Terpopuler 24 Jam Terakhir
1
Maju Pilkada Bengkalis, Istri Tersangka Korupsi Didukung 4 Partai
Politik
18 jam yang lalu
Maju Pilkada Bengkalis, Istri Tersangka Korupsi Didukung 4 Partai
2
Sebut Santri Tahfidz Qur'an sebagai Calon Teroris, Gus Jazil Minta Denny Siregar Minta Maaf
Politik
23 jam yang lalu
Sebut Santri Tahfidz Quran sebagai Calon Teroris, Gus Jazil Minta Denny Siregar Minta Maaf
3
Viral Pegawai Starbucks Intip Payudara Pelanggan Lewat CCTV
Peristiwa
23 jam yang lalu
Viral Pegawai Starbucks Intip Payudara Pelanggan Lewat CCTV
4
Bandara Sudah Sediakan Rapid Test, Masyarakat Sudah Bisa Manfaatkan Penerbangan
Politik
23 jam yang lalu
Bandara Sudah Sediakan Rapid Test, Masyarakat Sudah Bisa Manfaatkan Penerbangan
5
Kualitas Sinyal Operator Buruk saat Pandemi, DPR Panggil Telkomsel, Indosat dan XL Axiata
Politik
23 jam yang lalu
Kualitas Sinyal Operator Buruk saat Pandemi, DPR Panggil Telkomsel, Indosat dan XL Axiata
6
Sebut Rp2,7 Triliun Bukan Angka Kecil, Nasir Djamil: Segera Usut Kasus Pemalsuan Label SNI
Politik
22 jam yang lalu
Sebut Rp2,7 Triliun Bukan Angka Kecil, Nasir Djamil: Segera Usut Kasus Pemalsuan Label SNI
Home  /  Berita  /  Internasional

Remaja 13 Tahun Ini Lulus dengan Empat Gelar Sarjana Hanya Dalam Waktu Dua Tahun

Remaja 13 Tahun Ini Lulus dengan Empat Gelar Sarjana Hanya Dalam Waktu Dua Tahun
Jack Rico
Sabtu, 30 Mei 2020 08:27 WIB
JAKARTA - Seorang remaja lelaki berusia 13 tahun lulus dengan empat gelar sarjana dari kampus di California, Amerika Serikat, pekan lalu. Remaja bernama Jack Rico baru saja menyelesaikan empat gelarnya hanya dalam waktu dua tahun.

Dikutip dari CNN, 28 Mei 2020, Jack Rico, baru saja lulus dari Fullerton College di California pekan lalu, menjadikan Rico sebagai lulusan termuda dalam 107 tahun sejarah kampus tersebut.

Merampungkan satu jurusan studi saja cukup sulit, tetapi remaja berparas bayi itu mendapatkan gelar associate degree dalam sejarah, ekspresi manusia, perilaku sosial dan ilmu sosial. Rico bukan hanya menyelesaikan empat gelar, tetapi juga sukses mempertahankan IPK 4.0.

"Saya suka belajar hal-hal baru," kata Rico. "Saya suka mengetahui lebih banyak tentang dunia dan semua hal berbeda yang bisa kita pelajari."

Fullerton College memiliki sekitar 21.000 mahasiswa lain dari berbagai latar belakang. Tapi rektor Fullerton College Greg Schulz mengatakan Rico adalah seorang mahasiswa yang berbeda dari yang lain.

"Tidak lazim mendapati mahasiswa muda mengikuti kelas, jadi Jack cukup terkenal di kampus Fullerton College," kata Schulz. "Jack bijak melebihi usianya, dan saya sangat senang dia menemukan rumah dan tempat untuk menjadi yang terbaik di Fullerton College."

Rico mengatakan tidak ada rahasia untuk mencapai prestasi seperti yang diraihnya. "Hanya manajemen waktu yang lama dan mendengarkan pengajar Anda," katanya.

Ibu Rico, Ru Andrade, mengatakan dia tahu putranya spesial sejak dia masih kecil. Ketika Rico akan berusia empat tahun, dia bertanya apa yang diinginkannya untuk ulang tahunnya.

Sementara anak laki-laki lain seusianya mungkin meminta mainan atau perjalanan ke Disneyland, Rico mengatakan dia ingin melihat Gedung Putih.

"Saya mengatakan kepadanya bahwa itu adalah perjalanan yang sangat besar untuk anak berusia tiga tahun," kata Andrade. "Hanya bercanda, aku berkata, 'Jika kamu bisa menghafal semua presiden, aku akan membawamu.'"

Seminggu kemudian, Rico mendatangi ibunya dan mengejutkannya dengan jawabannya.

"Dia berkata, 'Saya sudah tahu para presiden, tetapi saya menghafal semua wakil presiden sehingga kami bisa pergi,'" kenang Andrade. "Jadi saat itulah saya tahu, 'Oh, kamu sudah lebih pintar dari aku.'"

Rico, yang belajar home schooling sebelum mendaftar di Fullerton, terpaksa merayakan wisuda karena dibatalkan akibat pandemi virus corona.

"Saya sedikit sedih dan kecewa karena saya tidak pernah memiliki upacara kelulusan," kata Rico.

Jadi, sebaliknya, keluarga dan teman-temannya akan membantunya merayakan dengan mengadakan parade kelulusan kecil-kecilan pada hari Rabu.

Langkah selanjutnya bagi Rico adalah melanjutkan studi sejarah di Universitas Nevada, Las Vegas.

"Saya 13 tahun sekarang, jadi saya tidak benar-benar memiliki seluruh masalah," kata Rico, ketika ditanya apa yang dia inginkan ketika dia dewasa. "Saya masih mencoba untuk mengeksplorasi minat saya dan belajar apa yang ingin saya lakukan dalam hidup."

Untuk saat ini, selama musim panas, sarjana termuda Fullerton College itu mengatakan dia sangat ingin kembali menghabiskan waktu dengan video games-nya. ***

Editor:Hermanto Ansam
Sumber:tempo.co
Kategori:Pendidikan, Internasional

wwwwww