Terpopuler 24 Jam Terakhir
1
'Dear' AHY, Jika Merasa Istana Campur Tangan maka Lakukanlah Ini!
Nasional
11 jam yang lalu
Dear AHY, Jika Merasa Istana Campur Tangan maka Lakukanlah Ini!
2
Terkuak, Eko Sudah Tidak Latihan di Markas Pelatnas Olimpiade Sejak Juli 2020
Olahraga
19 jam yang lalu
Terkuak, Eko Sudah Tidak Latihan di Markas Pelatnas Olimpiade Sejak Juli 2020
3
Moeldoko Kudeta Demokrat, SBY Ajak Kadernya 'Perang'
Politik
21 jam yang lalu
Moeldoko Kudeta Demokrat, SBY Ajak Kadernya Perang
4
Pernah Laporkan Abu Janda, Kini Haris Pratama Dicopot dari Jabatan Ketua Umum KNPI
Politik
21 jam yang lalu
Pernah Laporkan Abu Janda, Kini Haris Pratama Dicopot dari Jabatan Ketua Umum KNPI
5
Ngaku Bandel, Sori Endah: Harus Ada Solusi Terbaik
Olahraga
18 jam yang lalu
Ngaku Bandel, Sori Endah: Harus Ada Solusi Terbaik
6
Rongrong Wibawa Presiden, DPN Kombatan Desak Jokowi Copot Moeldoko dari KSP
Politik
21 jam yang lalu
Rongrong Wibawa Presiden, DPN Kombatan Desak Jokowi Copot Moeldoko dari KSP
Home  /  Berita  /  Nasional

Pura-pura Jual Minyak Tanah, KKB Tembak Suami-Istri, Ratusan Warga Intan Jaya Mengungsi ke Gereja

Pura-pura Jual Minyak Tanah, KKB Tembak Suami-Istri, Ratusan Warga Intan Jaya Mengungsi ke Gereja
Aparat TNI dan Polri mendata keluarga korban penembakan KKB, di Bandara Mozes Kilangin Timika, Kabupaten Mimika, Papua (ilustrasi). (republika.co.id/antara/jeremias rahadat)
Rabu, 10 Februari 2021 08:31 WIB
JAYAPURA -- Sepasang suami-istri menjadi korban penembakan anggota kelompok kriminal bersenjata (KKB) di Bilogai, Kabupaten Intan Jaya, Provinsi Papua, pada Senin (8/2/2021) petang WIT.

Sebelum menembak Ramli dan istrinya, anggota KKB tersebut berpura-pura hendak menjual minyak tanah. KKB menembak Ramli lebih duluan, kemudian menembak istrinya. Pada Selasa (9/2), kedua korban dievakuasi ke Timika untuk mendapat perawatan intensif di RSUD Timika.

Pasca aksi penembakan terhadap Ramli dan istrinya oleh KKB, warga Bilogai dan sekitarnya dicekam ketakutan. Mereka kemudian memilih mengungsi ke gereja. Sedikitnya, 359 orang yang sebagian besar penduduk Bilogai, mengungsi ke gereja setelah terjadi penembakan terhadap warga sipil tersebut.

Ads

Dikutip dari Republika.co.id, Kepala Bidang Hubungan Masyarakat Kepolisian Daerah (Kabid Humas Polda) Papua Kombes Ahmad Kamal mengatakan, ratusan warga memilih gereja sebagai tempat yang aman setelah ada aksi penembakan.

''Memang benar ada warga yang mengungsi dan anggota Polres Intan Jaya sudah mendatangi gereja yang menjadi tempat pengungsian, Selasa (9/2),'' kata Kamal di Kota Jayapura, Kamis (10/2).

Salah satu tokoh masyarakat yang enggan disebut namanya mengakui dirinya bersama warga memilih mengungsi karena merasa takut dengan teror yang dilakukan KKB .

''Kami mendukung kehadiran TNI-Polri karena sejak KKB berada di sekitar kampung, warga senantiasa merasa ketakutan,'' kata Kamal mengutip pernyataan salah satu warga yang mengungsi.***

Editor:hasan b
Sumber:republika.co.id
Kategori:Hukum, Peristiwa, Nasional
wwwwww