Terpopuler 24 Jam Terakhir
1
Negara Harus Lindungi PMI ABK, Jangan Pas Ada Kasus Baru Kelihatan Sibuk
Pemerintahan
22 jam yang lalu
Negara Harus Lindungi PMI ABK, Jangan Pas Ada Kasus Baru Kelihatan Sibuk
2
Kuatkan Hubungan Kerjasama Antar Negara saat Pandemi, Azis Syamsudin Temui Dubes Singapura
Politik
24 jam yang lalu
Kuatkan Hubungan Kerjasama Antar Negara saat Pandemi, Azis Syamsudin Temui Dubes Singapura
3
Bangun Ribuan Titik Jaringan Wi-Fi, Gus Jazil: Langkah Konkret GBB Membantu Pendidikan Masyarakat di Masa Pandemi
Politik
23 jam yang lalu
Bangun Ribuan Titik Jaringan Wi-Fi, Gus Jazil: Langkah Konkret GBB Membantu Pendidikan Masyarakat di Masa Pandemi
4
Kritikan Pedas Fahri dan Fadli ke Pemerintah Layak Dapat Bintang Tanda Kehormatan
Politik
24 jam yang lalu
Kritikan Pedas Fahri dan Fadli ke Pemerintah Layak Dapat Bintang Tanda Kehormatan
5
Islam Kembali Dihina, Muhammadiyah Imbau Umat Muslim Tidak Terpancing
Peristiwa
24 jam yang lalu
Islam Kembali Dihina, Muhammadiyah Imbau Umat Muslim Tidak Terpancing
6
Persiapan Mendekati Final, MPR Siap Gelar Sidang Tahunan MPR 2020
Politik
22 jam yang lalu
Persiapan Mendekati Final, MPR Siap Gelar Sidang Tahunan MPR 2020
Home  /  Berita  /  GoNews Group
Pesona Indonesia 2016

Lombok Travel Mart 2016 Target Besar untuk Pasar Malaysia dan Australia

Lombok Travel Mart 2016 Target Besar untuk Pasar Malaysia dan Australia
Menteri Pariwisata RI, Arief Yahya. (net)
Sabtu, 09 April 2016 14:08 WIB
Penulis: Daniel Caramoy
JAKARTA- Sedikitnya 200 buyers mengikuti Lombok Travel Mart 2016 yang dilangsungkan di Lombok Plaza Hotel, Jl Pejanggik, Lombok. Selain ada 5 buyers Australia, yang paling menarik ada 100 buyers asal Malaysia, sisanya dari 30 provinsi di Indonesia. Bursa pasar pariwisata ini digelar sejak 8-10 April 2016, dengan format Business to Business, dan Business to Community.

Wagub NTB, H Muh Amin yang membuka Lombok Travel Mart 2016 itu berharap pertemuan para pelaku bisnis pariwisata itu akan meningkatkan jumlah kunjungan wisman ke Lombok. Seperti diketahui, kini Lombok menjadi destinasi prioritas, karena itu akan ada banyak regulasi yang mendorong percepatan pembangunan dan kesiapan SDM (Sumber Daya Manusia).

"Kalau banyak wisatawan, ekonomi masyarakat jadi hidup, kesejahteraan pun meningkat," jelas Muh Amin.

Ada yang baru dari LTM 2016 kali ini. Menurut Ketua Panpel Badrun hari pertama ada acara welcome dinner dan table top. Lalu para pelaku bisnis pariwisata itu diajak tour ke Pantai Pink (Pink Beach) untuk melihat sensasi pantai yang menjadi tepian hidupnya terumbu karang berwarna merah.

Saat pecahan lembut coral merah itu bercampur pasir putih menghasilkan kombinasi warna pink yang unik. Hari ketiga, kata Badrun, para pelaku usaha pariwisata itu diajak ke pusat kerajinan tradisional khas Lombok. Ada kain, ada mutiara, dan buatan tangan yang lain.

JN Wirajagat selaku Ketua DPD ASPPI NTB menambahkan, setiap tahun Lombok Travel Mart ini selalu memperkenalkan destinasi baru pada para buyer, agar mereka bisa bercerita kepada calon costumernya, tentang Lombok.

"Peserta kelihatan antusias dengan potensi pariwisata Lombok ini," ujar Leja Kodi, salah seorang panpel yang juga pengusaha travel ini. Acara yang diprakarsai oleh DPD ASPPI NTB (Asosiasi Pelaku Pariwisata Indonesia ?) bekerjasama dengan BPPD NTB dan Kemenpar RIĀ itu diharapkan bisa menjadi agenda tahunan yang makin kuat.

Menpar Arief Yahya berharap travel mart ini bisa menaikkan jumlah kunjungan ke Lombok. Pasar Malaysia, cukup potensial. Tahun 2015 lalu, originasi Malaysia menempati posisi kedua terbesar yang datang ke Indonesia, 1,7 juta wisman.

Posisi pertama masih ditempati Singapura hampir 2 juta pengunjung. "Kalau ada 100 buyers Malaysia, itu menunjukkan pasar Malaysia untuk destinasi Lombok, bakal bergerak," kata Arief Yahya.

Australia juga pasar potensial untuk wisata bahari. Memang tidak ada ombak besar seperti Kuta, Plengkung Banyuwangi, Nias dan Mentawai untuk surfing di Lombok. Tetapi kualitas pantai, laut dan bawah laut Lombok tidak kalah dari yang lain. "Wisman Australia masih di 1,1 juta setahun. Deregulasi bebas visa kunjungan dari Australia akan terus kami promosikan, agar impact kunjungannya sampai ke Lombok," ujarnya. (*/dnl)


wwwwww