Terpopuler 24 Jam Terakhir
1
Menciptakan Data Kemiskinan yang Akurat Butuh Ketegasan Regulasi
DPR RI
13 jam yang lalu
Menciptakan Data Kemiskinan yang Akurat Butuh Ketegasan Regulasi
2
NasDem akan Terus Perjuangkan RUU PKS
DPR RI
11 jam yang lalu
NasDem akan Terus Perjuangkan RUU PKS
3
Urgensi RUU Perlindungan Pekerja Rumah Tangga
Nasional
11 jam yang lalu
Urgensi RUU Perlindungan Pekerja Rumah Tangga
4
BKSAP DPR RI Serahkan Piagam Penolakan Aneksasi Israel atas Palestina
DPR RI
24 jam yang lalu
BKSAP DPR RI Serahkan Piagam Penolakan Aneksasi Israel atas Palestina
5
RUU Perlindungan Pekerja Rumah Tangga Disetujui
DPR RI
23 jam yang lalu
RUU Perlindungan Pekerja Rumah Tangga Disetujui
6
Hari Bhayangkara ke-74, Sahroni Dorong Kerja Polri atasi Kejahatan Siber
DPR RI
23 jam yang lalu
Hari Bhayangkara ke-74, Sahroni Dorong Kerja Polri atasi Kejahatan Siber
Home  /  Berita  /  GoNews Group

Kekerasan terhadap Anak di Aceh Tinggi

Kekerasan terhadap Anak di Aceh Tinggi
Rabu, 21 Oktober 2015 12:13 WIB
BANDA ACEH - Badan Pemberdayaan Perempuan dan Anak (BP2A) Aceh mencatat 259 kasus kekerasan terhadap anak sepanjang Januari-Juni 2015. Yang lebih memprihatinkan, pelecehan seksual dan pemerkosaan mendominasi kasus tersebut. “Angka tersebut yang dilaporkan ke BP2A,” kata Sri Hardina, Kepala Bidang Perlindungan Anak di BP2A Aceh dalam Seminar ‘Upaya Pencegahan Kekerasan dan Perlindungan terhadap Anak’ di Banda Aceh, Selasa, 20 Oktober 2015.


Kekerasan terhadap anak di Aceh setengah tahun terakhir tergolong tinggi. Meski tahun lalu sempat turun, kekerasan cenderung meningkat sejak tahun 2012. Saat itu jumlah kekerasan terhadap anak mencapai 439 kasus. Setahun kemdian kekerasan yang dilaporkan mencapai 506 kasus. Tahun lalu turun menjadi 352 laporan.

“Angka ini sangat memprihatinkan, kami akan terus berupaya mencegah,” kata Sri Hardina. Menurut Sri, upaya pencegahan dan sosialisasi dilakukan sampai ke tingkat desa. Lembaganya mendorong pemerintah daerah menerbitkan peraturan yang ramah pada perempuan dan anak.

Ajun Komisaris Elfiana dari Kepala Unit Perlindungan Perempuan dan Anak Kepolisian Daerah Aceh mengatakan ada 176 kasus kekerasan terhadap anak yang ditangani sepanjang tahun ini. Kejahatan seksual terhadpa anak mendominasi dengan 138 kasus.

Persoalannya, penanganan kasus kekerasan terhadap anak maupun perempuan di Aceh menemui sejumlah kendala. Umumnya, korban tak siap menghadapi proses hukum. “Ada korban yang setelah melapor tidak bersedia lagi dimintai keterangan oleh penyidik,” kata dia.

Masyarakat juga kurang sadar terhadap kasus kekerasan tersebut. Mereka enggan menjadi saksi. Sementara layanan bagi korban kekerasan seksual seperti media, sosial, psikologi masih minim di kabupaten/kota Aceh. Sementara keluarga enggan melaporkan kekerasan yang menimpa anaknya ke polisi. “Masyarakat menganggap kekerasan terhadap perempuan dan anak sebagai aib keluarga.”

Secara nasional, kekerasan terhadap anak memiliki kecenderungan meningkat. Berdasarkan data Komisi Perlindungan Anak Indonesia, laporan kekerasan tahun 2011 mencapai 2.178 kasus. Setahun kemudian jumlahnya meningkat 50 persen dan dua kali lipat pada tahun berikutnya. Catatan tahun lalu pun semakin memprihatinkan. Jumlah laporan kekerasan terhadap anak mencapai 5.066 kasus. ***

Editor:Hermanto Ansam
Sumber:tempo.co
Kategori:GoNews Group, Umum, Aceh

wwwwww