Terpopuler 24 Jam Terakhir
1
Satu Poin SDGs Tambahan sebagai Terobosan KemendesPDTT
Pemerintahan
9 jam yang lalu
Satu Poin SDGs Tambahan sebagai Terobosan KemendesPDTT
2
Wafat Usai Melahirkan, Makam Anis Dibongkar OTK, 2 Lembar Kain Kafan Hilang
Peristiwa
8 jam yang lalu
Wafat Usai Melahirkan, Makam Anis Dibongkar OTK, 2 Lembar Kain Kafan Hilang
3
Anggota Parlemen Prancis Kabur Saat Lihat Mahasiswi Cantik Berjilbab Ini Hadir di Ruang Pertemuan
Internasional
14 jam yang lalu
Anggota Parlemen Prancis Kabur Saat Lihat Mahasiswi Cantik Berjilbab Ini Hadir di Ruang Pertemuan
4
LaNyalla Terima Gelar Tetue Bebuyutan Rambang Kuang
DPD RI
13 jam yang lalu
LaNyalla Terima Gelar Tetue Bebuyutan Rambang Kuang
5
Menteri Agama Positif Covid-19, Begini Kondisinya Saat Ini
Kesehatan
11 jam yang lalu
Menteri Agama Positif Covid-19, Begini Kondisinya Saat Ini
6
Lima Jenazah WNI Ditemukan di Malaysia, Diduga Ini Penyebab Kematiannya
Internasional
15 jam yang lalu
Lima Jenazah WNI Ditemukan di Malaysia, Diduga Ini Penyebab Kematiannya
Home  /  Berita  /  Politik

Begini Sosialisasi Empat Pilar MPR Ala Panggung Toktan di Riau

Begini Sosialisasi Empat Pilar MPR Ala Panggung Toktan di Riau
Selasa, 25 Agustus 2020 14:17 WIB
Penulis: Muslikhin Effendy
PEKANBARU - Pagelaran Seni Budaya Nasional dalam rangka Sosialisasi Empat Pilar MPR kembali digelar di kompleks Panggung ZK (Ziarah Kesenian) Toktan (Datok Jantan) di Kecamatan Tenayan Raya, Kota Pekanbaru, Riau, Minggu (23/08/2020) yang lalu.

Panggung ZK Toktan, adalah komunitas yang membina beragam kegiatan seni budaya dan UMKM (Usaha Mikro, Kecil, Menengah). Acara Sosialisasi Empat Pilar MPR yang diinisiasi Ketua Fraksi Partai Golkar MPR RI, Idris Laena, terasa lain dari biasanya. Jauh dari formal, santai, dan sengaja dibuat mengalir bagaikan air.

Seperti acara-acara lain di Riau. para tamu yang datang disambut oleh penari dengan sekapur sirih sebelum duduk. Kalau bisanya acara seperti ini diselenggarakan di gedung atau ruangan ber-AC, kali ini mengambil tempat di lahan kosong beratapkan tenda, dan di sekelilingnya banyak terdapat pepohonan. Tanpa alat pendingin udara, sementara udara dari luar bebas berembus ke bawah tenda. Tapi tiupan angin sepoi-sepoi hanya mampu mengurangi sedikit hawa panas yang disiram oleh terik matahari.

"Di Panggung Toktan tidak mengenal rundown acara. Setiap acara yang diselenggarakan di sini harus mengikuti peraturan AD/ART yang berlaku di Panggung Toktan," kata penyair dan pendiri Panggung Toktan H.A. Aris Abeba.

Kakek 64 tahun yang biasa dipanggil Datok Jantan oleh cucu-cucunya ini, berperan sebagai pembawa acara. Sementara itu, Idris Laena yang juga Ketua Badan Penganggaran MPR terlihat cukup menikmati suasana itu. Ia hadir bersama anggota MPR lain seperti Intsiawati Ayus, Sadarestuwati dan Eem Marhamah Zulfa serta Kepala Biro Humas Setjen MPR, Siti Fauziah, dan jajaranya.

Selain itu, hadir juga beberapa tokoh seperti Maizir MIT (Ketua Raja Indragiri), Dr. H. Khaidir (Ketua Umum Forum Komunikasi Masyarakat Riau), R. Yose R. Zein (Kadis Kebudayaan Provinsi Riau), Fauzi Kadir (Tokoh Masyarakat Riau), Dheni Kurnia (penyair). Hadir pula Kepala Biro Administrasi dan Pengawasan Setjen MPR Maifrizal, SE., MM., Akt., serta Kepala Bagian Perencanaan, Evaluasi, dan Sekretariat Badan Penganggaran MPR, Rharas Esthining Palupi.

Setelah dihibur dengan lagu-lagu yang disajikan oleh komunitas penyanyi jalanan, acara demi acara pun berlangsung. Acara dibuka dengan menyanyikan lagu kebangsaan Indonesia Raya. Usai lagu Indonesia Raya, sebelum masuk acara inti, diselingi acara musikalisasi puisi.

Puisi bejudul "Talang di Langit Palestina" karya Dheni Kurnia itu dibawakan oleh Qorry Islami, putri Aris Abeba, diiringi petikan gitar Syahfitra, yang tak lain suami dari Qorry.

Puisi tersebut dibawakan dengan penuh penghayatan dan menyayat perasaan. Maka tak heran bagi yang mendengarkan ikut larut dalam keharuan.

Setelah itu, pembawa acara mempersilahkan Kepala Biro Humas MPR, Siti Fauziah, maju menyampai kata sambutan. Tak biasanya pula, sambutan harus disampai sambil duduk di kursi. "Aturan di sini memang begitu, untuk perempuan harus duduk, tak boleh sambil berdiri," begitu alasan Aris Abeba.
Dalam laporannya, Siti Fauziyah menjelaskan bahwa MPR memilih Pagelaran Seni Budaya sebagai salah satu metode sosialisasi dengan tujuan untuk ikut melestarikan seni budaya daerah agar jangan sampai punah.

Ia juga mengucapkan terimakasih kepada Datok yang sudah ikut menjaga melestarikan seni budaya kepada generasi dibawahnya serta menghimbau kepada semua yang hadir ikut juga menjaga serta melestarikan seni budaya yang kita miliki. "Hal ini penting dilakukan, karena di dalam seni budaya ada terdapat tuntunan, panutan, dan tentunya tontonan," ujar Siti Fauziah.

Sementara itu, Idris Laena yang yang juga menjadi Narasumber, memaparkan tentang tugas dan wewenang MPR. Kepala Badan Penganggaran MPR ini menjelaskan, selain melakukan tugas-tugas konstitusional, MPR juga diberi amanat oleh undang-undang untuk mensosialisasikan nilai-nilai kebangsaan, yakni: Pancasila, UUD NRI Tahun 1945, NKRI, dan Bhinneka Tunggal Ika.

Bukan hanya itu, menurut politisi Partai Golkar asal Riau ini, MPR juga ditugaskan mengkaji sistem ketatanegaraan kita, apakah sudah dilaksanakan sesuai dengan konsep yang ada atau belum. "Sesuai dengan tugas konstitusionalnya, MPR dapat mengubah UUD, asal sesuai dengan ketentuan yang ada. Hanya saja ada konsensus bahwa yang tak boleh diubah adalah Pembukaan UUD NRI Tahun 1945," tandasnya.

Dalam kesempatan itu, Idris Laena juga memceritakan tentang pengalaman spiritualnya ketika melakukan kunjungan ke beberapa negara di Timur Tengah yang selalu bergolak, seperti Lebanon, Palestina, Yordania, dan Syiria. Berdasarkan pengalaman spiritual, Idris menjadi tahu bahwa yang menjadi penyebab pergolakan itu terjadi pemicunya adalah konflik internal di negara-negara itu.

Begitu juga saat melakukan kunjungan ke Rusia. Di negara ini, Idris menyaksikan di negara komunis itu terdapat gereja Kristen Ortodok peninggalan kerajaan yang telah mengusai Rusia selama 300 tahun. Saat itu, menurut Idris, agama sangat berpengaruh. Namun, setelah agama dijadikan alat kekuasaan maka timbul gerakan yang dimotori Marxisme dan Leninisme. Dan, Rusia pun menjadi negara komunis.

Jadi, menurut Idris Laena, apa yang terjadi di negara-negara Timur Tengah dan juga Rusia itu, karena mereka tidak memiliki konsensus yang dibuat secara bersama-sama, diakui oleh rakyat, kemudian dapat menyatukan mereka. "Alhamdulillah kita punya yang namanya Empat Pilar Kebangsaan yang dapat mempersatukan bangsa yang berpenduduk 260 juta ini," ungkap Idris Laena.

Idris Laena kemudian menutup pidato dengan membacakan sebuah puisi yang bercerita tentang melawan asap. Judulnya Negeri di Atas Awan. Usai itu, sebelum kembali ke tempat duduk semula, Idris diminta untuk membubuhkan coretan di atas kain putih yang disiapkan di pojok panggung. Dan, Idris pun mencanting kain putih itu disaksikan oleh Intsiawati Ayus. Sadarestuwati, Eem Marhamah Zulfa Hiz, dan Siti Fauziah.***


wwwwww