Terpopuler 24 Jam Terakhir
1
Penduduk Indonesia Dirilis Berjumlah 271.349.889 Jiwa, 17.463 Diantaranya Berusia 100-115 Tahun
Pemerintahan
15 jam yang lalu
Penduduk Indonesia Dirilis Berjumlah 271.349.889 Jiwa, 17.463 Diantaranya Berusia 100-115 Tahun
2
Iuran BPJS Kembali Naik, Syarif Hasan: Pemerintah Harusnya Bantu Masyarakat Bukan Mempersulit
MPR RI
17 jam yang lalu
Iuran BPJS Kembali Naik, Syarif Hasan: Pemerintah Harusnya Bantu Masyarakat Bukan Mempersulit
3
Mufida minta Pemerintah mulai Prioritaskan Vaksin Merah Putih
GoNews Group
23 jam yang lalu
Mufida minta Pemerintah mulai Prioritaskan Vaksin Merah Putih
4
Sambangi Mendagri, Amerika Apresiasi Suksesnya Pilkada 2020
Nasional
20 jam yang lalu
Sambangi Mendagri, Amerika Apresiasi Suksesnya Pilkada 2020
5
4 Sektor Industri Nasional yang bisa Bertahan di Tengah Pandemi
Ekonomi
22 jam yang lalu
4 Sektor Industri Nasional yang bisa Bertahan di Tengah Pandemi
6
Sultan Najamudin: Polri Harus Bisa jadi Tonggak Utama Penegakan Hukum di Indonesia
Peristiwa
18 jam yang lalu
Sultan Najamudin: Polri Harus Bisa jadi Tonggak Utama Penegakan Hukum di Indonesia
Home  /  Berita  /  Hukum

Mensos Risma Diduga Melanggar Pasal-Pasal Ini...

Mensos Risma Diduga Melanggar Pasal-Pasal Ini...
Nursaman (68), tunawisma yang ditemui mensos Tri Rismaharini di kawasan Thamrin, Jakarta Pusat. (foto: ist./cnnindonesia.com)
Senin, 11 Januari 2021 22:07 WIB

JAKARTA - Wakil ketua umum (waketum) Pergerakan Penganut Khitthah Nahdliyyah, Tjetjep Muhammad Yasin (Gus Yasin) menyambangi Polda Metro Jaya pada Senin (11/1/2021) untuk melaporkan menteri Sosial (mensos) Tri Rismaharini alias Risma.

Saat menunggu pembuatan laporan di Sentra Pelayanan Kepolisian Terpadu (SPKT) Polda Metro Jaya, Gus Yasin mengungkapkan, pelaporan terkait dengan pertemuan Risma dengan salah satu gelandangan atau pengemis yang bernama Nursaman di Jakarta Pusat.

"Itu saya lihat banyak kebohongan," kata Yasin dikutip dari Tempo.co.

"Tidak pernah saya menjumpai pengemis di situ," tandas Yasin yang mengaku sering ke Jakarta, khususnya ke kawasan Sudirman-Thamrin sejak 1997.

Rencananya, kata Yasin, Risma akan dilaporkan dengan Pasal 15 Undang-Undang Nomor 1 tahun 1946 tentang Peraturan Hukum Pidana.

Pasal ini berbunyi; "Barang siapa menyiarkan kabar yang tidak pasti atau kabar yang berkelebihan atau yang tidak lengkap, sedangkan Ia mengerti setidak-tidaknya patut dapat menduga, bahwa kabar demikian akan atau mudah dapat menerbitkan keonaran di kalangan rakyat, dihukum dengan hukuman penjara setinggi-tingginya dua tahun.".

Selain itu, lanjut Yasin dalam lansiran tersebut, Risma juga akan dilaporkan dengan dugaan pelanggaran Pasal 28 dan Pasal 45 Undang-Undang Nomor 11 Tahun 2008 tentang Informasi dan Transaksi Elektronik.

Pertemuan Risma dengan salah satu gelandangan atau pengemis bernama Nursaman di kawasan Jalan Sudirman-Thamrin pada Senin (4/1/2021) itu juga sempat dikomentari oleh wakil gubernur (wagub) DKI Jakarta, Ahmad Riza Patria di Balai Kota pada Rabu (6/1/2021).

Kata Riza, "Saya sudah hidup di Jakarta sejak umur 4 tahun. Baru denger ada tunawisma di Jalan Sudirman-Thamrin,".

Terkait hal ini, Risma memastikan bahwa pertemuannya dengan Nursaman bukan rekayasa.

"Saya bagaimana bisa nyeting? Saya ndak kenal," kata Risma di Bekasi, Jumat (8/1/2021).***

Editor:Muhammad Dzulfiqar
Kategori:DKI Jakarta, GoNews Group, Nasional, Politik, Pemerintahan, Hukum
wwwwww