Terpopuler 24 Jam Terakhir
1
Isu Penanggulangan Covid-19 untuk Redam Potensi Konflik di Pilkada
Pemerintahan
14 jam yang lalu
Isu Penanggulangan Covid-19 untuk Redam Potensi Konflik di Pilkada
2
DPR Fokus Awasi Dana Penanggulangan Pandemi Covid-19
DPR RI
15 jam yang lalu
DPR Fokus Awasi Dana Penanggulangan Pandemi Covid-19
3
PJJ Belum Bisa Diterapkan di Luar Pandemi
DPR RI
15 jam yang lalu
PJJ Belum Bisa Diterapkan di Luar Pandemi
4
Setjen MPR RI Tandatangani MoU dengan BSSN RI
MPR RI
12 jam yang lalu
Setjen MPR RI Tandatangani MoU dengan BSSN RI
5
GKSB DPR RI Sarankan Palestina Belajar dari Sejarah Indonesia
DPR RI
11 jam yang lalu
GKSB DPR RI Sarankan Palestina Belajar dari Sejarah Indonesia
6
Mendagri Beri Waktu Sepekan Pencairan Anggaran Pilkada di Papua
Pemerintahan
8 jam yang lalu
Mendagri Beri Waktu Sepekan Pencairan Anggaran Pilkada di Papua
Home  /  Berita  /  Politik

Sindir Gibran, Purnomo: Minum Kopi Saja Diberitakan, Saya Tak Pernah Disorot

Sindir Gibran, Purnomo: Minum Kopi Saja Diberitakan, Saya Tak Pernah Disorot
Purnomo terima surat penolakan di Loji Gandrung. (Merdeka.com)
Rabu, 24 Juni 2020 14:21 WIB
SOLO - Bakal calon Wali Kota Solo Achmad Purnomo menegaskan, dirinya tak akan terpengaruh hasil survei yang memenangkan Gibran Rakabuming Raka di Pilkada Solo 2020.

"Saya secara bulat sudah dicalonkan PDIP Solo. Ada calon lain dengan polling lain, ya silakan saja maju. Tidak mempengaruhi saya sama sekali," ujar Purnomo, saat ditemui wartawan di The Sunan Hotel Solo, Rabu (24/6/2020).

Purnomo juga mengaku tak akan mengubah strategi atau melakukan langkah apapun untuk menaikkan elektabilitas. Termasuk dengan melakukan atau menambah volume kegiatan sosial ke masyarakat.

"Sama sekali nggak akan mempengaruhi. Karena apa, menunggu rekomendasi dulu. Nanti kalau rekomendasi turun, baru kita mengatur strategi. Entah kepada saya, entah kepada yang lain, silakan," katanya.

Wakil Wali Kota Solo itu membantah, jika selama ini dirinya jarang melakukan kegiatan sosial seperti yang dilakukan putra sulung Presiden Joko Widodo itu. Berbeda dengan Gibran yang selalu terpantau kegiatannya oleh media. Apa yang dilakukannya selama ini tidak pernah diumumkan, apalagi diberitakan oleh media.

"Saya membagikan ribuan sembako ya nggak ada yang datang. Beda dengan calon yang lain, minum kopi saja diberitakan. Saya tidak pernah diamati oleh njenengan (anda), oleh media. Nah itu juga relatif, kegiatan yang bagaimana yang tidak pernah. Bahkan justru saya mengundurkan diri karena kita konsentrasi kegiatan Covid-19," katanya.

"Jangan ke politik saja, ke Pilkada, saya nggak suka. Itu kegiatan saya kenapa itu nggak disorot, kegiatan saya didukung media, nggak pernah sama sekali," tandasnya.

Sebelumnya, hasil survei Solo Raya Polling terkait Pilkada Solo 2020 yang dilakukan 14-22 Juni 2020 menyebut popularitas dan elektabilitas Achmad Purnomo kalah dari Gibran Rakabuming Raka.

Survei dilakukan dengan 1008 responden warga Kota Solo yang namanya terdaftar dalam DPT pemilu 2019. Penarikan sample menggunakan ternik “cuplikan random sampling” dengan kerangka sample DPT TPS pada titik lokasi survei (TLS).

Distribusi TLS dilakukan dengan memperhatikan sebaran wilayah. Jumlah titik lokasi survei 126 TLS dengan jumlah responden untuk masing - masing TLS 8.

Menurut Ketua Solo Raya Polling, Suwardi, besaran sampel tersebut memenuhi kriteria tingkat signifikansi pada posisi 95 persen dengan kerapatan tinggi (50:50) dan margin error 3,5 persen.

"Tehnik pengumpulan data kita lakukan dengan wawancara face to face dengan instrumen data kuesioner tertutup dan alat peraga. Analisis data dengan alat bantu solfware SPSS," pungkas dia.***

Editor:Muslikhin Effendy
Sumber:Merdeka.com
Kategori:Umum, Peristiwa, Politik, GoNews Group, Jawa Tengah

wwwwww