Terpopuler 24 Jam Terakhir
1
Jokowi Suruh Tanam Singkong, Prabowo Ini Menhan Apa Mentan Sih?
Pemerintahan
23 jam yang lalu
Jokowi Suruh Tanam Singkong, Prabowo Ini Menhan Apa Mentan Sih?
2
Waduh... Ketua Bidang Kesehatan Satgas Penanganan Covid-19 Mundur
Kesehatan
23 jam yang lalu
Waduh... Ketua Bidang Kesehatan Satgas Penanganan Covid-19 Mundur
3
FSP Sinergi BUMN Pastikan Kawal Klasterisasi BUMN dan Ciptaker
Ekonomi
18 jam yang lalu
FSP Sinergi BUMN Pastikan Kawal Klasterisasi BUMN dan Ciptaker
4
Indonesia Masuki Resesi, PKS Minta Pemerintah Fokus Perhatikan Masyarakat dan Dunia Usaha
Peristiwa
23 jam yang lalu
Indonesia Masuki Resesi, PKS Minta Pemerintah Fokus Perhatikan Masyarakat dan Dunia Usaha
5
Gawat... Kata Kemenkeu, Indonesia Sudah Resesi
Ekonomi
21 jam yang lalu
Gawat... Kata Kemenkeu, Indonesia Sudah Resesi
6
Istri Meninggal, Ruslan Buton Ajukan Izin Hadiri Pemakaman
Peristiwa
23 jam yang lalu
Istri Meninggal, Ruslan Buton Ajukan Izin Hadiri Pemakaman
Home  /  Berita  /  DPR RI

RUU Ciptaker Solusi Hadapi Krisis Ekonomi

RUU Ciptaker Solusi Hadapi Krisis Ekonomi
Wakil Ketua Komisi VI DPR RI dari Fraksi Partai NasDem, Martin Manurung.
Rabu, 05 Agustus 2020 22:08 WIB
Penulis: Muslikhin Effendy
JAKARTA - Wakil Ketua Komisi VI DPR RI dari Fraksi Partai NasDem, Martin Manurung, mengatakan Indonesia masih membutuhkan impor karena produk dalam negeri kurang kompetitif.

Hal itu ia sampaikan, saat menjadi narasumber dalam webinar yang diadakan Badan Pengurus Pusat (BPP) Gabungan Importir Nasional Seluruh Indonesia (GINSI) melalui aplikasi Zoom, Rabu (5/8/2020).

Turut hadir sebagai narasumber, Direktur Impor Dirjen Perdagangan Luar Negeri Kementerian Perdagangan, I Gusti Ketut Atawa, Dirjen Bea dan Cukai Kementerian Keuangan RI, Heru Pambudi, dan Dirjen ILMATE Kemenperin RI, Taufiek Bawazier

Menurut Martin, Indonesia merupakan salah satu negara dengan biaya produksinya sangat tinggi. Hal itu bisa diukur dari Incremental Capital Output Ratio (ICOR) yang nilainya lebih dari enam.

"Artinya, untuk menghasilkan satu output dibutuhkan capital sebanyak enam kali lipat sehingga menambah biaya bagi produsen," kata Legislator NasDem dari dapil Sumatera Utara II itu.

Di masa pandemi Covid-19 kebutuhan pasokan bahan baku yang utamanya berasal dari Asia Timur (China, Korea, Jepang) menghambat pergerakan produksi di negara raksasa manufaktur seperti Amerika dan Jerman.

Dampak Covid-19 membuat situasi ekonomi global yang tengah bergejolak turut mempengaruhi perdagangan internasional. Banyak negara mengalami penurunan pertumbuhan perdagangan internasional. Bahkan, pertumbuhan perdagangan global diprediksi turun menjadi 1,1% dari sebelumnya 3,6% di 2018.

Martin menyebutkan, RUU Cipta Kerja merupakan solusi terhadap situasi krisis yang saat ini ada di depan mata.

"RUU Cipta Kerja merupakan RUU yang dirancang untuk menanggulangi krisis akibat pandemi Covid-19," kata wakil rakyat dari Sumatera Utara itu.

Legislator NasDem itu menuturkan, terkait perdagangan luar negeri terdapat dalam poin-poin RUU Cipta Kerja sebagai dorongan implementasi kebijakan penyelamatan ekonomi.

"RUU Cipta Kerja bertujuan untuk mengubah kewenangan mengatasi konflik peraturan perundang-undangan secara cepat, efektif, dan efisien; menyeragamkan kebijakan pemerintah baik di tingkat pusat maupun di daerah untuk menunjang iklim investasi, serta mempermudah pengurusan perizinan," tukasnya.

Ketua Ketua Umum BPP GINSI, Capt H Subandi yang juga kader NasDem mengatakan, kebijakan dengan implementasi yang cepat dan terukur saat ini dibutuhkan pada masa pandemi, namun birokrasi dan syarat-syarat yang sangat ketat justru akan menjadi hambatan dan tidak menarik bagi dunia usaha.

"Kebijakan penyelamatan ekonomi semestinya dapat diimplementasikan segera agar dunia usaha tidak terlalu lama diam dan tertekan. Hal ini penting dilakukan agar sektor-sektor lainnya juga ikut bergerak," katanya.

Subandi mengatakan, Ekonomi Indonesia sebelum pandemi Covid-19 pun sebenarnya sudah tertekan oleh situasi global.

"Saya berharap kebijakan yang diatur di dalam RUU Cipta Kerja diharapkan mampu menguatkan kembali ekonomi Indonesia," pungkasnya. ***


wwwwww