'Beringin Memanas', Bamsoet Duga Pencabutan Dukungan DPD Golkar DKI Karena Ancaman

Beringin Memanas, Bamsoet Duga Pencabutan Dukungan DPD Golkar DKI Karena Ancaman
Selasa, 02 Juli 2019 13:13 WIB
Penulis: Muslikhin Effendy
JAKARTA - Ketua DPR Bambang Soesatyo menduga ada ancaman di balik pencabutan dukungan dari DPD Golkar tingkat II DKI Jakarta kepadanya. Dia menyayangkan Plt Ketua DPD Golkar DKI Jakarta Rizal Mallarangeng menekan kader agar tidak mendukungnya menjadi calon Ketua Umum Partai Golkar.

"Itulah saya kasihan sama adik-adik saya di DKI karena diancam Plt sehingga terpaksa mereka melakukan hal itu," kata Bamsoet di Kompleks Parlemen, Senayan, Jakarta, Selasa (2/7).

Meski begitu, Bamsoet tidak mempersalahkan pencabutan dukungan dari DPD Golkar DKI itu. Dia meyakini bakal tetap mendapatkan dukungan meski tidak secara tertulis saat Munas Golkar Desember mendatang.

"Buat saya sih tidak masalah yang penting bukan verbalnya tapi hati nuraninya. Karena pada saat pemilihan nanti kan nanti tertutup walaupun dukung-dukungan di situ penting untuk kita mengukur sejauh mana kita dibutuhkan," ucapnya.

Sebelumnya, seluruh Ketua DPD Partai Golkar tingkat II DKI Jakarta mencabut dukungannya Bamsoet, yang berencana maju menjadi Calon Ketua Umum Partai Golkar. Pencabutan dukungan itu dilakukan di Kantor DPD DKI Jakarta, Sabtu (29/6) malam, empat ketua wilayah yang hadir yaitu Ketua DPD Jakarta Pusat Basri Baco, Ketua DPD Jakarta Barat Suparjo, Ketua DPD Jakarta Utara Olsu Babay dan Ketua DPD Kepulauan Seribu Wahyu Hidayat.

Basri Baco mengaku, belum berkoordinasi dengan Plt Ketua DPD Provinsi DKI Jakarta yakni Rizal Mallarangeng terkait dengan dukungan yang diberikan kepada Bambang Soesatyo.

Hal itu menjadi dasar dukungan tersebut dicabut. Basri selaku perwakilan dari para Ketua DPD Golkar DKI Jakarta mengutarakan permohonan maaf dan mencabut dukungan secara resmi.

"Terkait dukungan yang kami sampaikan sebelumnya perlu diperjelas bahwa dukungan tersebut belum berkoordinasi dengan pimpinan Golkar Jakarta. Jadi murni hasil kesepakatan bersama ketua wilayah di sini Jakarta," ucap Basri.***


wwwwww