Dari Kesaksian Warga, Pria yang Dipukuli Oknum Polisi Bukan Andri Bibir

Dari Kesaksian Warga, Pria yang Dipukuli Oknum Polisi Bukan Andri Bibir
Suasana lokasi yang diduga tempat merekam pengeroyokan pemuda di Kampung Bali, Jakarta Pusat. Foto: Muhammad Lutfan Darmawan/kumparan
Minggu, 26 Mei 2019 16:54 WIB
JAKARTA - Dalam video viral memperlihatkan oknum polisi memukuli seorang pria di sebuah lahan parkir dekat sebuah masjid berkubah emas. Belakangan, lokasi tersebut diketahui berada di Kampung Bali, Tanah Abang, Jakarta Pusat.

Dilansir dari Kumparan.com, ternyata, video itu diambil dari sebuah lokasi parkiran, sekitar lantai 6 di Thamrin Tower, Jakarta Pusat. Dari titik itu, terlihat jelas lokasi pengeroyokan. Dan lokasi itu identik dengan apa yang terlihat di video.

Di parkiran itu, di lantai 4 dan 5, dijadikan tempat bagi para TNI untuk beristirahat. kumparan kemudian mencari tahu, siapa perekam video tersebut. Namun, pencarian terhalang minimnya keterangan yang ada di sekitar.

Sementara itu, terkait teka-teki siapa pria yang dipukuli oleh oknum polisi, memunculkan nama baru. Di media sosial, nama pria yang dipukuli oknum polisi itu disebut Harun, warga Duri Kepa.

Namun berdasarkan penelusuran kumparan, ternyata nama pria yang dipukuli itu bukan Harun. Belakangan diketahui bahwa nama pria itu adalah Andriansyah alias Andri Bibir, salah satu provokator dalam kerusuhan di depan kantor Bawaslu RI.

Andri bahkan sudah mengaku bahwa pria yang dipukuli di video yang beredar itu adalah dirinya. kumparan kemudian menanyai warga sekitar tentang kebenaran identitas pria yang dipukuli di video itu.

Namun ada suara lain soal korban yang dipukuli. Salah seorang warga yang berinisial I mengatakan bahwa pria yang dipukuli di video itu bernama Markus. Markus merupakan salah satu warga yang juga berada di parkiran itu dan biasa tidur di sekitar situ juga.

"Memang Andri jarang di situ. Kalo Markus emang tiap hari tidurnya di situ, Markus, Lubis (teman lainnya). Yang di video itu Markus, udah fixed A1 itu Markus. Pokonya anak-anak (yang) liat (video) gitu," kata I (inisial samaran) warga saat ditemui kumparan di pangkalan kerjanya, Sabtu (25/5).

"Itu kan banyak yang ngomong, tukang parkir resmi juga ngomong itu Markus," ucapnya. kumparan menemui tukang parkir tersebut, namun ia memilih tak berkomentar.

Keyakinan I bahwa itu Markus berdasarkan baju hitam dan celana pendek yang dikenakannya dalam video tersebut. Ditambah keterangan dari temannya yang biasa jaga parkir di parkiran itu.

Markus kini menjadi satu dari 11 orang yang ditetapkan polisi sebagai tersangka kerusuhan pada aksi 22 Mei di depan Bawaslu, Jakarta Pusat.

Sementara, pihak kepolisian merilis nama lain yakni Andri Bibir sebagai pria yang dipukuli dalam video itu. Andri pun dalam sebuah video mengakui bahwa itu dirinya.

Andri bukanlah warga Kampung Bali, Tanah Abang. Ia hanya kerap nongkrong di parkiran tersebut. Hal ini diperkuat dengan keterangan Ketua RT di kawasan tersebut, Winda Devianti.

"Bukan bukan (anak sini) saya tahu kalo (memang dia) anak sini," kata Winda di kediamannya, Sabtu (25/5).***

Editor:Muslikhin Effendy
Sumber:KUMPARAN.COM
Kategori:GoNews Group, Umum, Peristiwa, Pemerintahan, Politik, DKI Jakarta

wwwwww