Terpopuler 24 Jam Terakhir
1
Viral Ustaz Abdul Somad Dikawal TNI saat Ceramah di Lampung
Peristiwa
23 jam yang lalu
Viral Ustaz Abdul Somad Dikawal TNI saat Ceramah di Lampung
2
Gus Jazil: Empat Pilar MPR Bukan Soal Pemahaman Tapi Praktik Sehari-hari
MPR RI
21 jam yang lalu
Gus Jazil: Empat Pilar MPR Bukan Soal Pemahaman Tapi Praktik Sehari-hari
3
Pengamat Bilang, Sejak Dipimpin Luhut, Corona Bukan Mereda Malah Menggila
Kesehatan
21 jam yang lalu
Pengamat Bilang, Sejak Dipimpin Luhut, Corona Bukan Mereda Malah Menggila
4
Aep Pertahankan Gelar Dengan Kemenangan KO
Olahraga
17 jam yang lalu
Aep Pertahankan Gelar Dengan Kemenangan KO
5
Terdampak Pandemi, DPR Dorong Belanja Media dari Lembaga Pemerintah
Politik
17 jam yang lalu
Terdampak Pandemi, DPR Dorong Belanja Media dari Lembaga Pemerintah
6
Bali United FC Waspadai Hari Nur
Sepakbola
18 jam yang lalu
Bali United FC Waspadai Hari Nur

Mengenal Ganasnya Kanker Getah Bening yang Diderita Artis Ria Irawan, Ini Penyebab dan Gejalanya

Mengenal Ganasnya Kanker Getah Bening yang Diderita Artis Ria Irawan, Ini Penyebab dan Gejalanya
Ria Irawan saat menjalani CT Simulator untuk pengobatan sakit kanker kelenjar getah bening yang diidapnya. (sindonews.com)
Senin, 06 Januari 2020 09:52 WIB
JAKARTA - Artis Chandra Ariati Dewi Irawan alias Ria Irawan Wafat di RSCM Jakarta Pusat, Senin (6/1/2020) pagi. Suaminya, Woyky Wongkar, mengatakan, Ria menghembuskan napas terakhir saat azan Subuh berkumandang.

Dikutip dari sindonews.com, Ria Irawan wafat setelah berjuang melawan kanker kelenjar getah bening sejak 2014. Ria Irawan pertama kali divonis menderita kanker endometrium pada 2014. Sempat dinyatakan sembuh, Ria Irawan pun menjalani berbagai pengobatan seperti kemoterapi.

Sel kanker getah bening yang diderita Ria Irawan dikabarkan sudah menyebar hingga ke otak dan paru-paru hingga membuatnya dirawat intensif di Rumah Sakit Cipto Mangunkusumo (RSCM) Jakarta sejak September 2019.

Apa Itu Kanker Getah Bening?

Dari dunia kedokteran seperti dikutip dari alodokter, kanker getah bening merupakan kanker yang menyerang sistem limfatik, yaitu bagian dari sistem kekebalan tubuh yang berfungsi untuk melawan infeksi. Pakar kedokteran pun masih belum bisa memastikan penyebab kanker getah bening. Namun ada beberapa faktor risiko yang dapat menyebabkan seseorang lebih berisiko terkena penyakit ini.

Sistem limfatik memiliki peran penting dalam melawan bakteri dan virus yang dapat menyebabkan infeksi pada tubuh. Sama seperti organ-organ lain di dalam tubuh, sistem limfatik juga dapat terserang penyakit. Salah satu penyakit yang dapat menyerang sistem getah bening ini adalah kanker getah bening.

Penyakit ini dapat memengaruhi bagian mana pun dari sistem limfatik, termasuk kelenjar getah bening, amandel, limpa, timus, usus buntu, dan sumsum tulang.

Kanker getah bening disebut juga dengan limfoma. Secara umum, ada 2 jenis limfoma yang paling sering ditemukan, yaitu limfoma Hodgkin dan limfoma non-Hodgkin. Perbedaan kedua jenis limfoma ini terdapat pada tipe sel getah bening (limfosit) yang berkembang menjadi ganas.

Penyebab Kanker Getah Bening

Kanker getah bening muncul ketika jumlah sel-sel limfosit di kelenjar getah bening bertambah dengan cepat dan menjadi ganas. Hal ini membuat jumlah sel getah bening menjadi terlalu banyak hingga menyebabkan kelenjar getah bening membengkak.

Sejauh ini, alasan mengapa sel limfosit bisa berkembang menjadi ganas belum diketahui secara pasti. Namun, berdasarkan data dari berbagai riset kesehatan, ada beberapa faktor risiko yang dapat membuat seseorang lebih berisiko terkena penyakit ini.

Berikut adalah beberapa faktor yang bisa meningkatkan risiko seseorang terkena kanker getah bening:

Kanker Getah Bening Hodgkin

Beberapa faktor yang dapat meningkatkan risiko munculnya kanker getah bening Hodgkin meliputi:

- Berusia antara 20-40 tahun atau di atas 55 tahun.

- Berjenis kelamin laki-laki.

- Memiliki keluarga kandung yang terdiagnosis menderita kanker jenis ini.

- Menderita infeksi virus Epstein-Barr (EBV) yang dapat menyebabkan mononukleosis.

- Memiliki daya tahan tubuh lemah, misalnya akibat infeksi HIV atau penggunaan obat penekan sistem kekebalan tubuh.

Kanker Getah Bening non-Hodgkin

Sedangkan beberapa faktor risiko kanker getah being non-Hodgkin meliputi:

- Memiliki sistem kekebalan tubuh melemah.

- Menderita penyakit autoimun, seperti rheumatoid arthritis atau penyakit celiac.

- Berusia di atas 60 tahun. Namun, penyakit ini juga bisa menyerang anak-anak.

- Memiliki riwayat penyakit leukimia, infeksi bakteri pylori, atau infeksi virus hepatitis C dan virus Epstein-Barr (EBV).

- Memiliki riwayat sering terpapar radiasi nuklir dan bahan kimia beracun, seperti pestisida dan herbisida.

- Memiliki berat badan berlebih atau obesitas.

Sebaiknya periksakan diri ke dokter jika Anda memiliki beberapa faktor risiko terkena kanker getah bening seperti di atas, atau jika Anda memiliki gejala yang mungkin menandakan adanya kanker getah bening, seperti:

- Pembesaran kelenjar getah bening di leher, ketiak, atau lipat paha.

- Penurunan berat badan tanpa sebab yang jelas.

- Sering demam.

- Mudah lelah.

- Sesak napas.

- Gatal-gatal.

- Keringat dingin di malam hari.

Untuk memastikan apakah gejala tersebut adalah gejala kanker getah bening atau bukan, dibutuhkan pemeriksaan dokter.

Dalam menentukan diagnosis kanker getah bening, dokter akan melakukan biopsi kelenjar getah bening, aspirasi sumsum tulang, tes darah, dan CT scan, MRI, atau PET scan.***

Editor:hasan b
Sumber:sindonews.com
Kategori:Ragam

wwwwww