Hafiz/Gloria
5
Kepala BNSP Bantah Larang Dewan Pers Lakukan UKW
Peristiwa
14 jam yang lalu
Kepala BNSP Bantah Larang Dewan Pers Lakukan UKW
6
Gempa Magnitudo 6,4 di Nias, Getarannya Terasa di Sidimpuan dan Padang
Peristiwa
18 jam yang lalu
Gempa Magnitudo 6,4 di Nias, Getarannya Terasa di Sidimpuan dan Padang
Home  /  Berita  /  Kesehatan

Bertambah 897, Kasus Positif Corona di Singapura 12 Ribu

Bertambah 897, Kasus Positif Corona di Singapura 12 Ribu
Warga Singapura memakai masker di depan patung singa. (int)
Sabtu, 25 April 2020 13:15 WIB
SINGAPURA - Pada Jumat (24/4/2020), terkonfirmasi 897 kasus baru positif virus corona di Singapura, sehingga total pasien Covid-19 di negara tersebut mencapai 12 ribu orang.

Dikutip dari Republika.co.id, Singapura mendeteksi penambahan sembilan klaster sebagai daerah terjangkit Covid-19. Lokasi baru itu termasuk Strand Hotel, Natureland East Coast hingga spa kesehatan.

''Sebagian besar kasus baru adalah pemegang izin kerja yang tinggal di asrama pekerja asing,'' kata Kementerian Kesehatan setempat seperti dikutip laman Chanel News Asia, Sabtu (25/4).

Sebanyak 13 kasus menimpa warga penduduk tetap Singapura dan 12 adalah pemegang izin kerja.

Sebanyak 853 kasus terjadi pada pemegang izin kerja yang tinggal di asrama. Sementara, 19 kasus lainnya adalah pemegang izin kerja yang tinggal di luar asrama.

''Dari kasus-kasus baru sebesar 68 persen terkait dengan kelompok yang diketahui, sementara sisanya sedang dilacak,'' katanya.

Di saat yang bersamaan, sebanyak 38 pasien infeksi Covid-19 telah dipulangkan dari ruang isolasi di rumah sakit. Secara keseluruhan, sebanyak 956 pasien di Singapura telah dinyatakan pulih sepenuhnya dari infeksi tersebut.

Sebanyak 1.229 pasien masih menjalani perawatan di rumah sakit. Dari jumlah tersebut, sebagian besar kondisi mereka stabil atau membaik.

Sementara, sebanyak 24 kasus berada dalam kondisi kritis di unit perawatan intensif. Jumlah pasien yang diisolasi dan dirawat di fasilitas komunitas adalah 9.878.

''Ini adalah mereka yang memiliki gejala ringan atau secara klinis baik tetapi masih dinyatakan positif Covid-19,'' kata Kementerian Kesehatan.

Di saat yang bersamaan, pemerintah Singapura juga mengonfirmasi ada tambahan penularan Covid-19 terhadap dua tenaga medis. Salah satu tenaga medis berusia 21 tahun itu kini tengah menjalani isolasi di National Centre for Infectious Diseases (NCID).

''Dia terakhir aktif pada Selasa (21/4) lalu. Rumah serta lingkungan tempat dia tinggal saat ini tengah dialkukan pelacakan kontak,'' kata Agensi Persatuan Perawat (AIC) dalam sebuah pernyataan.

Sedangkan, satu perawat lain berusia 43 tahun merupakan perawat di sebuah klinik di Bukit Merah. Pemerintah mengonfirmasi bahwa perawat tersebut tidak memiliki jejak perjalanan ke daerah atau negara terpapar.

''Dia melaporkan timbulnya gejala pada 20 April dan dikonfirmasi memiliki Covid-19 pada 23 April. Dia dirawat di NCID,'' kata Kementerian Kesehatan.***

Editor:hasan b
Sumber:republika.co.id
Kategori:Internasional, Kesehatan
wwwwww