Terpopuler 24 Jam Terakhir
1
Sosialisasikan Edaran, Sekjen Kemendagri Dorong Pemda Mudahkan Investasi di Daerah
Pemerintahan
6 jam yang lalu
Sosialisasikan Edaran, Sekjen Kemendagri Dorong Pemda Mudahkan Investasi di Daerah
2
Cakapolri Sigit Usung Program Presisi
Nasional
10 jam yang lalu
Cakapolri Sigit Usung Program Presisi
3
Kasus Lampung jadi Sorotan, Legislator PDIP Persoalkan Bawaslu
Politik
23 jam yang lalu
Kasus Lampung jadi Sorotan, Legislator PDIP Persoalkan Bawaslu
4
Adnan/Mychelle Kalahkan Wakil Prancis di Babak Pertama
Olahraga
23 jam yang lalu
Adnan/Mychelle Kalahkan Wakil Prancis di Babak Pertama
5
Bantuan Hukum Gratis Maserati Club Indonesia Disebut Terobosan
Olahraga
23 jam yang lalu
Bantuan Hukum Gratis Maserati Club Indonesia Disebut Terobosan
6
Ditanya PKS soal Insiden KM 50, Calon Kapolri Sigit Jawab Begini
DPR RI
8 jam yang lalu
Ditanya PKS soal Insiden KM 50, Calon Kapolri Sigit Jawab Begini
Home  /  Berita  /  Peristiwa

Warga Tidak Pakai Masker Diborgol, Koruptor Malah Bebas

Warga Tidak Pakai Masker Diborgol, Koruptor Malah Bebas
Sabtu, 19 September 2020 20:45 WIB

BOGOR - Andi Albar (29) warga Bendungan Megamendung, Bogor, Jawa Barat meluapkan kekesalannya terhadap anggota Satuan Polisi Pamong Praja (Satpol PP) Kabupaten Bogor.

Ia merasa kesal dengan tindakan yang diambil satuan penegak peraturan daerah (Perda) di Bogor itu lantaran telah melakukan pemborgolan kepadanya saat berkendara tidak menggunakan masker.

"Tadi saya diborgol, kalau korupsi tidak diborgol, tapi yang tidak pakai masker malah diborgol," kesalnya, Sabtu (19/9/2020).

Ia diberi hukuman karena tidak mempunyai uang untuk membayar sanksi administrasi berupa denda Rp100 ribu, sesuai dengan peraturan bupati (Perbup) No 60 Tahun 2020, tentang pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB) pra Adaptasi Kebiasaan Baru (AKB) yang berlaku sampai 29 September 2020.

"Tadi tidak pakai masker, tadi dikasih sanksi menyebutkan Pancasila sama menyanyikan Indonesia raya," jelasnya.

Pria asal Megamendung Bogor, Jawa Barat itu juga menyarankan kepada masyarakat yang hendak ke luar rumah agar menggunakan masker. "Kalau tidak mau di denda Rp100 ribu dan sanksi sosial ayo pakai masker," ucapnya.

Meski demikian, Andi mengaku tidak akan kapok jika dirinya kedapatan Satpol PP setempat sedang tidak memakai masker.

Malah, ia menyarankan untuk tidak meninggalkan shalat kepada petugas gabungan operasi masker di jalur Puncak Bogor, Jawa Barat.

"Gak ada kapok saya kalau salah mah, jangan lupa shalat ya," tutupnya.

Ditemui di lokasi yang sama, Kasatpol PP Kabupaten Bogor, Agus Ridhallah, mengatakan terkait saat di pakai borgol bagi pengendara tidak memakai masker, tujuannya hanya sebagai efek jera saja.

"Itu untuk efek jera saja, tidak ada apa-apa hanya agar masyarakat ini sadar, bahwa menggunakan masker itu penting. Kita juga berikan sosialisasi juga mengenai protokol kesehatan Covid-19," singkatnya.***

Editor:Muslikhin Effendy
Sumber:gelora.co
Kategori:Peristiwa, Pemerintahan, Jawa Barat
wwwwww